Tertawa Bersama Bapak (Mertua) #1

Tertawa Bersama Bapak (Mertua) #1

Hai semuanya! Sepertinya udah lama sekali ya nggak ngepost hal-hal ringan. Belakangan ini curhatanku berbau serius mulu. Ke manakah perginya diriku yang unfaedah itu? Mungkinkah tanpa sadar aku telah tergabung dalam Anti Unfaedah Unfaedah Club? 😱

*abaikan 🙈

Sebetulnya aku kangen nerusin series #PrewedStory sih, tapi masih mager nulisnya. Mau nulis kehidupan setelah nikah juga bingung mulai dari mana. Yaudalah, kenalan ama bapak mertuaku dulu yuk!

Bapak mertuaku ini seorang mantan jurnalis. Di usianya yang setara dengan usia wafatnya Nabi Muhammad SAW, bapak masih aktif menjadi wartawan majalah pemprov. Masih suka motoran ke sana ke mari. Perokok aktif yang susah tobat. Penggemar tembang-tembang Jawa dan aktif berlatih karawitan.

Satu lagi, bapak ini ternyata berbakat ndagel. Alias suka bertingkah konyol, tanpa sadar. Wew, sungguh ku tak menyangka punya bapak mertua dengan tipikal seperti ini. Di tengah banyaknya isu tipikal mertua galak dan semaunya sendiri, bapak adalah contoh ideal mertua yang anti-mainstream.

Selama 1,5 tahun hidup satu atap bersama mertua, tentunya banyaaak sekali kejadian lucu yang aku temui dari beliau. Sayang baru belakangan ini aku kepikiran buat mendokumentasikan. Ini tuh semacam When It's Only JG & AST kalo di blog annisast.com kali ya. Tapi punyaku tetep unik karena pemeran utamanya adalah sang bapak mertua. 😁

Well, selamat tertawa bersama bapak mertua!
*

Ini Jambu, Bukan Mangga

Suatu hari, bapak pulang membawa oleh-oleh jambu air. Lumayan banyak, sekresek penuh ukuran tanggung. Oleh bapak, jambu itu nggak langsung dimakannya. Baru beberapa hari kemudian bapak mencicipi jambunya.

👴: pffft! Kok masih kecut?
👧: lha emang jambunya kecut to Pak? (nyomot jambu sebiji trus aku icip) Hmm.. kok kayak belom mateng gini Pak? (ngunyah sambil nahan kecut)
👴: ini jambunya emang masih muda! Pikir Bapak, jambunya bisa mateng kalo udah didiemin beberapa hari (maksudnya diperam kayak mangga). Ternyata nggak bisa ya.
👧: yaiyalah Bapak, ini jambu bukan mangga -________-
👴: oh beda ya? Kirain semua buah bisa.
👧: *dalem hati* BAPAAAAAK -_________-


*

Panik (1)

Ini kejadiannya sewaktu lebaran tahun 2016, saat sekeluarga keliling rumah sanak saudara di Kediri. Bapak dan ibu mertua boncengan naik Honda Supra. Sementara Muffin motoran sendiri naik Honda Blade. Kebetulan waktu itu aku lagi sakit jadi nggak bisa ikutan.

Di salah satu rumah saudara, udah waktunya pamitan pulang. Kelar salaman dan basa-basi, bapak langsung cuss ke motornya dan nyolokin kunci.

Beberapa menit kemudian..

👴: eh, ini kok gak bisa sih? (mulai panik)
👲: ada apa, Om? Ada yang perlu dibantu kah? (bergegas menghampiri bapak yang tampak kebingungan dan kesusahan mencolokkan kunci)
👴: ini loh, kuncinya kok gak bisa masuk?!! (makin panik dan makin brutal)
👲: bentar bentar, (diem sejenak) lha ini kan motor saya. Ini motor matic, ya jelas kuncinya gak bakal cocok sampe lebaran taun depan lah! (ketawa geli)
👴: oiyooooo (baru nyadar)

👬👭: ........ *BAPAAAAK* -________-

Yak betul pemirsa, bapak salah motor. Padahal motor bapak kan tipe persneling, kok bisa-bisanya nyasar ke motor matic. :v

*

Belom insyaf

Dalam perjalanan mudik, kami sekeluarga naik mobil. Tiba-tiba bapak berseru gegara dapet pesan WA dari temennya.

👴: (cerita ke ibuk mertua) temenku si Paijo itu lho buk, paru-parunya kena flek. Gak bisa ngerokok lagi sekarang.
👵: yo bagus lho. Lah bapak kapan berhenti ngerokok?
👴: .... (sibuk scrolling whatsapp) wah lumayan! Paijo masih punya rokok 4 slot, buat aku aja. Sayang kalo nggak dihabisin.
👵: -_________-

Sementara orang semobil ngira endingnya bapak bakal insyaf, ternyata belom dapet hidayah. -______-

*

Panik (2)

Suatu ketika, bapak pinjem motorku buat pergi ngantor. Kebetulan aku lagi off ngampus. Dari balik tembok kamar, sayup-sayup kedengeran suara bapak dari garasi.

