Sunday, February 15, 2015

(Pernah) Valentine-an

Liat kalender, 15 Februari 2015. Oh, valentine-nya udah kelar ya. Gak ada efek apa-apa kok. Hehe *lu kira tahun baru ka* *poker face*

Kalo udah ngomongin soal valentine, sosial media pun penuh sesak dengan statement ini itu-tentang valentine. Yaa.. semua orang berhak sih berpendapat, meski yang masa bodo juga banyak. :D Aku pun secara pribadi tidak ikut merayakan karena itu merupakan tradisi dari umat lain. Sedangkan agama Islam melarang pemeluknya untuk ikut-ikutan seperti itu. Jadi ya aku menghormati aja buat yang merayakan, sekaligus mengimbau umat muslim untuk tidak latah pada budaya kaum nonmuslim. Pokoknya gak usah lah sampe gontok-gontokan sama orang lain cuma karena beda pendapat. :D

Walaupun begitu, sebenernya aku miris juga sih.. perayaan valentine jaman sekarang bener-bener menggila. Bisa bikin para pelakunya kelewatan dan kebablasan. Lha masa di beberapa swalayan ada promo coklat gratis kondom! Eww~
Sumber gambar: grup whatsapp
Eh, ngomong-ngomong soal coklat valentine, aku jadi keinget masa kecilku deh.

Dulu pas kelas 4 SD, aku pernah merayakan. Tapi itu yang pertama dan terakhir, kok. Ya.. namanya juga masih kecil, gak tau bener gimana seluk-beluk valentine itu. Yang aku tau ya cuma hari di mana kita bisa ngasih coklat buat orang-orang tersayang dan terdekat kita. Namanya juga ngikutin tren, ya ikut aja.

Jadi dulu aku berencana buat ngasih coklat untuk Shinta, teman sebangku sekaligus sahabat karibku. Terus beberapa temen dekat juga aku kasih. Selain itu, gebetan di deket rumah pun tak terlewatkan.

Yang aku tahu, Shinta pernah bilang bahwa ia suka snack coklat apaaa gitu, aku lupa. Karena memang iklannya gak pernah nongol di TV, aku merasa nggak familiar. Eh ternyata aku bisa menemukannya di minimarket, jadilah aku belikan dua untuknya. Untuk teman-teman yang duduknya dekat bangkuku, aku kasih snack coklat Gery macam saluut ama cokluut gitu. Cuma Shinta yang bener-bener bertukar coklat sama aku. Bahkan yang ia berikan padaku lebih spesial: coklat blok rasa stroberi yang telah dibentuk hati dengan isian coklat cha-cha mini. Ia mengaku membuatnya bersama sang kakak perempuan. Hiks, jadi terharu punya sahabat sebaik dia. Temen-temenku yang malah protes, kata mereka rasanya gak setimpal banget sih pemberianku buat dia. Tapi Shinta sendiri gak peduli, diriku pun bisa tenang.

Kalo ngomongin Shinta, bawaannya jadi sedih. She was my best friend ever and unforgettable. Nantilah aku bikini postingan sendiri tentang dia. :)


Nah selanjutnya, bagaimana dengan coklat untuk gebetan?

Haha, mungkin sebagian dari kalian pada mencibir ya. Masih kecil kok sudah kenal cinta-cintaan. Walah, harap dimaklumi ya. Daku cuma naksir, gak aneh-aneh pokoknya. Cinta monyet gitu istilahnya. Namanya, sebut saja Irfan. Tempat tinggalnya masih satu lingkungan denganku, cuma beda blok. FYI, dia brondong karena usianya yang setahun di bawahku. Tapi karena gaya dia yang menurutku keren waktu itu, jelas aja aku jadi terpikat.

Khusus untuk Irfan, aku beri dia coklat Kit-Kat yang buatku itu udah coklat premium. Bonusnya, ada coklat Gery Romeo. Yang coklat Juliet-nya untuk aku sendiri. Jadi dulu itu booming banget produk Gery Romeo dan Juliet. Hahaha. Iih… terbayang deh dulu ngasihnya nitip teman sepermainanku, terus aku ngintip-ngintip gak jelas gitu biar bisa tau ekspresinya sewaktu nerima coklat pemberianku. Ya ampun, masa kecil yang bener-bener KONYOL. Wkwkwk *ROTFL*

Ya itulah sekelumit kisahku tentang (pernah) valentine-an. Kalo kamu sendiri punya kenangan apa dengan valentine?

57 comments :

  1. Wohoho, alhamdulillah ngga pernah valentinean, tapi kalo makan coklatnya sih sering banget dan mau donk kalo dibagi2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya harusnya kamu Mas yang bagi ke saya X))

      Delete
  2. aq ngga dikasih coklat... *mojokditepitembok T^T

    ReplyDelete
  3. Seriusan ada promo coklat gratis kondom? Astagfirullah

    ReplyDelete
  4. begitulah best friend..
    hmm, kalau saya pernah nyimpen box kotak cokelat yang dikasih mantan selama 2 tahun
    walaupun cokelatnya udah abis dua tahun yang lalu, box nya masih ada....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.. keangan. Yah, hanya itulah yang bisa kita punya bila kita tak bisa miliki orangnya :')

      Delete
  5. Bisa bikin para pelakunya kelewatan dan kebablasan. Lha masa di beberapa swalayan ada promo coklat gratis kondom! Eww~


    dimana itu lokasinya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gatau sih, tapi kayaknya di Surabaya juga ada :3

      Delete
  6. Gue belum pernah sama sekali dapat coklat valentine. Hina banget gue.

