Wednesday, March 2, 2016

Prewed Story: Kok Aku Gak Diundang Sih?

Prewed Story: Kok Aku Gak Diundang Sih?

Di sini ada nggak yang punya temen sepergaulan jaman sekolah/kuliah/kerja dll, eh begitu nikah, kitanya kagak diundang?

Coba aku tebak, JELAS ADA. Dan banyak banget braay. Apalagi aku, sering denger kabar temen lama yang tau-tau udah gendong anak aja. Kapan bikinnya. #ehh

Trus kira-kira gimana sih reaksi kamu begitu tau kalo ternyata nggak diundang? Kayak gini gak?

“Ih kok gak undang-undang sih?”

“Amit-amit sombong bener nggak mau ngundang temennya sendiri.”

“Ya ampun padahal dulu sering mandi bareng, gosip bareng, eh.. ditinggal kawin, nggak kasih undangan pula.”

De el el. De es be.

Nah kalo reaksiku?

.

.

BODO AMAAATTTT.
*

Well, kalo flashback setahun lalu mungkin aja aku masih bereaksi kayak 3 contoh gerundelan di atas. Namun sejak menjurus ke pernikahan, pelan-pelan aku jadi tau banyak hal yang kemudian memengaruhi pola pikirku. Salah satunya ya itu tadi, meminimalisir judging dan bersikap bodo amat sama urusan orang lain.

Emang kenapa bersikap bodo amat sih?

1. Yaiyalah, karena itu kan hak setiap orang yang punya gawe. Mau ngundang siapa, berapa, di mana, semalam berbuat apa, Yolanda (?), ya suka-suka dia keless. Toh duit-duit dia. Bukan kita yang bayarin, kan? :v

2. Emang siapa kita, yang harus baper ketika ada temen nikah terus nggak diundang. Coba ngaca dulu lah, apa kita ini teman akrabnya hingga detik-detik pernikahan? Seberapa sering kita ketemu atau nyamperin dia? Tau diri dongs. Kecuali kalo emang dulunya kita yang jajanin dia, sekolahin dia, ngutangin dia, intinya kita ini bagaikan ibu peri di semasa hidupnya, baru tuh berhak baper.

3. Yakali dia punya konsep pernikahan impian privat di tempat terpencil. Dan tentu aja model pernikahan kayak gitu membatasi jumlah undangan banget. Sebagai teman baik, sudah seharusnya kita menghormati pilihannya kan ya.

4. Mungkin dari lubuk hati terdalam dia pengen ngundang kita, apa daya budget nggak bisa bohong. Aku juga, kalo punya warisan yang mampu mencukupi kebutuhan 7 turunan, ya pasti bakal aku undang semua temen-temenku. LOL

Tapi yang namanya orang ya, kadang suka judging duluan sist. Nggak mau tau. Mikirnya udah jelek duluan. Kamu jahat sist, sadis sist, nggak peka sist, dan sederet asumsi lainnya.

And somehow terkadang sebagai manusia, wajar sih kalo kecewa. But don’t let ‘the grundelans’ come out from your mouth. Simpen aja dalem ati. Mau maki-maki silakan, ngancem nanti gak bakal undang dia ke nikahan kita, silakaaaan. Ya tapi dalem hati saja.


Lagian lama-lama ntar keselnya ilang sendiri. LOL

Daaaan… kalo emang kita ini temen baiknya, mau gimana pun ya tetep mendoakan yang terbaik dong. Jangan sampe cuma gara-gara nggak diundang terus ngambek, jaga jarak, bangun dinding dan angkat senjata. Lah, udah kayak Israel ama Palestina aja.

And please pleaseee, kalo ketemu orangnya, jangan nyindir-nyindir DI MUKA UMUM kenapa nggak diundang. It’s so annoying you know, IMHO. Sering banget nemu kejadian kayak gini, PAS KONDANGAN pula. Ya ampun, asli gueh risih. Dan orang-orang di sekeliling berasa awkward moment banget, apalagi oknum yang disindir. Iye kan?

Udahlah ikhlasin aja. Dengan ngebikin dia ngerasa bersalah, nggak bakalan juga dia ngadain resepsi lagi terus ngundang elu. Yakali.

Ya gitu lah, namanya juga makhluk sosial. Aneh-aneh aja kelakuannya, yang kadang bikin aku pengen nenggak Bonchon. :v
*
Oya satu lagi, aku punya cerita.

