Thursday, September 10, 2015

Aku dan Sosial Media

Aku dan Sosial Media

Ngomongin social media nowadays, udah banyak aja macemnya. Gak kebayang di jaman anakku remaja nanti, bakalan nambah berapa jenis lagi.. ._.

Hufft, padahal rasanya baru kemarin sore aku gaul di Friendster. Tau-tau Facebook-an, Twitter-an, Instagram-an, dll… Lah Friendster sendiri bertransformasi menjadi semacam web game online. -____-

Sejak era fesbuk, untuk urusan sosmed aku nggak mau ketinggalan. Setelah susah payah move on dari Friendster, bikin lah akun Facebook. Karena lama-kelamaan mulai banyak pengguna, akhirnya betah deh. Trus booming Twitter, bikin akun juga. Walau awalnya bingung gimana pakenya. Apalagi ada RT – RT segala, aku sampe mikir… kenapa yah Pak RT ini trending banget diomongin di Twitter? Lhadalah RT itu singkatan dari ‘Re-Tweet’. ANCUUUUR xD

Sekarang ini aku hampir punya semua akun sosmed. Kecuali Snapchat dan Periscope. *HARUSKAH AKU INSTALL PERISCOPE?* *kemudian galau*


Well, perlu diketahui setiap sosmed itu memiliki fungsi dan TREN yang berbeda-beda. Kalo dulu fesbuk booming banget buat anak muda, sekarang mereka mah pada migrasi ke Path ama Line. Karena fesbuk mulai banyak diisi orang – orang tua yang gak asik gitu katanya. *ah masa? Tapi aku tetep asik dong :p So, aku mau cerita bagaimana aku memanfaatkan sosmed sesuai kegunaan masing-masing menurutku.

Facebook
Facebook nowadays become so viral. Newsfeed penuh dengan linkshare. Yah ada bagusnya sih, terkadang aku dapet informasi yang memang aku butuhkan. Tapi nggak jarang juga orang-orangnya cuma menyebar sampah. -___-

Buatku facebook emang sosmed yang bagus untuk menyebar sesuatu secara viral. Jadilah aku bikin fanpage atau terkadang nyetatus sok bijak, Tapi… tapi, kok gak ada yang nge-share? *kemudian hening
Kenapa nggak ada yang nge-share? :O

Selain itu, fesbuk jadi wadah yang kuat buat berkomunitas loh. Rata-rata komunitas blogger yang kuikuti ini based on facebook group. Lagipula facebook yang penuh dengan orang tua buatku nggak melulu membosankan. :D

Twitter
Akhir-akhir ini Twitter mulai sepi yah? Walau sepi tetep ada gunanya sih. Twitter helpful banget buat berkomunikasi langsung ama orang penting maupun seleb. Fleksibel juga buat nanya-nanya/laporan/pengaduan layanan ke suatu pihak penyedia jasa. Misalnya mau buka toko online di Tokopedia, bingung ama sistemnya. Tinggal mention @tokopedia aja.


Satu lagi fungsi Twitter yang mulai terlupakan: personal branding! Euuuh, aku lebih sering bales-balesan mention ato ikutan kuis ketimbang bikin semacam kultwit. :3

Google+
Dulu awal kemunculannya, G+ diprediksi akan mampu menyaingi fesbuk. Lhadalah ternyata enggak kok. Tapi G+ bermanfaat banget pas jaman SMA, soalnya dulu wifi pesantrenku memblokir situs Facebook. -____- Jadilah kita lari ke G+ buat chatting. Muahahaha.

Namun sejak ngeblog dan konsisten sharing blogpost, aku pun sadar kalo G+ ini cucok buat share link aja. Bahkan positifnya, postingan blog yang dishare lewat G+ akan mudah terindex di page 1 bila user menggunakan browser Google Chrome. Uhuyyy lumayan kaaan. :D

Pokoknya kamu jangan niat bersosialisasi di G+. Jangan! Sesat itu mah. :3 karena… *see picture below*


Pinterest
Sumpah awalnya aku nggak ‘dong’ Pinterest ini buat apaaaaa. Akhirnya setelah mengamati aktivitas pegiat sosmed aku jadi paham kalo Pinterest itu the best place for searching ideas! Yeayy!