    ReplyDelete
  7. busyet...cokelatnya ada kondomnya..kelewatan mah ini... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah simbolis atau apa ya.. Tetep aja miris ya Mbak :(

      Delete
  8. Hahhaaa, tuker-tukeran cokelat, aku pernah ngasi dan tengsin karena ada temen dia juga, minta juga...keplaaak***

    ReplyDelete
  9. aduh cokelat plus kondom, mengerikan ini kalo dibeli sama yang belum merid, btw ngintp2 aku tahu perasaan itu he..3x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep :(
      Haha, pengalaman juga ya jadi stalker :D:D

      Delete
  10. hmmfh... tapi MiQHNuR nggak ngerayain valentine...
    salam kenal aja ya ..
    nanti, jangan lupa mampir ke blog MiQHNuR yaa. dijamin kalo dah mampir kamu nggak bakalan rugi deh..
    katamiqhnur.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nggak ngerayain ^^ Itu kan dulu pas SD :D:D

      Ok ok.

      Delete
  11. Aku nggak pernah peduli sama valentin2nan sihh... tapi pernah dikasih cokelat pas tanggal itu, dan mau2 ajaaa... haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kalo aku jadi Mbak Rosa juga terima-terima aja :D:D

      Delete
  12. Valentine? Aplikasi apaan itu.. bisa di download ga? Bisa saya bisa ngrasain :D
    #upss Istigfar... Dulu mah pengen bgt bs ngrasain valentine. Eh, skrng malah engga pengen sama sekali. Apalagi sejak tau klo valentine adalah budaya umat lain.

    Coklat gratis kondom? #no comment
    Dunia makin kacau, zina dianggap biasa -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu juga sekarang udah gede, udah bisa mikir dewasa, sama sekali gak tertarik ikut merayakan ^^

      Iya, kiamat sudah dekat katanya :(

      Delete
  13. wah saya anti tu mbak ama cokelat, gigiku sensitif ama yang manis-manis, salam kenal ya !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gigiku juga sensitif, padahal suka banget ama coklat. Jadinya gak boleh banyak-banyak :3

      Delete
  14. aku ga pernah di kasih coklat.. kasih aku coklat dongg :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ga dapet nih :( Nodong ke pasangan masing-masing yok? :D

      Delete
  15. sebetulnya islam bukan melarang melainkan isalam mengajarkan dalam sikap dan tindakan kasih sayang itu nggak harus dilakukan di hari itu saja. sebab utama perayaan valentine tidak dilakukan oleh umat islam ya karena sejarah dan latar belakang perayaannya. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya karena bukan bagian dari budaya Islam ngapain dirayain. Sedangkan acara-acara pengajian aja yang ikutan gak rame :(

      Delete
  16. Valentine, bukan hari besar tapi mengapa bisa ada perayaannya ya. Sebuah propaganda yang benar2 bikin bingunng....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya sama seperti hari Ibu, bukan hari besar tapi banyak yang ngerayain. Semacam itu mungkin :3

      Delete
  17. Gery Romeo-Juliet sekarang udah kemana ya :')

    ReplyDelete
  18. Wah ceritanya lucu, saya malah belum kenal cinta-cintaan SD sampai SMA awal kuper banget. Tapi lihat teman-teman lucu juga ada aja idenya unik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa kecil anda terselamatkan berarti :D:D

      Delete
  19. Wahahaaa aku juga pernah alay kok. Gpp, kita semua melalui proses alay sebelum jadi perempuan elekyan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaa... setuju banget mbak Lusi :D Kalau belum alay berarti belum elegyan :D

      Delete
  20. kisah apa, ya. Kayanya cuma seneng lihat banyak coklat aja kalau lagi valentine hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Chi, rasanya pengen makan semua tuh coklat haha

      Delete
  21. Belum pernah dikasih coklat pas hari Valentine, tapi kalau sengaja beli coklat buat diri sendiri sih sering #plakk #jones

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk gapapa mbak, itu namanya nyenengin diri sendiri hihi

      Delete
  22. heheee...ngg pernah ngerayain tapi kalau dapet coklat seriiing heheehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiiih... berarti banyak yang sayang ama Mak Indah ^^

      Delete
  23. makan coklat?nggak deh bikin gigi senat senut enaknya sesaat sakitnya yang nggak nahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooh... gigi sensitif ya.. Sayang sekali, padahal coklat enak banget ^^

      Delete
  24. aku mah yang beginian enggak begitu peduli. lha ulang tahun sendiri saja sering lupa dan terlewatkan begitu saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah... bukan tipe pengingat momen istimewa berarti ...

      Delete
  25. Emang kalau valentine itu identik dengan coklat atau bunga gitu mbak? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan. Itu akal-akalan pedagang saja :v

      Delete
  26. wkwkwkwkwkwwk...aku nggak pernah,duh miris banget tuh yang gratis kondom :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sekarang ya gak ngerayain lah Mbak hehe
      Iya.. :(

      Delete
  27. Saya gak pernahngerayain palentin, tapi kalau di kasih coklat dgn label dalam rangka palentine pernah. Alasannya kala itu, seru-seruan saja sih. Wong coklatnya juga di habisin rame-rame di kantor dan yg ngasih juga teman kantor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iyaa... buat seru-seruan aja Mbak. Lagipula biasanya banyak promo #ehh :D

      Delete
  28. udah sering sih mbak klo valentinan mesthi ada yang promo kondom

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))