Wednesday, December 2, 2015

Prewed Story: Bergaul dengan Keluarga dan Sahabat Pasangan

Prewed Story: Bergaul dengan Keluarga dan Sahabat Pasangan

Di seri sebelumnya kan aku udah ngebahas tentang pedekate sama calon mertua yang emang penting banget. Etapi ada lagi nih pedekate yang nggak kalah krusial. Apalagi kalo bukan lingkaran sosial pasangan! Mulai dari keluarga, kerabat, sahabat sampai teman-teman akrabnya. You know lah, menikah kan nggak cuma menyatukan dua insan melainkan juga keluarga dan latar belakangnya. Kecuali kalo habis nikah tinggal di pulau terpencil, bikin gubuk dan pake BH dari batok kelapa. Lol xD

Ow yeah, buatku bergaul dengan social circle pasangan itu keuntungannya lebih dari ‘dikenal sebagai pasangan’ aja. Dapet banyak teman baru, syukur-syukur bisa networking juga. Terus sodara dan temen-temennya Muffin kan kebanyakan senior ya, jadi enak buat tempat bertanya. Alhamdulillah Muffin dikelilingi orang-orang baik, nyaman banget gabung di social circle-nya. ^^

Terus kalo bisa sih pas bergaul jangan cuma say hi terus diem-dieman sambil senyum-senyum jaim. Nggak asik atuh! Sesekali ikut juga mencairkan suasana, tebar senyum dan tawa bahagia. Dijamin kerabat dan teman-teman bakal memandang kita sebagai pribadi yang menyenangkan! Asik diajak ngobrol, seru-seruan bareng, dan lain sebagainya. Nah, kalo seperti ini kan bisa mengharumkan nama pasangan. *cailah gitu banget bahasanya :v Misal ada temen Muffin yang bilang, “Iya tuh, ceweknya si Muffin orangnya nyenengin. Emang sih nggak cantik-cantik amat, tapi pembawaannya tuh grapyak bener. Seru diajak ngobrol.”

Nah lho. *puede tingkat dewa* *padahal nggak ada yang ngomong kek gitu* BHAHAHAK

Tapi aku sadar betul lah, pasti nggak mudah untuk jadi kind of interesting person di pertemuan pertama. Gak masalah masih canggung-canggung dikit. Pokoknya jangan keterusan aja. Dulu sewaktu kali pertama aku dikenalin ama om tante dan sepupunya Muffin, aku banyak diemnya kok. Sesekali lempar senyum gitu. Lah pas pertemuan kedua ketiga dan seterusnya, aku udah bisa ngerasa lebih enjoy dan pede buat ngelempar topik pembicaraan, haha hihi, dan ikut nimpali obrolan. Duh seneng banget, rasanya kayak udah jadi bagian keluarga sendiri.

Ini aku dan Muffin lagi nongkrong bareng sepupu-sepupunya.
Full of laughter. :))

Pun sama sahabat dan teman kerjanya aku begitu. Pas dikenalin ama Muffin di resepsi nikahan salah satu sahabatnya, aku masih senyum-senyum ama say hi doang. Tapi sekarang, udah akrab bangeeet. Contohnya aja Mbak Prima yang dulu merupakan rekan kerja Muffin. Trus Mas Jalu, aku jadi deket ama istrinya *faktor sama-sama cewek kali yah*. Intinya sama kerabat dan temen-temen Muffin, aku udah nyambung semua.

Nggak ada resep tertentu sih buat menjalin hubungan baik dengan social circle pasangan. Yang pasti semua itu butuh waktu. Nggak mungkin kan baru ketemu sekali akrabnya udah kayak temenan 10 tahun? *walopun ada tapi jarang banget* Pokoknya pas ketemu jangan pelit senyum dan usahakan untuk bertegur sapa terlebih dahulu. Nggak masalah basa-basi sedikit seperti nanyain kabar, ngasih oleh-oleh, atau memuji penampilan juga boleh. Intinya nggak usah gengsi buat jadi pribadi yang hangat dan menyenangkan.