Semisal aku pengen bikin gelang dari beads tapi bingung mau bikin model gimana. Langsung aja ke Pinterest dan ketik keywords ‘beads bracelet’ and yeah… keluar tuh ratusan inspirasi!

Line
Aku suka pake Line karena banyak sticker lucu! Hihihihi. Aku lagi on fire buat ngumpulin free coins biar bisa nambah sticker. Favoritku nih, sticker Flowery Hijab. ZUPPA KAWAII! Lagipula temen SMA se-angkatan komunikasinya based on Line group. :)


Semenjak Line menambahkan fitur akun “official @” , newsfeed yang tadinya penuh linkshare Line Get Rich, sekarang isinya udah macem-macem. Tapi yang gak aku suka, kebanyakan akun yang di-share isinya cemen-cemen semua. Semisal, “Cowok kamu lama balesin chat? Yakin kamu yang nomer satu” Idiiiih, dikiranya hidup ini cuma mikirin pasangan wtf. -__-

Path
Dulu aku cuma bisa ketawa sewaktu Muffin bilang, “Apa sih asiknya Path? Perasaan kok cuma buat pamer.”

Yeeeee ya emang keles Path itu tempatnya pamer dan riya’. BHAHAHAHAHAK


Lah apa-apa sekarang orang check in-nya di Path, bukan Foursquare. Dikit-dikit check in. lewat doang, check in. Numpang ambil duit di ATM, check in. Biar hidup dikira gaya *lol.

Tapi jangan sampe lah kalo udah dalam bahaya masih nyempetin check in. :v



Buatku, Path adalah sosmed yang lebih privat dibanding yang lainnya. Jadi aku sangaaaat membatasi pertemanan di Path. Aku cuma mau timeline-ku dipenuhi update-an orang yang benar-benar kukenal. Update-anku di situ bukan untuk konsumsi publik di luar Path. That’s why aku nggak pernah connect update-an Path ke sosmed lain. :)

Instagram
Sebagai sosial media berbasis foto, Instagram berhasil menyabet banyak pengguna yang hobi menggeluti fotografi hingga yang suka pamer foto macam guweh wekekek. Iyalah, foto selfie hasilnya bagus, masukin Instagram. Pake twiscone blouse kece dikit, masukin Instagram. Oya, buat pencitraan juga. :v :v


Di Instagram aku suka follow orang-orang dengan hasil foto amazing. Kek @INIJIE , @DianPelangi , @garypepper , bahkan sampe @annisast . :D


BBM + Whatsapp
SMS udah nggak kekinian banget lah, Apa-apa kalo chat ya pake data, kalo SMS kena pulsa mahal atuh. Apalagi kalo beda operator. *curcol Terus kalo SMS itu nggak bisa cepet terkirimnya, beda kalo Whatsapp sama BBM kan langsung ketahuan udah terkirim apa belom.

Aku prefer Whatsapp sih, selain lebih banyak emoticon, Whatsapp juga jauh lebih praktis dibanding BBM. Untuk chat tinggal save nomer hape aja. Gak pake invite-invite-an.

Makanya di BBM pun aku membatasi banget kontaknya. Cuma yang aku kenal. Kecuali ada urusan sama orang baru yang prefer ngasih pin BB ketimbang nomer hape.

Ask.fm
Ah elah ini sosmed cuma buat tanya jawab aja bisa bikin seorang Kak Dori terkenal. Wuww. Aku bikin akun ini sih buat kepo ama pacar sih wekekekek. Tinggal di-anonim aja pertanyaannya. Ask.fm ini keknya cocok buat kamu yang lagi ngepoin gebetan. Tapi ya gitu… kalo pertanyaannya di-anon, jangan gondok ya kalo gak dibales-bales. :p


Dan dalam memanajemen sosial media, aku punya peraturan sendiri. Aku harap kamu mengerti dan menghargai ya. It’s my right, so don’t judge.
  • Hanya menerima pertemanan dari orang yang kukenal. Di facebook, minimal lingkaran pertemanannya dekat ama aku. sorry to say untuk yang sama sekali nggak aku kenal, langsung delete. Aku kek gini gunanya untuk melindungi diri sendiri sih.
  • Path buatku merupakan jaringan pertemanan privat. So don’t beg me to accept your friend request if you’re nobody for me. *euh, emang ada ya? :3
  • Tidak membalas pesan-pesan geje. Sejak majang kontak di page About Me, sering banget dapet message gak jelas macam, “Haiii… boleh kenalan?” dll. Pardon me, kalau serius mau mengontakku, perkenalkan diri dan jelaskan apa tujuanmu. Karena menurutku pesan kek gitu nggak sopan banget untuk orang nggak dikenal. Sorry yes, aku bukan abege lagi yang suka dikirimin pesan aneh-aneh sama orang misterius. I’m fully mature now.
Gak jelas!