Sewaktu adek laki-lakiku dikhitan, sebenernya Ayah dan Ibuku pengen ngerayain secara sederhana aja. Syukuran kecil-kecilan dengan mengundang anak yatim sembari bagi-bagi kotak berkat. Lhadalah adekku pengen dapet uang sangu layaknya anak-anak lain, jadilah diundang orang tuaku mengundang beberapa orang. Palingan ya tetangga dua RT (karena rumah kami letaknya berbatasan :v).

Kemudian apa yang terjadi? Banyak orang yang nggak diundang berbondong datang. TETOOT!


Yasalaaaam, ibuku sampe geleng-geleng kepala. Mereka yang nggak diundang merasa insecure. Dih, padahal ibu sengaja nggak ngundang banyak-banyak soalnya kan bentar lagi mau mantu. Alhasil pas besok aku nikah, ibuku gak ngundang mereka. :v

Pesan moralnya adalah kalo memang situ nggak mengundang, ya artinya situ nggak berkenan. Oke?

Anyway, postingan ini sekaligus mewakili isi hati yang kutujukan pada para pembaca. Sekiranya ada yang pengen diundang *yakali, geer banget gueh* *biarin*, maklumin ya kalo nggak kebagian jatah undangan. Karena yah alasannya ada di nomer 4. *brb scroll up* :D

One step closer,
-Hilda Ikka-

All GIFs from ReactionGifs.com

16 comments :

  1. AKU DIUNDANG DONG SESS BAYARIN TIKET DR JAKARTA AHHAHAAHHAAH ♡♡♡♡♡♡♡♡♡

    ReplyDelete
    Replies
    1. MENANGIN KUIS 2 MILYAR DULU DONG SESS

      Delete
  2. Ah.. Iya bener banget, masalah ngundang2an gini sebenernya balik lagi ke budget yah :)

    xx
    Oh Dear Bumblebees

    ReplyDelete
  3. ((( One step closer))
    #salahfokus
    Gapapa aku mah asal ada report nya ajaaa perintilan nikahan biar bisa dicontekin :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asiiik. Trus berapa taun kemudian nyusulnya? *dikemplang xD

      Delete
  4. Aku sih termasuk yg woles soal undangan. Kadang diundang cm pakai watsap atau inbox fb juga gapapa. Soalnya ada yg gmau diundang model kayak gitu. Maunya undangan cetak..dan ada nama dia. Gmau kalau nama ramean kayak (anak kelas B) misal. Hahahah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. orang yang ngeributin undangan harus pake cetak biasanya sih sok2an gengsi aja, kayak gak tau aja kalau cetak undangan itu gak gratis... hohoho... aq juga gak keberatan undanga mw pake wa kek, bbm, fb, blog, dll. udah diundang aja syukur, gak diundang ya gpp, berarti bujet amplop bisa dialihkan ke yang lain. lol

      Delete
  5. Kadang emang gitu mbak.. baper sendiri ketika gak diundang ke acara nikahannya temen.. apdahal cuma temen kenal gitu aja hahah

    ReplyDelete
  6. iya, hal yang kaya gitu banyak yang baper. ya walaupun gak diundang kita toh tetep bis amendoakan yang terbaik kan :))

    ReplyDelete
  7. Ayooo jangan dipikirin nanti jadi stres. Semoga lancar yaaa :)

    ReplyDelete
  8. Aku malah seneng kalau gak diundang apalagi yang jauh kudu naik kapal laut.
    Oiya, Nanti jangan ngundang aku ya, biar aku gak perlu ngasih amplop. lol :v
    *diselepet sanggul*

    ReplyDelete
  9. Aku lebih suka gak diundang LOL
    Gak gitu juga sih, haha. Aku sih gak masalah diundang dateng gak diundang gak dateng. Lagian kalau kondangan kan pake duit booo. Masa ngamplopin daun ke pengantinnya, haha #apasih :D

    Semoga lancar ya nikahanya ^_^

    ReplyDelete
  10. Beberapa (kebanyakan) orang ngarep diundang dan sebel kalo ngga diundang seperti tulisan mba ika di atas, tapi beberapa (ga kalah banyak) orang juga gasuka diundang. Biasnya bulan syawal (abis lebaran ied fitri) banyak yg bagiin undangan merid, terus yg nerima undangan ngedumel krn dapet undangan, yg artiya mereka harus mengeluarkan duit.

    kalo peduliin omongan orang, jadi serba salah. Mending matengin persiapan acara yg sebentar lagi sudah di depan mata.
    Mbak Ika selamaaaaat....

    ReplyDelete
  11. makin baca postingan mak hilda makin suka! salam kenal, mak

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))