Friday, September 11, 2015

[Blog Tour + Giveaway] Sing-Py: Single Happy by Dewi Rieka

[Blog Tour + Giveaway] Sing-Py: Single Happy by Dewi Rieka

Whoa kali ini aku dapet kesempatan jadi host blogtour buku terbarunya Mbak Dedew! Awwww! Buku ini tetep punya sudut cerita andalan Mbak Dedew yang udah laris manis di pasaran, yakni tentang anak kos-kosan. :D

Selama ini yah kalau kita lagi cari kos-kosan, pasti kudu cermat memilah jenisnya. Ada yang khusus cowok/cewek, ada yang campur cowok+cewek, sampe campur pasutri. Lah gimana kalau ternyata ada kos khusus untuk cewek-cewek jomblo? Nah lho!

_____
“Ran, emang rencana kamu ke depan tuh apa? Mau balik lagi jadi orang kantoran?”
“Nggak, Bu. Rania tuh mau bikin kos. Tapi, khusus untuk cewek jomblo. Rania pengen ajarin anak-anak gadis bertahan hidup di dunia keras. Pengin bikin Kos Jomblo biar Rania dan cewek-cewek kos nggak diganggu hidung belang.”

Terbentuklah KOS JOMBLO yang dikomandani Rania, cewek yang sakit hati dengan cowok yang namanya Anto, si manja, pengangguran, dan nyebelin.

Kos Jomblo, murah meriah dan nyaman, tapi syaratnya harus jomblo. Peminat kos pun menumpuk hingga Rania harus melakukan audisi. Terpilihlah 10 cewek dengan fisik, karakter, profesi, dan latar belakang yang berbeda. Semuanya memiliki alasan berbeda kenapa memilih Kos Jomblo.

Dari sinilah dimulai petualangan cinta-cintaan ala anak Kos Jomblo. Mulai cinta segitiga antara Hanna, Vanessa dan Athalla, kekasih gelap si Kidung, Roro yang pingsan di pernikahan mantannya, sampai Hanna yang diPHP-in. Belum lagi, Tahlia yang pacaran sama playboy, Gani si quiz hunter yang ternyata bisa jatuh cinta, Gillian si cewek SMA cantik yang digila-gilai para cowok abege, serta permasalahan cewek lainnya. intinya, semua permasalahan cewek terkumpul jadi satu di Kos Jomblo. Dan mereka menamakan diri sebagai SING-PY = Single Happy. “Buat apa dobel tapi nyakitin, kalo bisa single tapi bahagia.”
_____

Haha seru kali yak kalau bisa jadi salah satu penghuni Kos Jomblo. Nggak ada iri-irian soal pacar, nggak ada pemandangan mesra di teras. Plus nggak perlu malu malem minggu sendirian aja di kosan. Ditambah dengan kelakuan para penghuninya yang ternyata sungguh ajaib.

Tinggal di situ, nggak takut jomblo? Ya nggak laaah. Meski pun fakir asmara, ciwi-ciwi ini nggak pernah putus asa dalam soal pencarian cinta #eaaaak. Ada yang kinclong dikit, langsung digebet tuh. Kayak Hanna dan Vanessa yang sempet ribut gegara rebutan Athalla, si cowok pecinta alam. Lhadalah ternyata Athalla ini naksir ama Zara dan udah nembak 3 kali tapi ditolak mulu gegara Zara nggak minat berpacaran. Capek dweeh.

Trus gimana dong kalo ada yang pura-pura jomblo? Wah, ati-ati kena batunya kayak si Kidung! Dia akhirnya putus dari kekasihnya setelah 5 tahun berpacaran. Oyoyo… kasihan, kasihan.

Aku sendri punya kenangan loh antara cinta dengan kos-kosan. Jadi pas awal-awal ngekos jaman kuliah, aku masih dilanda galau berkepanjangan akibat kena friendzone ama temen SMA. Move on dari dia susah amat. Tiap makan inget dia, mau tidur mimpi dia, pas tidur pun mimpi dia. Ah elah mau mup on kok ya susah amat.

Apalagi nih ya kos yang kutempati itu cuma berisi 8 kamar dan 99% penghuninya adalah para pekerja. Kebayang deh kalo semuanya pada kerja, sepiiii. Belum lagi pas malam Minggu, nelangsa deh di kos sendirian.

Etapi pas aku mau pindah kos-kosan yang lebih murah, pucuk dicinta ulam pun tiba. Momennya bertepatan saat aku jatuh cintrong. Tebak sama siapa? Yesss it’s Muffin hihi. So masa pedekate-ku dengan Muffin adalah masa masa ngungsi ke kos baru muahahaha.

