Wednesday, November 18, 2015

Prewed Story: Berdiskusi dengan Pasangan (Part 2)

Prewed Story: Berdiskusi dengan Pasangan (Part 2)

Ah elah ternyata aku masih demen ngelanjutin topik bahasan ini. Gak perlu diselang-seling ama topik lain dulu HUAHAHAHA. *pake sok ngerasa bosen segala lol* Iya nih, beberapa hari ini aku habis ketemu Muffin dan ngebet banget nyicil ngejawab pertanyaan-pertanyaan seputar masa depan kami. Buat yang udah nggak sabar nungguin kelanjutannya, cuss pantengin yah!

1. Siapa yang memegang kendali keuangan? Apakah istri hanya diberi uang belanja? Apakah istri harus lapor kalau punya penghasilan sendiri?

Entah siapa pun nantinya yang pegang, yang aku mau kebijakannya tetep kudu transparan. Semisal gaji suami sekian juta, aku dikasih sekian dan aku harus tau uang sisa sekian dipake buat apa. Lalu pembagiannya harus jelas dan nggak boleh berat sebelah. Bukannya apa-apa sih, kan biar salah satu nantinya bisa ngingetin kalau ada penggunaan yang kurang tepat.

Aku jadi inget potongan cerita di buku Sabtu Bersama Bapak nih. Salah seorang rekan kerja Cakra pernah ngasih saran buat para suami: jangan pernah memberi tahu besaran gaji dan kalau ngasih uang nafkah ke istri, ambil dulu sekian rupiah untuk diri sendiri. Menurut Cakra, hal kayak gitu sama sekali nggak bener sekaligus nggak etis. Seharusnya, uang mau dipakai untuk apa ya istri berhak tau. Lah gimana, suami ini minta si istri percaya dia, tapi dia nggak mau percaya sama istri. Padahal salah satu modal menjalin hubungan kan adanya rasa saling percaya. :3

Beruntung aku ama Muffin dari awal terbuka banget soal pengeluaran. Kami punya cara pandang yang sama soal keuangan, yakni nggak ada salahnya bersenang-senang. Toh itu adalah salah satu cara merasakan nikmatnya jerih payah atas kerja keras yang kita lakukan.

Soal penghasilan istri, aslinya suami nggak berhak ikut campur ya. Tapi ya aku tetep menanyakan ini sih. Kalau emang kudu laporan, aku punya syarat yang nggak boleh diganggu gugat: suami dilarang meminta/merampas uang istri. Kan ada tuh (ato masih banyak ya) laki-laki di luar sana yang nganggep uang istri ya uang suami. Duh keji amat, apalagi kalo ternyata uangnya dipake buat hura-hura. Na’udzubillah yah. :’(

2. Apa boleh punya me time? Bolehkah hang out dengan teman-teman sampai menginap? Bolehkah traveling sendirian?
Yang namanya pacaran ketemu dua tiga kali seminggu aja bisa bosen, apalagi suami istri yang hidup serumah? Well, salah satu cara mengusir kejenuhan dalam suatu hubungan memang dengan me time. Cuma sayang sekali nggak semua orang paham dengan hal ini. Padahal tinggal ngasih ruang sebentar dan sedikit saja, tapi nggak mampu. Maunya ya pasangan ke mana-mana harus nempellll terus. Lah emangnya ulat keket apa? -___-

Lagipula me time itu perlu untuk menjaga kewarasan diri. Makanya kalo ada orang yang bawaannya tulalit, emosi mulu, suram melulu, berarti dia: KURANG PIKNIK! :D

credit: iqbalhafifi.com
Nah meski udah bersuami istri, ada kalanya kita pengen traveling tanpa bareng pasangan kan. Entah ama teman se-geng, ato jalan-jalan pribadi dibiayai agensi gara-gara menang kontes blog. *HAIYAH PINGIIIIIIN* *lirik envy ke Mak Pungky*

3. Bolehkah punya binatang peliharaan?
Ini penting didiskusikan, soalnya kalo nggak diomongin dari awal, bakal memicu isu perdebatan lainnya. :3 Apalagi kalo kita sampe diduakan ama si peliharaan. :O

Kalo aku sih pengen banget pelihara kucing Persia ras medium. Pokoknya yang bulunya canteek dan bisa gembul kayak Nala Cat gituh! Muffin sih yes aja, asalkan aku bertanggung jawab seluruhnya muali dari ngasih makan, bersihin kandang, dan ngecek kesehatan. -____- Etapi setelah diitung-itung biaya perawatannya bisa dipake nabung buat beli laptop, kayaknya nggak usah pelihara deh ya. xD

Belum tau Nala Cat? Baca deh di Nala Cat, Selebriti Kucing Masa Kini!