Then thanks for the technology, sekarang jamannya sosmed jadi bisa banget mengakrabkan diri lewat entah itu FB, Twitter, Line, Path, Instagram ato apalah. Lagi-lagi nggak usah gengsi buat add ato follow duluan. Kalo mereka notice pasti bakal acc ato follow balik. Kalo nggak? Yaudalah terserah kita. :D

Dari sana kan kita bisa tau aktivitas apa aja yang mereka update, nah kalo pas ketemu kan bisa jadi bahan obrolan. Contoh:

“Oya, kemaren sekeluarga abis jalan-jalan ke Batu kan ya? Ini gimana Shanum gak rewel? Pasti seneng banget ya diajak jalan-jalan.”

“Aku liat fotonya Shanum lucu banget ih dipakein romper bayi. Gemeeeesh!”

“Blablabla.. blablabla…”

Di sosmed juga nggak usah jaim. Sesekali nimbrung komen nggak masalah kan. Yang penting nggak semua-muanya dikomenin. Takutnya dikira stalker. xD Yah seperlunya aja lah hyaaa.

Buber sama temen-temen kantor lama Muffin
*btw aku yang motoin* :v

Alhamdulillah so far Muffin gak kalah seneng karena aku bisa diterima dengan hangat di lingkungannya. Yeah, mengingat mantannya dulu orangnya super jaim. Kalo ngomong ditata banget dan nggak bisa terbuka selain ama Muffin sendiri. Yaa gitu lah, aku sendiri nggak bisa bayangin kek gimana awkward-nya. Jadi orang sekitar malah sungkan ama dianya.

Oya, dalam sebuah hubungan kan ada kalanya muncul masalah ato miskomunikasi. Sekali dua kali terjadi ya wajarlah, namanya juga manusia. Al insane mahallul khotho’u wan nisyaan. Artinya, manusia itu tempatnya salah dan lupa. Jujur aku pernah kok punya masalah di keluarganya. Kecil, tapi efeknya tetep gak enak juga kan ya. Yaudah aku minta maaf dan yang terpenting bertekad untuk nggak mengulangi. Nggak perlu dihantui rasa bersalah terus-terusan, karena dampaknya nggak baik buat psikologis dan nggak bisa mengubah apa pun. Lupain aja, asalkan jangan sampai terjatuh di lubang yang sama.

Kalo kita yang dikenai masalah? Yaudah cepet diseleseikan dan saling memaafkan. Lupain masalahnya dan jangan diungkit-ungkit di masa depan. Karena sesungguhnya mengungkit-ungkit kesalahan itu merupakan ciri orang pendendam, ya kan?

Kalo hubunganku dengan social circle Muffin berjalan sukses, bagaimana dengan sebaliknya? Well, di Gresik keluargaku nggak punya kerabat sama sekali dalam satu kota. Kerabat dan sanak sodara kedua orang tuaku juga bukan tipe yang guyub dan kumpulnya cuma sekali pas lebaran. Itu pun nggak lengkap dan mencar-mencar. Lol. Jadi ya… Muffin nggak bisa mengakrabkan diri kan, wong jarang ketemu.

Beda banget ama keluarga Muffin yang kekeluargaannya guyub rukun. Apa-apa dikomunikasikan. Sering bertukar kabar. Aku dikenalin ke hampir seluruh Om Tantenya, bahkan yang dari Jakarta nyempet-nyempetin buat dikenalin ke aku. Duuuuh terharu. :’)

Tante Sita (berjilba ungu) yang jauh-jauh dari Jakarta nyempetin buat ketemu aku :')

Etapi kalo sama adek-adekku, Muffin udah plek banget loh! Hihi nggak nyangka juga dengan jarak usia yang amat jauh (seumuran ama om tanteku malah), Muffin bisa jadi sahabat sekaligus kakak yang asyik bagi mereka. Pernah nih Muffin main ke rumahku dari siang sampe malem. Gara-garanya dia bawa gameboard dan adek-adekku (sekaligus aku! :v) kesenengan diajak main. Seruuu banget dah! Ahahahaha.