Ngomong-ngomong selama ngekos di 3 tempat berbeda, nggak pernah tuh dapet ibu kos yang asik. Rata-rata jarang nyapa dan gak pernah ikut nimbrung. Gak ada manis-manisnya gitu. Pengecualian ibu kos terakhirku, orangnya baik dan nggak galak. Cuma ya gitu jarang nongol sampe pernah kecolongan anak kos yang nyelundupin cowoknya ke kamar. :|

Beda banget ama Rania, tipe ibu kos yang tegas dan punya sederet aturan yang harus dipatuh-patuhi. Punya cita-cita mulia untuk menempa anak kosnya menjadi generasi jomblo yang unggul dan berbudi pekerti luhur. Namanya juga trauma bok, pernah jadi istri Anton yang notabene lelaki manja dan pengangguran yang membuatnya cerai di usia muda. Bayangin, selama ini Rania termakan bujuk rayu dan tipu dari Anton. Bahkan cincin yang dipakai Anton untuk melamar Rania adalah cincin emaknya! Duh ya.. malu-maluin! Makanya Rania nggak mau cewek-cewek penghuni kos ini bernasib sama dengan dirinya.

So wajar ya kalo Rania begitu protektif pada anak-anak kosnya karena ia merasa itu sudah jadi tanggung jawabnya. Waow, ibu kos yang keren. *.*

Nah, sekarang waktunya giveaway ya!
Giveaway yang merupakan kerja sama dengan Penerbit Loveable bakal ngasih buku Single Happy ini GERATISSS bagi satu orang pemenang yang beruntung. Yuk ikutan, iseng-iseng berhadiah. Lagian caranya gampang banget nget nget!


  • Follow twitter @Loveableous . Plus like Fan Page Hilda Ikka yah, soalnya pemenang bakal diumumin di sana! Okeh.
  • Share postingan ini di media sosial kamu. Terserah mau di mana, semuanya juga boleh. :D Jangan lupa tag teman kamu yak, biar rame yang ikutan! Hihi. Oiya, jangan lupa tag aku juga yuhuuu.
  • Jawab pertanyaan ini di kolom komentar beserta akun twitter dan link share.


“Seandainya kamu bisa milih, mau dapet ibu/bapak kos seperti apa?”

Jawaban ditunggu paling lambat tanggal 12 September pukul 21.00 WIB (karena jam 12 malem terlalu mainstream xD). Selamat mencoba dan jadilah jomblo biar, semoga beruntung ya Chocoreaders!


Salam pejuang kuis *eh, sekarang penyelenggara ya*
-Hilda Ikka-

19 comments :

  1. yah aq ngga bisa ikutan deh... soalnya aq kan ngga jomblo :p

    ReplyDelete
  2. Seandainya disuruh milih sih, saya sebagai jomblo akan lebih condong memilih ke ibu kost yang punya anak gadis cantik. Kan sekalian sambil menyelam minum air, kost disitu sekalian pedekate anaknya ibu kost. Apalagi ditambah ternyata ibu kostnya juga tak kalah cantik dan seksi dibanding anaknya, ya 11-12 sama sophia latjuba, ditambah baik dan suka bagi-bagi makanan. Ah surga banget tuh, dijamin bakalan betah saya ngekost di kostan punya beliau :D
    Namanya juga harapan, harapan kan gratis. Jadi ya sekalian mengharapkan setinggi mungkin, siapa tahu hoki dan dapat ibu kost kayak gitu. Ah indahnya :')

    Twitter: @vandy_46

    Link : https://www.facebook.com/sasuke.vanhumoriez/posts/959950177381220?pnref=story
    https://twitter.com/vandy_46/status/642194079921471488

    ReplyDelete
  3. Masa gak jomblo gak boleh ikutan?????????
    Aku mah mau ah biarin we wqwq

    Aku nggak pernah ngerasain ngekos ya, tapi selama pengalaman aku sekolah di sekolah asrama sih ya, jadi kebayang juga pengen punya ibu kos kayak apa. Ya sebelas-duabelas sama ibu pembimbing kamar, kan? xD

    Ibu kos itu enaknya yang ramah tapi nggak berlebihan. Ramah secukupnya, sekali-kali dateng dan bisa diajak cerita. Karena anak muda itu (apalagi cewek ya..) cerewet dan emang masa-masanya pengen cerita banyak hal. Karena ibu sendiri jauh, ya ibu koslah yang bisa berperan jadi ibu sendiri. Kalau ramah kebanyakan kayak misalnya ibunya yang lebih cerewet dan ngajak ngobrol mulu mah kitanya yang repot. Kita juga perlu istirahat, waktu untuk ngerjain tugas dll kan. Jadi ibu nya itu harus ngerti situasi lah, peka gitu. Kalau kita kelihatannya capek, cukup disapa sebentar dan ditinggalkan, kan?

