Sunday, January 10, 2016

Jangan Masuk Jurusan Broadcasting Kalau…

Jangan Masuk Jurusan Broadcasting Kalau…

… belum baca postingan ini!

BHAHAHAHAK sok amat deh eyke. *kibas jilbab*

Fiuhhh, akhirnya bisa nyempetin nulis something about broadcasting lagi. Hasrat dan dorongan untuk sharing hal ini menguat kembali sejak aku sering dapet email dan mention-an di Twitter. Ya apa lagi kalo bukan untuk ditanya-tanya soal kuliah broadcasting.

“Kak @newHildaIkka , kuliah di mana sih? Susah nggak kuliahnya?”
“Kuliah broadcasting di XXX ini bagus nggak, Kak?”

Bla bla bla. *berasa artis anyaran*

Kebanyakan (ato emang seluruhnya?) mereka ini ngontak aku setelah baca postinganku yang berjudul Tentang Kuliah Broadcasting. Karena masih jarang ada yang membahas gambaran perkuliahan broadcasting di Indonesia, jadilah postinganku itu cepat terindex Google dan membawa mereka pada orang yang sesat tepat.

Dan sekarang, aku ingin menambah wawasan baru tentang kriteria orang-orang yang mending nggak usah masuk jurusan broadcasting deh. Haha kesannya sok banget pake ngelarang-larang. Aku emang bukan seorang pro broadcaster, tapi karena aku pernah menjalani ya sah-sah aja dong. :p Jadi ini merupakan pendapatku, yang semoga bisa kamu pertimbangkan lagi.

Menurutku, mending jangan ambil jurusan broadcasting kalau:

1. Bermental cemen dan nggak tahan banting
Kenapa? Karena dunia broadcasting itu keras broh! Lingkungannya, pergaulannya, tugas-tugasnya, dan macem-macem.

Buat yang nggak paham ‘keras’nya seperti apa, aku kasih gambaran ya.

Dari lingkungan, broadcasting masih berhubungan dengan dunia seni karena merupakan industri kreatif. Orang broadcasting nggak jauh beda rupanya dengan orang seni yang suka ceplas-ceplos. Buat orang yang hidupnya kalem dan lemah lembut akan menderita mendengar omongan dan umpatan kasar setiap harinya.

Soal pergaulan, kalo di tempatku rata-rata orangnya semaunya sendiri. Kalo pribadi kita nggak sama kayak mereka, kudu banyak-banyakin stok sabar. Terus soal ibadah, kalo nggak kuat iman bisa-bisa ikutan jarang salat loh. :’(

2. Pemalas dan nggak punya minat
Broadcasting nggak cocok untuk orang pemalas. Karena tugas prakteknya bejibun, dengan deadline yang ketat pula. Hidup bagaikan diajak lari marathon melulu. Cobaan alias tugas yang berat itu kalo udah soal syuting berskala agak besar.

Amit-amit kalo masuk jurusan broadcasting gara-gara nggak tau kudu kuliah apa. Ato mikirnya dunia broadcasting itu keren. Eh, pas terjun langsung ya kaget dong! Meski nggak ada mata kuliah kalkulus dan semacamnya, tapi ilmunya sulit bagi orang yang sama sekali nggak punya ketertarikan.

Aku nih, dulunya rajin kuliah. Eh makin ke sini aku tambah nggak semangat, karena aku baru menyadari kalo passion-ku nggak di sini. Ditambah aku sama sekali nggak punya basic skill tentang kamera ato pun multimedia. Jadinya kerasa berat banget.


3. Nggak suka kerja secara tim
Percaya deh, kalo kamu tipe orang yang paling males kerja kelompok, jangan sesekali punya keinginan kuliah broadcasting.

Soalnya tiap praktek selalu bikin tim!

Yaiyalah, contohnya aja tugas praktek video klip. Nggak mungkin kan cuma satu orang yang ngerjain semua job mulai dari bikin naskah, hunting lokasi, mengarahkan gambar, ngerekam, dll. Ya bisa aja sih, tapi jadinya bakalan lama dan nggak maksimal. -___-

Intinya, broadcasting = teamwork!