Cuma kalo sama temen-temenku Muffin tertutup banget, nggak banyak omong. Yah emang udah introvert dari sononya. Bukannya Muffin nggak mau membuka diri, tapi dia emang sulit untuk memulai duluan. Gitu deh. Apalagi kalo pas aku ajak dia di acara emak-emak blogger, udah deh dia mojok sendiri. Biasalah kalo ciwi-ciwi rempong kadung kumpul gitu bikin cowok TERINTIMIDASI wkwkwkwkw.

Segalanya emang punya plus minus. Yang utama secara kesuluruhan hasilnya positif kan yah. Doaku semoga hingga akhir hayat kami semua tetap dijadikan rukun dan damai. Jangan sampai terpecah-belah karena aku tau nggak enak banget rasanya (terjadi di keluarga besar ibu/ayahku).

Okedeh, sampai di sini dulu yah cuap-cuap Prewed Story-nya. Buat yang mau tau full dari seri pertama, bisa banget klik label #PrewedStory !

Nah kalo Chocoreaders sendiri, punya pengalaman menarik apa seputar bergaul di lingkungan pasangan? ;)

See you on next Wednesday!
-Hilda Ikka-

18 comments :

  1. Hazzzzeeeekkkkk yang pedekate sama calon keluarga besar
    Duh aku mah masih lama mbak, wong baru wisuda wkwkwk

    Semoga langgeng terussss

    ReplyDelete
  2. Uhuuiiii welcome to the new family member nih bakalan :D
    Haseeeek

    ReplyDelete
  3. Seru mbak ceritanya membaurkan diri ke lingkaran sosial pasangan hihi, seneng ya kalo diterima. :-) Kalau saya, terus terang perlu waktu yg lebih lama utk bergaul, karena perbedaa budaya dan bahasa ya. Kalau ngguya ngguyu, wajib dah, dan sudah saya sebar setiap ktmu hihi dan banyak cara saya tempuh, dan tulisanmu ini menyemangati saya. :-D Makasih yak!

    ReplyDelete
  4. bener banget ini. temen jadi makin banyak...malah sekarang kayaknya saya malah yang masih sering kontek2an sama temne-temennya dibanding dia. colek mba dede Handdriati..hehehe

    ReplyDelete
  5. Suamiku ragil sih, kakak2nya dah tua2, jadi kalau ngumpul aku senyum2 aja karena selalu dianggap alay smp tua gini. Teman2nya juga laki semua krn anak teknik. Wes lah aku cuma jadi pajangan cantik aja hahaaa

    ReplyDelete
  6. seru deh punya keluarga baru, apalagi nanti kalo makin akrab, huhu bisa curhat ngalor ngidul..

    ReplyDelete
  7. ihiiiiiy... lancar yaaa sampe pernikahan

    ReplyDelete
  8. harus banget ya ada kalimat ini --> "Emang sih nggak cantik-cantik amat" :)))))))

    ReplyDelete
  9. Widiiih pasti bisa Karna terbiasa kok pada akhirnya, mentok2 bisa Karna terpakasa haha BTW semoga jadi pasangan yang happy ever after deh yaa mbak amiinnn....

    ReplyDelete
  10. Wah asyik nya udah kenal sama keluarga nya, ngomong2 udah pcaran brpa lama toh ka sama muffin??

    ReplyDelete
  11. wah, hilda kayaknya sebentar lagi sebar undangan nih :D

    ReplyDelete
  12. skr aku jg udh masuk bgt ke lingkungan sosial suamiku.... walopun ya jujurnya dulu smpet sebel mba... krn suka digodain, "Ya ampun, baru lagi ce loe.. bknnya kmrn loe jln ama si A Rak?" Nah, kan sebel ya... lgs mikir negatif bgt soalnya ahahahahha... ;p tp suami jelasin kalo temen2 kuliahnya ini emg hobinya ngegodain bggitu... lama2 sih aku tahan banting.. tapi skr mah udh ga digituinlah.. secara udh nikah gini ;p

    ReplyDelete
  13. Kalo kata emak gw "Menikah bukan hanya menyatukan 2 hati tapi menyatukan 2 keluarga, menyatukan 2 pertemanan dll"

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))