    IBU KOS YANG RAJIN MASAK. Berhubung aku adalah tukang makan banget apalagi kalau lagi ada tamu bulanan, harus makan banyak banget. Kalau sehari nggak makan kurang dari 5 kali itu udah paling capek dan pusing. Nah kalau ibu kos nya rajin masak, kita nggak perlu jauh-jauh cari makanan. Tinggal bilang sama ibu nya mau makan, dan nanti bayar. (Di kosan temenku ada yang begini beneran, loh)

    Ibu kos yang rajin bersih-bersih. Cewek kan emang nanti jadi ibu-ibu ya, jadi harus bisa dong bersih-bersih dan ngurus rumah. Kalau ibu kos nya rajin bersih bersih, aku juga jadi termotivasi, nggak mau kalah nih sama ibu-ibu jadinya bersih-bersih terus deh. Kalau nggak ada motivasinya suka males dan dinanti-nanti, malah nggak jadi deh bersih bersihnya XD

    twitter: @safiranys

    Link: https://www.facebook.com/shaacchan/posts/1178300758852187
    https://twitter.com/safiranys/status/642199639899246592

    ReplyDelete
  4. Elis Widharyanti
    @eLiios_15
    https://twitter.com/eLiios15/status/642191841677348864

    aku ga pernah ngekost, tapi sering banget nongkrong di kostnya temenku
    kalaupun nanti ngekost, maunya punya ibu kost yang..
    *muda
    biar jiwanya ga jauh beda sama penghuninya, jadi kalau lagi nimbung dan nongkrong, bisa nyambung..
    *keibuan
    biar kita bisa nyaman, terjaga, dan merasa diperhatikan
    *tanggung jawab
    biar kita terlindungi. secara kan kita pendatang baru di lingkungan kost
    *wawasannya luas
    biar kita bisa sharing2, dan kalau kita keliru bisa di nasehati ..

    wahh seru kali ya...

    ReplyDelete
  5. Nama: Prima
    Link share: https://twitter.com/primaditarahma/status/642221525148405760

    Aku punya banyak pengalaman waktu ngekos saat SMA kelas 1, dan saat S1. Banyak serunya, ada juga sedihnya. Apalagi waktu S1, ibu kosku ngebunuh kucing peliharaanku dengan racun. Huaaa, rasanya pingin ngebakar rumahnya deh (beliau tinggal di rumah terpisah di depan rumah kos kami).

    Semangat Ikaaa, good luck buat giveaway-nya :D

    Sekarang aku S2 ga ngekos tapi tinggal di rumah tante. Gratis, bisa bawa bekal makan siang, dan transportasi juga hemat. Sebenarnya sedikit berharap bisa ngekos tapi di UGM kebanyakan kos jauh dari kampus (ga bisa jalan kaki). Jadi ya udah syukuri aja.

    ANYWAY - maap pembukaannya panjang banget - sepertinya bukunya seru banget. BUAT AKU AJA KA, Fira kan ga jomblo. Hahahahaha.

    Kalau aku boleh milih ibu kos, aku pingin punya ibu kos yang:

    1. Dosen, atau bapak kosnya dosen, salah satunya dosen atau dua-duanya dosen. Atau guru.
    Kenapa? Dengan demikian, mereka bisa merasakan perjuangan kita, dan bisa ngerti kalau mungkin kita suka 'ga jelas'. Kadang ramah saat minggu kuliah sedang enak, kadang seperti zombie saat UTS/UAS. Apalagi kalau dosen FISIPOL, siapa tahu beliau punya buku-buku yang bisa kita pinjam. Tapi ada sedikit ga enaknya, kalau mereka kenal dosen-dosen kita, atau justru mereka ngajar kita. Hmmm, jadi kalau bisa ibu kost kita adalah dosen yang tidak mengajar kita #ribet :)))