Dan terakhir, aku cuma mau ngasih tau kalo aku bersyukur banget ketagihan ama sosmed but it gives me much benefits. Main sosmed untuk promo postingan, memperkuat branding blog, dll yang terkadang bisa mendatangkan pundi-pundi rejeki.

Aku juga mau share fenomena sosial media yang sering terjadi di kehidupan kita. Buatku sih ada-ada aja ya, bikin pengen noyor jidat sendiri. Haha. Akan aku buatkan di postingan lain. Makanya, stay tune yes!

Social media addicted,
-Hilda Ikka-

21 comments :

  1. Sampai sekarang aku masih nggak ngerti main path :/
    Apa menariknyaaa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idem... hahahaha apaan tuh Path :D aq posting jarang ada yg ngelike :p

      Delete
    2. Karena bukan seleb :p aku dong, yang ngelove banyak :p

      Delete
  2. Twitter sampe sekarang aku gak tau di mana asyiknya. ya soalnya followernya seuprit sih ya :D

    ReplyDelete
  3. lebih sering di facebook, instagram sama pinterest, twitter kadang-kadang, google+ cuma buat share postingan sama BW, path juga jarang banget, gak ada yang mau dipamerin soalnya hahaha

    ReplyDelete
  4. aku lebih sering di facebook sih, ketahuan ya kalau golongan tua.. hahaha

    ReplyDelete
  5. Facebook makin menggila huaaa
    Aku lbih suka berlama2 di nlog skarang mah

    ReplyDelete
  6. mbak hilda, aku add fb nya... hehehe...

    kebanyakan medsos sampek lupa pasword nya...

    ReplyDelete
  7. Yaampuun aku punya path cuma buat sebagai media stalking hahaha :'D

    ReplyDelete
  8. Widiiih banyak juga ya akun socmedmu? Heran itu Path, katanya privat tapi yg berantemannya viral selalu asalnya dr Path. Aku gak punya sih akun path. Kalau ngintip anak2ku itu aktifnya di line semua. Aku nggak bikin akun line, ntar mrk gak bebas. Heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itu dia, mereka gak membatasi pertemanan. Kalo temen beneran harusnya gak bakal setega itu lah buat skrinsyut. Mungkin teman jadi-jadian. Haha xD

      Delete
  9. Wanjir dafuq banget yang sampe ngeemail itu -_-

    ReplyDelete
  10. wew 11 12 sama saya mbak, bikin sosmed cuma ikutin trend juga, semua sosmed punya kecuali snapchat n priscope. yang plaing aktif, di instagram sebatas stalking aja, kalau apload foto jarang. Fb aja yang dulunya getol udah malas sekarang.

    ReplyDelete
  11. Aku ga main path, abisan katanya ud ada bahannya tittttttttt *sensor
    Padahal mah emang ga tau aja cara lainnya hahahah

    ReplyDelete
  12. Ohhh autotext menyebalkan. Maksudnya sdh ada sahamnya tiiiiitt *sensor
    Pdhal mah ga tau aja cara mainnya

    ReplyDelete
  13. *ada orang pernah koment akun pathmu kok cuma accepted firend request doang* hihi.

    ReplyDelete
  14. gimana cara mengelola akun-akun medsos yang banyak itu? Saya aja yg punya tiga cuma FB yang sering dipantengin. yg instagram sm twitter jarang dibuka

    ReplyDelete
  15. Dulu ada sosial media namanya plurk,semakin sering update semakin tinggi karmanya. Aku suka update2 gaje biar karmanya naik. Pas udh mencapai 100 karmanya, aku tinggalin, haha..

    ReplyDelete
  16. Lebih suka main instagram. Karena pada dasarnya banci selfie. Hahaha

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))