4. Bagaimana dengan memberi santunan kepada orang tua? Lalu membiayai pendidikan adik? Ditanggung bersama ataukah masing-masing?
Kalo nggak bikin kesepakatan dari awal, bakal repot loh. Beneran. Kayak temenku nih, dia kan statusnya masih kuliah dan belum punya penghasilan. Lhadalah suaminya cuma ngasih uang belanja dan ngasih santunan hanya ke orang tua suami sendiri. Pas temenku minta, ditolak mentah-mentah karena katanya ortu temenku kan masih lengkap sedang sang suami tinggal ibunya aja. Akhirnya temenku ini diem-diem nyisihkan uang belanjanya biar bisa ngasih santunan ke orang tua meski jumlahnya nggak seberapa.

Memang sih, nggak semua suami mau ikut-ikutan ngasih santunan pada orang tua kita. Makanya penting ditanyakan terlebih dahulu sebelum menikah sebagai antisipasi biar kita nggak banyak berharap nantinya. Kalo semisal calon suami nggak mau atau nggak sanggup, tanyakan lagi boleh nggak bekerja untuk menyantuni keluarga. Nah jika ternyata si calon suami ini irit bin pelit bin medit, yaudah bubarkan waeee! Nggarai goro. (`⌂´#)

5. Apakah boleh istri tidak pandai memasak?
Ini keliatan remeh, small thing tapi penting. Aku suka banget masak, bereksperimen di dapur. Tapi belum jago-jago banget. Adakalanya hasil masakanku kayak bom Molotov meledak alias nggak karu-karuan. Jadinya aku nodong Muffin, enak atau gak enak masakanku, harus tetep dimakan dan dihabisin. Kata dia sih gak masalah selama nggak bikin sakit perut atau keracunan. Kalau sudah melewati ambang batas, baru deh distop dan makanan itu harus dibumihanguskan. *lol

Pernah waktu pertama kalinya bikin seblak basak, hasilnya ancuuuur! Bahan dan takaran bumbu nggak pas. Muffin kudu misuh-misuh saking kepedesan. Mana (calon) ibu mertua ngicipin pisan. Haiyaaaaah. *tutupn muka* Kalo belum jago bener lain kali pake seblak instan aja lah ya. :’D

Tapi ada loh istri yang nggak pinter masak dan sengaja beli makan di luar aja. Katanya, “Mending suami jajan makanan di luar daripada jajan ‘yang lain’ di luar.” Jadi dia lebih berupaya menjaga standar kepuasan suami ketimbang belajar masak. Ahahahahak aya-aya wae. (`▽´)-σ

Hmm… kira-kira apa lagi ya yang perlu didiskusikan? Chocoreaders boleh kasih masukan loh! (´▽`) Oya, jangan lupa stay tune terus setiap Rabu yak! Buat yang mau baca seri-seri sebelumnya boleh banget kroscek ke label #PrewedStory! See ya when I see ya!

Bride wannabe,
-Hilda Ikka-

14 comments :

  1. Ulat keket apaan sih Kak XDD
    Ngurus kucing emang cost nya tinggi banget, aku ngerasain loh. Kalau misalkan kebutuhan standar dan keinginan udah tercapai dan hidup udah stabil, baru boleh deh pelihara kucing.. Menurutku XD

    Masalah ekonomi dan ego emang paling sensitif, ini juga kenapa harus mengerti satu sama lain ya XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, untuk 2 urusan terakhir itu keknga butuh kompromi seumur hidup :3

      Delete
    2. Iyah, untuk 2 urusan terakhir itu keknga butuh kompromi seumur hidup :3

      Delete
  2. jangan sampai misalnya suami suka kucing, akunya takut kucing. kan harus dibicarain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoho iya repot itu. Salah satu harus ada yang mengalah pastinya. Kasusnya kayak ayah ibuku. :D

      Delete
  3. ciee yang siap-siap nikah ini
    semoga lancar dan sukses ya

    ReplyDelete
  4. binatang peliharaan emang harus didiskusikan ya...eh tapi suamiku tau kok kalo aku suka kucing, jadi nggak boleh melihara tp boleh ngasih makan kucing yg berkeliaran aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia suami Mbak Dwi pengertian, masih bosa kasih solusi :)

      Delete
  5. Kalo kata pasangan aku, boleh aja gak masak lauk, asal masak nasi. Biar hemaat & akunya gak capek xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehehehe belajar masak yang simpel juga dong, kayak tumis2 lumayan loh...

      Delete
  6. Widiiih semoga lancar deh nikahannya :D tapi bisa masak itu harus deh kak, minimal masak makanan favorite suami deh, karna masakan adalah salah satu faktor yang paling dikangenin saat jauh...

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))