    2. Ibu kost yang syariah. Itu lho, yang pakaiannya syar'i, dan kelakuannya juga bikin hati adem. InsyaAllah bisa memotivasi kita untuk jadi lebih baik, dan pasti malu sendiri kalau kita pacarannya di kos yang gimanaaa gitu. Apalagi kalau ibu kosnya mau mbangunin kita sholat tahajud atau sahur senin-kamis, wuih top! Dulu waktu kelas 1 SMA ada mbak kos yang begitu, dan rasanya senang sekali :')

    3. Memikirkan kenyamanan anak-anak kosnya. Misalnya nih, mau renovasi kosan, itu ya dicari cara supaya ga bikin anak kosnya terganggu. Mungkin anak kosnya bisa diajak diskusi, mungkin..... Soalnya kosan lamaku itu sekarang lantai atasnya dikasih fiber dan malah panas, sedangkan temanku ada yang pindah kos karena kos dia diperluas. Memang sih ini juga bisa jadi untuk kepentingan ekonomi ibu kos itu, tapi gimana yah, coba deh dipertimbangkan..

    4. Pada akhirnya, ibu kos yang memperhatikan anak kosnya.. Ga perlu terlalu ramah, tapi mungkin sesekali perlu bertanya kabar, dan mengajak orang tua anak kos untuk ngobrol.. Karena meski tidak secara resmi, ayah-ibu kita 'menitipkan' kita kepada mereka, dan sebaiknya kedua belah pihak tahu perkembangan kita selama di kos itu, baik secara akademis, karir, maupun mental.

    ReplyDelete
    Replies
    1. YaAllah aku doain mbak Prima ga jomblo deh........
      X)))

      Delete
  6. hahaa... lucu mbak, kok ada kos khusus jomblo... saya daftar mbak.. :))

    ReplyDelete
  7. @indahprimadona
    https://twitter.com/indahprimadona/status/642242711832035332

    walaupun udah gak ngekos, berandai-andai boleh kan ya :)
    pengennya sih, punya ibu kos yang gak jauh beda umurnya, jadi nyambung kalo ngobrol dan berasa kayak temen, trus orangnya ngemong, jadi anak-anak kos tetep ngerasa punya 'ibu', bisa diajak curhat, rumahnya juga deket kos atau malah tinggal di lingkungan kos, jadi kalo di kos ada masalah gak susah dihubungi, dan bisa memahami karakter anak kosnya yang berbeda-beda :)

    ReplyDelete
  8. Nama: Angelina Arum Wulandari
    Twitter: @angeliaaw249
    Link Share: Check out @angeliaaw249's Tweet: https://twitter.com/angeliaaw249/status/642245616026808321?s=09

    Jujur aku belum pernah nge kost, cuma lihat kakak-kakakku yang dah gede-gede pada nge kost. Kalau aku suruh milih satu aku lebih milih punya bapak kost. Alasannya itu karena bapak kost itu biasanya lebih seru dari pada ibu-ibu. Ya memang sih kalo bapak kost kayaknya galak tapi, siapa tahu? Lagian kalau kita punya bapak kost itu kalo ngomong ya gk pernah nge gosip paling juga ngomongin bola, politik ato apalah. Itung-itung nambah wawasan. Terus kalo sama bapak kost kan kita gak terlalu di kekang, gak dicerewetin, gak di gosipin dan gak yang lain-lain. Hehehe

    ReplyDelete
  9. Nama: Radik Setagalih
    Twitter: @aku_monzter
    linkshare: https://twitter.com/aku_monzter/status/642353079170564096
    Kalau aku boleh milih ibu/bapak kos, aku pingin punya yang:
    Punya pekerjaan sampingan sebagai Superhero. Kurang keren apalagi coba?? :D keren kan, kita bisa nyombongin bapak/ibu kos kita didepan teman2, kalo lagi ngga kerja memberantas kejahatan kita bisa foto selfie dan kalo beruntung bisa dijadikan murid. Alasan lain sih pasti kos2an lebih aman soalnya ngga mungkin ada maling yg berani nyuri motor disana kan?? :)

    ReplyDelete
  10. Lebih suka sama ibu kos yang supel, terus welcome, nggak suka teriak-teriak, dan mungkin yang seumuran cocok deh buat temen main. Hehehhe..

    Naning Pratiwi
    @chelseas_lovers

    ReplyDelete
  11. selama ini aku belum pernah ngekos

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  13. kayanya seru ya kalau ngekosnya anak-anak jomblo doang

    ReplyDelete
  14. hihihi sebenarnya ini cerita tentang cewe jomblo, latarnya doang kos...makasih banyaak ikka udah jadi host muahh..muahh....

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))