Tuesday, October 20, 2015

Akibat Tidak Nonton Preman Pensiun?

Akibat Tidak Nonton Preman Pensiun?

Yaaah hari Selasa mah harusnya diisi postingan berbau Surabaya. Tapi apa daya, dapur otakku lagi kemebul dan mood berantakan karena baru saja Sabtu lalu aku kehilangan handphone. Ouch! Kehilangan? Iya, lebih tepatnya sih dicopet.

Asli aku masih syok dan ngerasa bego plus sakit hati kalo nginget-nginget kejadian itu. Tapi aku pengen sekali berbagi cerita di sini agar Chocoreaders bisa memetik hikmah dari apa yang aku alami. Biar Chocoreaders tau dan terhindar dari hal-hal semacam ini. Amin. Kuatkan aku ya Allah, ayem setrooooong! *kencengin ikat kepala*

Jadi, ceritanya bermula sewaktu aku hendak menghandiri acara Oktoblogger di Novotel Surabaya. Seperti biasa situasi dan kondisi rumahku hectic sekali gegara kudu ngelayani banyak pembeli sehingga keberangkatan tertunda melulu. Berdasarkan jadwal, acara dimulai pada pukul 10.30 WIB tapi aku baru bisa meninggalkan rumah pukul 10.00 WIB.

Selama ini aku bepergian ke Surabaya menggunakan angkutan umum. Dari jalan raya dekat rumahku tinggal menaiki len jurusan Surabaya – Gresik berwarna hijau pupus dengan pemberhentian terakhir di JMP (Jembatan Merah Plaza). Nah tumben-tumbenan angkot yang kunaiki lagi sepi penumpang. Dari pertama kunaiki cuma ada 2 – 3 orang lalu turun. Ngetem di Terminal Oso Wilangonpun cuma dapat 2 penumpang. Satu duduk depan, satu di belakang supir. Dan aku penumpang perempuan satu-satunya.

Sewaktu angkot melewati daerah Jl. Rajawali, naiklah dua orang laki-laki satunya berpakaian seperti orang hendak bepergian, satunya berpenampilan necis. Begitu menyadari kehadiran penumpang baru ini, hape aku masukkan ke tas selempang kecil karena akan ribet bila dimasukkan tas ransel yang sudah penuh sesak. Tas selempang aku dekap dengan helm.

Kenapa aku pakai tas selempang segala? Karena hape seringkali aku pakai selama di perjalanan, so bakal ribet kan kalo buka-tutup tas ransel. Lagipula posisi tas selempang selalu kudekap di depan, sehingga kurasa aman. Nggak taunya…

Lelaki berpenampilan safari di sampingku muntah-muntah. Muntah air sih tapi ya ada dahak-dahaknya gitu otomatis aku merasa jijik. Apalagi dia merangsek ke posisiku yang kebetulan dekat jendela dan mengenai helmku, ya ampun. Aku kan mau dateng ke acara. Dan begonya aku sama sekali nggak curiga kalo itu MODUS untuk mengalihkan perhatian. Apalah aku ini terlalu polos huuhuhu. Aku pun bergeser dan tas selempangku jelas tak lagi dilindungi helm yang kupinggirkan. Ternyata pada saat itu mungkin lelaki yang berpenampilan necis di hadapanku (yang posisinya kini ada di sampingku karena aku bergeser) sedang melakukan aksinya; merogoh hapeku dari dalam tas.

Kemudian tiba-tiba mereka minta supir untuk berhenti, dan di saat itulah aku merasa ada yang janggal. Aku raba tas selempangku dan ternyata ZONK! Ya Allahhhhh… aku teriak-teriak ke supir angkot untuk berhenti, tapi aku sudah nggak bisa mendapati jejak mereka. Apalagi antara tempat mereka turun dengan posisiku turun dari angkot ini terpisah oleh palang kereta api. Aku menghampiri sebuah warung yang diramaikan oleh beberapa bapak-bapak, sambil menanyakan ciri-ciri pencopet tersebut. Namun tidak ada yang melihat. Yaiyalah, lokasi turunnya agak jauh di sana. Langsung deh tangisku pecah. Sumpaaaah hape kesayanganku akhirnya harus berpindah ke tangan orang lain. Terlebih yang membuatku kalut adalah acara di Novotel yang pasti sudah dimulai. Terus gimana nanti aku foto-fotonya? Huhuhu. Apalagi aku nggak tau lokasi Novotel dan sebenarnya berniat untuk memesan Gojek. :(

Yang lebih krusial, aku nggak bisa mengontak siapa pun! Nggak bisa mengabari teman-teman blogger perihal keterlambatanku, bahkan aku nggak hafal nomer Muffin! Parahnya, aku nggak pernah menyimpan nomernya di hape ortuku. Aku juga cuma hafal nomer hape ayahku. T_T Sejurus aku teringat kalau pernah sms ke bapaknya Muffin pake hape ibu. Beruntung seorang bapak-bapak di warung berbaik hati meminjami ponsel. Jazakallah ya Pak. :’) Lalu prosesnya mbulet seperti ini:

Aku telpon ayah untuk mengecek nomer hape di draft pesan terkirim di hape ibu – ayah ngasih tau nomer hape – aku telpon bapaknya – langsung disambungkan ke Muffin

Dan nungguin Muffin jemput tuh lama karena posisiku berada di kawasan Surabaya yang jarak tempuh dari rumah Muffin sekitar 1 jam. Mana jam segitu dia pasti belum mandi. *bongkar aib*

Sembari menunggu kehadiran Muffin, aku ditemani oleh bapak-bapak yang tersisa di warung. Yaah mereka menghiburku, ngasih petuah-petuah, mengingatkan kalau lebih baik disyukuri saja yang hilang hanya hape. Tanpa dompet apalagi nyawa. Iya yah, beruntunglah aku. Lalu bapak itu pun menambahkan, musibah yang aku alami ini masih terbilang kecil bila dibandingkan pengalaman-pengalaman pahit dalam hidup bapak tersebut, jadi janganlah aku terlalu bersusah hati. Yang penting ke depannya lebih berhati-hati dan materi bisa dicari lagi.

Dari kejadian ini aku mempelajari beberapa hal:

1. Ini merupakan peringatan dari Allah karena aku sedang dalam kondisi lengah tidak mengingat-Nya. Iya, biasanya kan kalau bepergian dianjurkan membaca shalawat atau kalimat-kalimat dzikir agar terhindar dari hal-hal yang buruk. Dan aku masih belum konsisten untuk melakukan hal itu.

2. Ini merupakan musibah, apabila mampu bersabar akan mengurangi siksaan di hari akhir.

3. Ini merupakan ujian untuk tetap berbaik sangka kepada Allah. Apabila tetap bersyukur atas segala kenikmatan yang dimiliki, insya Allah akan diberi ganti yang lebih baik.

Jadi ya sudahlah, aku berusaha mengikhlaskan. Ada banyak sekali data-data di hape yang belum sempat ku-back up. Yang paling bikin sedih jelas foto. Banyaaaak sekali mulai dari foto-foto wisata kuliner yang sudah menghabiskan duit sekian, foto-foto kebab frozen Baba Rafi yang proses fotonya sampai jungkir balik, foto-foto kondangan bareng temen SD, foto-foto wisudaku huhuhu… Aku sendiri udah nyaman banget dengan hape Xiaomi Mi3 itu. Cukup membuatku nggak ngiler hape lain sehingga bikin aku gagal move on.

Tapi ya gitu, ketimbang menangisinya melulu mending aku syukuri aja apa yang aku punya sekarang. Alhamdulillah dompet ada di tas ransel sehingga nggak ikut hilang. Alhamdulillah tubuhku nggak terluka/nggak jadi korban penodongan. Alhamdulillah langsung bisa beli hape lagi meski harus menguras uang tabungan yang kukumpulkan dari jerih payah ngeblog selama berbulan-bulan. Yasudahlah. :’)

Dan ternyata janji Allah begitu nyata sodara-sodara! Pagi ini aku dicolek oleh seorang teman di FB untuk memberitahu bahwa aku memenangi Kompetisi Blog Khalisa! Masya Allah.. alhamdulillah wasyukurilah terima kasih ya Allah… Hadiahnya sepadan dengan harga hape yang baru kubeli sebagai pengganti. :’)


Pas aku cerita kejadian ini ke beberapa temen, malah ada yang ngomentarin, “Wah, ceritamu persis banget ama cerita di Preman Pensiun. Pernah nonton?”

Aku menggelengkan kepala.

“Ya itu… Coba kalo nonton, pasti tau. Jadi nggak kecolongan kayak gini.”

Well, padahal aku udah pernah diceritain pengalaman kek begini sama kakaknya temenku. Tapi yang namanya ngalamin sendiri tuh beda… dan wallahu a’lam. Akhir kata, aku berharap semoga kita semua terhindar dari segala perbuatan jahat ya Chocoreaders. :’)

Watch out around you,
-Hilda Ikka-

18 comments :

  1. preman pensiun memang bisa jadi inspirasi, terutama para pemeran pncopetnya ketua copetnya yang pintar itu sangat menginspirasi saya untuk dapat konsisten pada pekerjaan.

    setia mampir ke coklat gosong walopun jarang di bw in balik....adminnya cantik sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha ampun Om jadwal saweran padat banget eaaak

      Delete
  2. Aduh turut berdukaa yaaa... aku kalo hape ilang bakal.... gak tau ya, mungkin kedukun buat nyantet si pencopet biar diare selamanya terus dimakan paus kentut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha haduh tolong xD Paus kentut piaraan baru ya? :p

      Delete
  3. Ngalamin sendiri emang beda ya rasanya. Aku juga pernah kecopetan hape dan dompet di angkot. Nggak banyak barang berharga sih di dompet.. Dan hape yg copetnya ambil tuh hape galaxy y ku yang udah ga bisa nyala :))
    Alhamdulillah banget deh xD

    Setiap cobaan pasti ada jalan keluarnya kan kaak ;)
    Berbaik sangka aja sama Allah nanti dikasih yang lebih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk yang nyopet zonk banget pastinya xD

      Haha iya Firr, lebih susah nerima kenyataan kalah kontes ke Jepang kok. Hiks

      Delete
  4. dibalik musibah ada hikmah,dapat gantinya ya mbak....alhamdulillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Alhamdulillah... Daripada nggak diganti? :D

      Delete
    2. Tuhan luar biasa ya mak.. selalu memperhatikan umatNYa meski kecopetan dapat ganti

      Delete
  5. ih modus pencopetnya nggak bangeeet -_- tp pasti ada hikmahnya kan? udh diganti dgn yg lbih baru dan lbih baik:)

    ReplyDelete
  6. Angkot Gresik-Surabaya sering tuh....17 tahun yg lalu aku sama temanku sudah pernah mengalaminya...hehe

    ReplyDelete
  7. Waduuuh... jadi pelajaran buat sy untuk semakin berhati-hati... Mba masih untung langsung diganti sama jadi pemenang hihi..... Selamat ya Mba..... semoga dpt yg lebih ..lebih ...dan lebih lagi :)

    ReplyDelete
  8. Baru tahu juga ada tontonan preman pensiun

    ReplyDelete
  9. TFS yah :)
    saya juga sering naik angkot mbak, kayaknya mulai sekarang harus lebih extra hati-hati lagi
    modus pencopet sekarang makin beragam..

    ReplyDelete
  10. Meski kecewa HP hilang, alhamdulillah ada hadiah. Pengalamannya menjadi pembelajaran mbak buat kita-kita. Semoga akan diganti dengan rezeki-rezeki yang lain. Aamiin

    ReplyDelete
  11. Waahh ikut berduka atas kehilangannya ya mba, dan turut senang karena menang lomba kompetisi. Allah punya cara sendiri buat mengingatkan dan membolak-balik hati yaa. Btw modus muntah itu juga sering banget dipake sama copet angkot di Bandung. Dulu pas masih kuliah kalo naik angkot ada orang2 yg udah mau muntah atau cowo2 perlente yg cuma jarak per 10 meter nyegat2in angkot, aku mending langsung turun ganti angkot deh...

    ReplyDelete
  12. Allah mah gak akan ingkar janji ya, hilang satu dapat yang lainnya.

    Hmm, btw judulnya nipu iiihhh..., dapatnya di akhir doang. Cuma kalau ingat Preman Pensiun suka kzl sendiri, nama ayahku sama kayak nama salah satu pencopetnya, makanya sering diledek kalau ayah pencopet. Kan sedih :(((

    ReplyDelete
  13. Rejeki dek Ika mengaliiiirrr terusss :)

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))