4. Nggak siap siaga 24 jam
Dulu aku pernah bercita-cita untuk nyambi kerja selama kuliah. Tapi rencana itu ambyar berantakan. -____- Gara-gara tugas kuliah itu susah diprediksi. Kita bisa syuting kapan saja. Pagi siang sore malem, tergantung kesepakatan bersama dan kondisi yang ada. Apalagi kalo udah berurusan dengan narasumber, kita deh yang kudu ngikutin maunya. ._.

Satu-satunya jenis pekerjaan yang bisa disambi ama kuliah broadcasting itu cuma freelance. Terserah mau freelance blogger, copywriter, wedding singer, macem-macem. Intinya yang nggak terikat waktu dalam jangka waktu cukup lama.

5. Nggak mau modal
YOIKI! Yang kita semua harus tau adalah: kuliah broadcasting itu NGGAK MURAH keless. *kemudian kunyah kacang kapri*

Aku paling sebel ama temen kuliah yang suka mangkir pas ditagih uang patungan tugas praktek. Bilangnya nggak punya duit lah, nggak dikasih ortu lah. Tapiiiii suka nongkrong di warkop tiap malem, rokoknya kemebul terus, ngelencer sana-sini. -__- Giliran diingetin lagi, ngeluh biaya kuliah yang mahal. -______-

Okelah kalo emang keadaan ekonominya pas-pasan. Tapi kalo orangnya beneran bersungguh-sungguh ya ikhlas dijalani, uang tetep dicari. Bukannya ngedumel gak jelas. -,-


Apakah Chocoreaders termasuk salah satu dari 5 tipe di atas? Kalo iya dan mau ambil jurusan broadcasting, pikir ulang ya! Solusinya cuma 2: kompromi atau tinggalkan. ^^

Setelah dipikir, diputer, terus dicelupin! :v
-Hilda Ikka-

GIF pictures from Reactionsgif.com

19 comments :

  1. emang sih yg namanya tugas syuting tu butuh biaya dan effort yg ngga sedikit, beruntung kalo kelompoknya kompak, kalo ngga ya siap2 makan ati :D

    ReplyDelete
  2. ehmm..yahh mirip-mirip sih sama teknik mesin,,beda ranah aja. kalau broadcasting dominannya art

    ReplyDelete
  3. Nyahahaa. Berat ya Ka. Kudu tahan banting banget.

    ReplyDelete
  4. huuaaa bener banget semuanya itu mbk ikaaa! Tapi aku punya ketertarikan kok, makanya masih dijalani smpai saat ini. hidup broadcaster! :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat deh Mbak kalo gitu! ^^ Dijaga terus semangatnya yaa :D

      Delete
  5. Ikaaaaaa.. gemessshhh akuuu baca ulasan dirimu eniiih hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Nurul pernah ngalamin soalnya :p

      Delete
  6. Harus tahan banting emang, aku pertama kali kerja di dunia broadcast sering dilempar kaset gara-gara kalo mau syuting ngga di-rewind dulu, haha. Oh ya, perlu ditambah satu lagi tuh, yg tahan banting secara fisik ya alias nggak lemah fisik karena ritme kerjanya yg aduhai. Paling ngga kalo abis gotong tripod lama nggak pingsan gitu, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huihihi bener banget Mbak. Pas kuliah aku beneran stress sampe fisikku lemah dan bodi aduhai wkwkwk

      Delete
  7. Aku gak pingin kuliah di jurisan ini. Wwkwkwk

    ReplyDelete
  8. Aku jurusan tetangganya..PR.. HAHAHA..
    sama ajaa yaaak

    ReplyDelete
  9. Aku jurusan tetangganya..PR.. HAHAHA..
    sama ajaa yaaak

    ReplyDelete
  10. kuliah jurusan apa aja memang bth perjuangan ya

    ReplyDelete
  11. kuliah kita mah kea kuliah s1. Keluar duit bnyk. haahaha tp ga prnh nyesel prnh kuliah d XXX. Iya kan ka? hahaha sukses ngeblognya ya ika.

    ReplyDelete
  12. Aaa itu kucingnya lucu banget :D *salah fokus*
    Untung aku gak masuk broadcasting, masuknya arsitektur yang 11-12 sama broadcasting, lha jadi sama aja dong

    ReplyDelete
  13. Broadcasting ada S1 nya kah ka? Wah yg lulus broadcasting hebat2 dong yaa..

    Yuk sini cobain kuliah teknik juga biar makin ajib.

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))