👴: (teriak panik) Ikaa... kok motornya gak mau nyala?
👧: (buru-buru lari nyamperin Bapak)
👴: eh, gak jadi. Udah bisa. Ternyata bapak lupa jagangnya belom dibenerin. (nyengir-nyengir watados)
👧: -______-

Sekilas info, motorku matic. Kalo jagangnya masih stand by, mau di-starter ribuan kali tetep gak bakal nyala lah. :v


*

Panik (3)

Seharian itu bapak pusing tujuh keliling. Lantaran beliau lupa naruh kunci motor. Padahal bapak udah membiasakan naruh kunci motor di gantungan paku dekat meja komputer beliau. Yah apes aja, bapak kecolongan lupa geletakin kuncinya di mana.

Aku pun bantu nyari di ruang TV, meja makan, rak-rak, bla bla bla.... nggak ketemu. Sampe akhirnya ibuk mertua pulang dari sekolah (yap, ibu mertuaku berprofesi sebagai kepala sekolah dasar) pukul 2 siang.

👵: lho kuncinya belum ketemu toh Pak?
👴: belum eh. Aku sampek absen nggak ngantor dulu.
👵: (sejurus kemudian ibuk memicingkan mata, kemudian mendekati meja komputer) lha ini apa Pak, kunci motornya bapak kan..

Tangan ibu meraih kunci motor lengkap dengan kalungnya yang berwarna hitam legam.

👴: oalaaaah, ibuk nemu di mana?
👵: lha ini di deket keyboard-nya bapak!
👴: lho aku tadi juga udah nyari di situ nggak ada... (berusaha ngeles)
👵: ah, alesyan!

👩: *cuma bisa geleng-geleng kepala*

Kebiasaan deh bapak, barang yang dicari ada di depan mata tetep nggak keliatan. 😂 Yah maklumin aja lah namanya juga faktor U. 😅

*

Mungkin kumpulan cerita tadi nggak terkesan begitu lucu karena dialog aslinya menggunakan bahasa Jawa. Jadi kalo dialihbahasakan kadar lucunya ikut berkurang. Plus kayaknya aku kudu berlatih teknik khusus dalam mengolah tulisan berbau komedi deh biar feel lawakannya lebih dapet. #alesyan

Kalo kamu sendiri, ada yang punya bapak mertua lucu kayak gini gak? Ato jangan-jangan bapak kamu sendiri? Ceritain dong di kolom komentar! 😎

Lucu gak lucu tetep diguyu,
-Hilda Ikka-

21 comments

  1. Nggak cuma bapakmu, aku juga naruh barang suka kelupaan banget karena faktor M (MATA MINUS)) paling sering kelupaan naruh kacamata haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal bapakku udah pake kacamata. Kalo itu mah semua pengguna kacamata pasti pernah mengalami 😁

      Delete
  2. Lucuuuu. Bapa mertua saya udah alm.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Al-faatihah buat alm. Bapak mertua ya Mbak

      Delete
  3. Bpk mertuaku jg suka ngebanyol to ya gitu bayolan khas madura. Dulu aku gak ketawa blas krn gk paham, lama2 ngakak jg, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Para bapak emang punya sisi humor tersendiri ya 😁

      Delete
  4. Jagang itu apa Kak? Hahaha kok aku malah ngakak karena gak tau jagang itu apa (((maap))) :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Lohhh, terusan selama ini nyebutnya apa dong Kak Putt 😂😂 serius aku sebelum publish sempet nengok KBBI untuk memastikan 'jagang' termasuk bahasa baku 😂

      Itu loh, standart motor. Ada standart samping ada standart tengah. Yang aku maksud ini standart samping 😄

      Delete
  5. wah asyik ya bisa dekat dengan bapak mertua, memang hrsnya begitu ya, mereka juga orang tua kita , apalagi kl bsai berkomunikasi baik

    ReplyDelete
  6. Mertuaa anti mainstream mbaaa.. Syamaaaaaa, bapak mertua juga gitu mbak.. Hihihi

    ReplyDelete
  7. akuuu dulu suka bikin ginian di twitter tapi quote-quote ayah aku sendiri yang suka ajaib hahaha sayang ya di twitter dan ga dibikin hashtag jadi hilang ditelan waktu -______-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa hidup Mbak Icha dikelilingi orang-orang ajaib sih, seru 😂

      Delete
  8. Eh iya aku jg mau nanya, jagang apaan? :D. Yg bikin ketawa pas baca yg rokok temen bapakmu mba, huahahaha, aku kirain td bakal tobat juga :p. Trnyata mau diminta hihihi...

    Bapakku mah serius orangnya.. Jrg bs ngelucu.. Kalo bpk mertua pendiem :p. Yo wislah.. Udah pembawaannya begitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jagang itu penopang motor. Yang aku maksud ini standart samping 😄

      Delete
  9. Bapak mertuanya goals!!!!
    Bisa milih calon mertua kayak gini dimana yak? XD

    ReplyDelete
  10. Hhahahaha, tetep lucu mbak..
    Aku belom ada cerita lucu dari bapak mertua #ehh
    *kan belom nikah :p

    ReplyDelete
  11. hhaha seru, akrab sama mertua. semoga aku ntar gitu ah, punya mertua yang bisa kayak bapak sendiri

    ReplyDelete
  12. aku ngakak kalo inget ibu mertuamu yang nggak tahu kalo hp nyala gara2 nonton film India :D

    ReplyDelete
  13. Kayaknya orang tuaku dan mertua gak lucu-lucu banget. Makanya kalo ngumpul flat. Hahahaha. Yang ngelawak ya paling aku sama suami doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti Mbak Lia ama suami tuh penghiburnya 😄

      Delete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips