Begini Lho Cara Mengurus Paspor (dengan Sistem Antrean Online)

Prosedur Mengurus Paspor Terbaru dengan Sistem Antrean Online

Dulu, menurut pengamatanku, paspor itu merupakan barang mewah. Jangankan mau keluar negeri, bisa naik pesawat aja rasanya keren sekali! Namun seiring berkembangnya zaman, tren pun ikut bergeser. Sekarang kalo mau naik pesawat, gak harus kaya dulu. Begitu pula paspor, yang penting punya dulu, ke luar negerinya kapan-kapan. Ada yang begini? 😆

Salah satu resolusiku setelah menikah adalah langsung bikin paspor! Nyatanya, aku nggak bisa dong langsung bikin gitu aja. Karena baru menikah otomatis data kependudukan ikut berubah. Harus diproses dulu dan butuh banyak waktu. KTP-ku kelar Agustus lalu, itu pun dalam bentuk surat keterangan :(

Akhirnya jadi ogah-ogahan bikin. Ntar aja deh, ntar aja deh, gitu terus ampe dapet hidayah. Dan bener, hidayah itu datang dalam bentuk kompetisi eksklusif yang diadakan sebuah brand kosmetik terkemuka dengan hadiah jalan-jalan gratis ke Jepang!

Gila aja kompetisinya cuma 5 hari sebelum deadline! Aku yang dari dulu pengen banget ke Jepang (gratis) pun mati-matian berusaha. Eh trus dapet bocoran kalo waktu keberangkatan pemenang tuh 2 minggu setelah deadline berakhir. WHAT?

Ketar-ketir dong aku karena gak punya paspor (macam pede aja kalo bakal menang). Seketika itu juga aku googling segala macem tetek bengek pengurusan paspor. Lha kok hasilnya parah semua. Yang kudu ngantre dari subuh lah, yang nunggu ampe berjam-jam lah.. Bahkan di Unit Layanan Paspor Giant Maspion Square, ada sistem tidak resmi: nulis nama dalam kertas 'daftar antrean' semalam sebelumnya. Paginya waktu pukul 6 nama-nama yang tertulis akan dipanggilin, bila belum hadir langsung dicoret.

Okelah kayaknya masih ada harapan ketimbang langsung ngantre dari sebelum subuh.

Suatu malam di pertengahan bulan September, berbekal petunjuk dari sebuah page yang memberikan panduan 'mengantri' di ULP Giant Maspion Square, aku ditemani suami meluncur ke sana pukul 11 malam. Begitu nyampe lokasi, aku bingung nyari kertas yang dimaksud. Karena gak nemu, yaudah aku membaca spanduk dan poster-poster yang terpasang di depan pintu masuk. Nah dari situ akhirnya aku tau bahwa...

... per 14 Agustus 2017, permohonan paspor harus didaftarkan secara online.

Alamak! Buru-buru aku pulang dan cek kuota permohonan paspor di bulan September, NIHIL! Tiga unit di Surabaya seluruhnya nggak available. Sedih banget huhu. Saking putus asanya aku hampir aja mau ngurus paspor di Semarang, soalnya ada paklik suamiku di sana. Tapi aku urungkan karena yaudalah, belum tentu menang kompetisi kan. Beneran dong gak menang LOL.

Walau gagal ke Jepang gratis, aku tetep merasa kudu segera bikin paspor. Ya buat jaga-jaga lah, siapa tau menang hadiah jalan-jalan ke luar negeri beneran *masih ngarep cuy*. Ato nggak, ya kan lebih pede buat ikutan lomba yang berhadiah itu. Kalo emang belum rezekiku, yaudah nabung sendiri traveling berdua ama suami. 😁

Nah sekarang, apa aja sih yang perlu dipersiapkan untuk mengurus paspor?

📝 Buat akun di antrian.imigrasi.go.id
Atau bagi pengguna android, bisa unduh aplikasi ANTRIAN PASPOR secara gratis di Google Play Store.


📝 Cek kanim untuk melihat ketersediaan kuota
Setelah sukses membuat akun dan log in, maka beranda web akan menampilkan list kanim (Kantor Imigrasi). Cari kanim yang dituju, lalu klik buat permohonan.


Oya, untuk mengurus paspor tidak harus dilakukan di kanim yang berada di daerah asal kok. Semisal kamu mahasiswa ber-KTP Bandung, kamu bisa mengurus paspor di kanim yang ada di Surabaya.

📝 Buat permohonan
Selanjutnya, pilih tanggal. Tanggal yang tersedia, angkanya dicetak lebih hitam dari angka-angka lainnya. Kalo nggak ada, ya berarti kuota belum tersedia. Sering-sering cek aja, tiap 3 - 5 hari gitu. Pihak kanim akan terus update kuota kok.


Tapi perlu diingat, bikin paspor ini gak bisa dadakan. Karena biasanya tanggal yang tersedia itu paling cepet seminggu dari hari kita bikin permohonan.

Permohonan ini bisa untuk 3 orang sekaligus lho, jadi kamu bisa ngurus bareng ayah/ibu/kakak/adik di waktu yang sama.


Setelah beres semua, maka akan dapat barcode. Biar praktis, kita bisa screenshot barcode-nya via smartphone.

Kalau ada apa-apa dan berhalangan mengurus paspor pada hari-H, kita dapat menjadwal ulang permohonan maksimal 3 hari kerja sebelum hari-H.

📝 Menyiapkan dokumen
Yang perlu dipersiapkan:

KTP (asli + fotocopy)
Akta kelahiran (asli + fotocopy)
Kartu Keluarga (asli + fotocopy)
Buku Nikah (asli + fotocopy) (yang di-fotocopy bagian yang memuat daftar riwayat hidup ya)
Materai 6 ribu dan pulpen hitam

Bisa bawa ijazah pendidikan terakhir dan kartu tanda pelajar/mahasiswa (asli + fotocopy) untuk jaga-jaga.

Semua fotocopy-an harus menggunakan kertas ukuran A4. Untuk fotocopy KTP atau KTM gambarnya harus diperbesar (yah kira-kira ukuran A5), kertasnya tetep A4 ya.

Cerita sedikit, aku dan suami awalnya membuat permohonan paspor di hari yang sama tapi di kantor imigrasi yang berbeda. Karena kanim yang kami tuju lebih deket kantor/kampus masing-masing. Pas H-1 kami baru sadar, lha kalo berbeda kantor imigrasi dokumen aslinya gimana?

Sumpah ini bodoh jangan ditiru ya 😂 Akhirnya suamiku yang ngalah deh permohonannya gugur dan apply lagi di akhir bulan.

📝 Datang berpakaian rapi minimal 15 menit dari waktu yang telah ditentukan
Sewaktu mengisi kolom permohonan, kita kan milih pagi atau siang. Trus dapet jamnya. Aku waktu itu dapet pukul 9 - 10 pagi.

Tiba di ruang tunggu, segera isi form yang dibagikan oleh petugas kanim. Biasanya mereka berkeliling sambil menanyai setiap pemohon yang ada di situ. Eh rupanya ada pemohon yang dapet jadwal pukul 8 - 9 pagi, tapi datengnya barengan sama aku. Langsung deh diomelin ama petugasnya dan diangga gugur antreannya. :3

Baca petunjuk pengisian dengan seksama ya sebelum mengisi. Karena jangan sampai form kamu banyak coretan/salah mengisi lalu minta form lagi ke petugasnya, duh bakal disamber geledek deh ama mereka.

Isi form dengan huruf balok dan menggunakan tinta hitam.

Selain form, juga ada surat pernyataan permohonan. Di situ ada pilihan paspor yang ingin kita urus:

Paspor 24 halaman (Rp 100.000,-)
Paspor 48 halaman (Rp 300.000,-)
Paspor elektronik 48 halaman (Rp 600.000,-)

Nah, itu awalnya aku berniat mengurus paspor 24 halaman karena pikirku kan aku jarang keluar negeri. Biar hemat lah. Eh pas aku lagi asyik ngisi form, ditanyain petugas imigrasi yang galak itu. Ditanya, keperluanku apa. Ya aku bilang bikin paspor 24 halaman. Langsung deh diketawain keras-keras ampe diliatin orang sepenjuru kursi peron. 😑

Kata orangnya, paspor 24 halaman itu untuk TKI (Tenaga Kerja Indonesia). “Emang Mbak mau jadi TKW? Terserah sih kalo nggak percaya. Pokoknya saya nggak tanggung jawab kalo nggak lolos wawancara.”

Weleh yaudalah aku percaya aja! Etapi emang bener kok. Soalnya pas sesi wawancara, ibu-ibu di sebelahku ada yang centang pilihan paspor 24 halaman padahal beliau mau umroh. Langsung deh ditembak ama petugas yang ngelayani, “Ibu mau jadi TKW?”

Kesimpulannya, kalo kamu bukan seorang TKI, pilih paspor biasa atau elektronik. Dua-duanya sama-sama 48 halaman. Beda harga 2x lipat. :v

📝 Pengecekan berkas
Kelar ngisi formulir dan surat pernyataan, segera bergegas menuju front desk dan antre untuk pengecekan berkas. Setelah beres semua, scan barcode yang kita dapatkan sewaktu mendaftar online untuk antre wawancara + foto dan pengambilan sidik jari.

Proses ini nggak lama sih, palingan 30 - 45 menit. Pas wawancara, aku ditanya bikin paspor untuk apa. Eh aku jawab asal untuk pertukaran pelajar, malah diminta surat kampusnya. Waduh, kesalahan banget ini. Ya aku bilang ini programnya tahun depan. Akhirnya cuma diminta fotocopy KTM.

Hadeeeeh mau gak mau proses pengambilan foto pun tertunda karena aku harus fotocopy KTM dadakan. Untung bagian fotocopy di kanim antrenya nggak rame-rame amat.

Jadi kalo ditanya untuk apa bikin paspor, udahlah jawab buat jalan-jalan aja!

📝 Bayar biaya pengurusan paspor via bank yang ditunjuk
Setelah proses wawancara + foto dan pengambilan sidik jari tuntas, kita diberi kertas yang memuat kode pembayaran.

Kalo berdasarkan hasil googling, kebanyakan orang bilang bayarnya di Bank BNI. Duh ribet ah padahal aku bukan nasabah BNI. Eh rupanya layanan pembayaran ini udah tersedia di hampir setiap bank. Aku pun coba bayar ke Bank Mandiri soalnya aku nasabah situ.

Sesampainya di bank, kan ditanya tuh ama petugasnya. Wih seneng banget ternyata kalo merupakan nasabah bank, bayarnya gak perlu antre di teller. Langsung aja lewat ATM. Ho ho ho, kesimpulannya: bayar biaya paspor bisa melalui ATM masing-masing ya.

Biaya yang harus dibayar senilai Rp 355.000,- untuk paspor biasa 48 halaman. Itu yang Rp 55.000,- biaya Jasa Penggunaan Teknologi Sistem Penerbitan Paspor berbasis Biometrik.

Kalo bayar via ATM kan keluar struk tuh, disimpen ya buat bukti pembayaran.

Paspor dapat diambil 4 hari kerja setelah lunas pembayaran. Tapi untuk jaga-jaga, aku ambil 5 hari setelahnya. Takutnya ntar masih ketelisut ato apa lah. :v

📝 Pengambilan paspor yang telah jadi
Loket pengambilan paspor buka sampe pukul 4 sore kalo gak salah. Aku ngambil sekitar pukul 3 sore dan itu sepi.

Pertama, kita cetak dulu nomor antrean pengambilan di mesin yang tersedia di deket loket. Nyetak pake kode pembayaran. Setelah itu serahkan nomor antrean beserta bukti pembayaran ke petugas. Tanda tangan ini-itu, gak sampe 10 menit beres deh. PASPOR PUN SUKSES BERADA DI GENGGAMAN, YEY!
*

Gimana? Bikin paspor sekarang mudah dan gak ribet kan. Dengan adanya sistem antrean online ini, prosesnya bakal lebih singkat dibanding sistem yang lama (kabarnya bisa sampai berhari-hari). Enaknya lagi nggak perlu antre dari subuh. Duh kalo baca pengalaman orang-orang di blog itu rasanya nelangsa amat perjuangannya. Alhamdulillah sekarang udah dipermudah. 😁

Jadi, kapan nih kamu bikin paspor?

Cie punya paspor cie,
-Hilda Ikka-

19 comments

  1. Aku udah hepi aja, ada paspor harga 100ribu secara sini kudu bikin 4 eh ternyataa buat TKI, hikz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk andai bocil ada diskonnya ya Mbak 😄

      Delete
  2. Lhooo kok gini sih postingannya??? Bikin diriku ingin segera punya paspor juga hahahhaaa.
    Pasporku udah expired 2 tahun lalu. Dan dulu tuh bikinnya pakai sistem lama yang 'nelangsa' itu. Tapi kalau udah dipermudah gini ya siapa yang nggak mau punya paspor kan LOL.

    Thanks for sharing yaaa. Sungguh bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wawww melasnya jaman itu hihi
      Iya Mbak, sekarang enak tertib dan gak ribet. Cuss bikin deh 😁

      Delete
  3. Baca postingan ini jadi ngebet pengen bikin pasport, jadi pas ada rezeki dan bisa jalan2 ke luar negri udah gak ribet lagi.

    Tapi kayaknya harus nyiapin mental dulu, biar gak "disamber geledeg" di kanim��

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha asal kita udah prepare mantap bakal lancar insya Allah. Good luck 😁

      Delete
  4. sangat mencerahkan sekali. Tapi kyknya petugasnya rada galak gitu ya.

    Btw, niar ngirit klo ngaku TKI ditanyain surat macem2 gak ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya rada kok Mbak, dikit :p

      Ya pasti ditanyain lah Mbak. Umroh pun diminta suratnya.

      Delete
  5. Wah..jadi pengen memperbarui paspor..biar bisa jalan2..
    Pengen yang elektronik sekalian aja kali ya..katanya bisa lebih cepet di imigrasinya kalo ke negara laen..

    ReplyDelete
  6. Makasih infonya lengkap banget �� aku berencana bikin paspor juga nih. Salam kenal ya mbak.

    ReplyDelete
  7. Pengen banget bikin paspor dan malas ribet ngantri secara langsung. Makasih ya mbk. Aku noted ya :))

    ReplyDelete
  8. paling gampang untuk alibi pas wawancara bilang aja buat persiapan liburan ke negara asean (malay, singapur, vietnam ato thailand) tahun depan. kemarin pas aku bilang mau jalan2 ke malaysia tahun depan, cuma ditanyain ringan gimana persiapannya hahaha :D
    tapi beneran sih pas ambil yg 24 hal dan bilang mau ke malay, langsung ditanyain mau jadi TKI ya hahahaha :D
    langsung deh aku ralat jadi 48 hal.

    ReplyDelete
  9. Aku juga dulu buat di kanim Sidoarjo yg di waru tu mak. Dulu si ga pake kuota lgs aja. Noted nih emang pas lg pengen bikin paspor buat baby K

    ReplyDelete
  10. Wow, bisa apply passpor online. Keren kanim, bikin aplikasi bisa diunduh di Play Store. Infonya useful sekali. Terima kasih.

    ReplyDelete
  11. Seharusnya tadi pagi aku bikin paspor, tpi motorku rusak halah hahaha..

    ReplyDelete
  12. Waktu itu aku sempat ngecek ke imigrasi online katanya ngurus paspor online not available, padahal lebih gampang krn kita tinggal submit semua data dan informasi yang diperlukan aja, dateng ke kantor imigrasi pas mau bayar, wawancara, dan pengambilan aja. Hmm... ternyata ini lebih ke antrian online biar gak diserobot yang lain aja ya, hehe...

    ReplyDelete
  13. Bener deh kalo mau bikin paspor mah jawab aja buat jalan-jalan biar ga ribet haha. Jangan lupa dandan yang cantik juga karena foto paspornya buat 5 taun! Hahaha

    Oh, ga boleh pake baju putih juga ya karena background fotonya putih?

    ReplyDelete
  14. Aku bikin paspor dengan tanpa tahu mau kemana, hahaha..
    Ngasal aja gitu, yang penting bikin dulu,itung-itung ikhtiar sebelum bisa ke menginjakkan kaki di negeri orang. Cuman aku bikin paspornya pake cara walk-in sih, kalau bikin langsung beda sensasinya, rebutan ama emak-emak sama bapak-bapak XD

    ReplyDelete
  15. belum bikin pasport karna masih lokal aja lokasi maennya hehe ...

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips