Bye 2017, Hello 2018


Nggak kerasa udah lama nggak posting, tau-tau udah tahun baru aja. JENG JEEENG. *ala-ala filter InstaStory*

Aku kira tahun 2016 bakal jadi tahun terpayahku, eh 2017 malah lebih parah. Masih mending 2016 aku payah karena adaptasi dari being single turns into wife and embracing college life. Lah 2017? Kayak orang iye aja, buang duit buang waktu. 😭

Awal 2017 aja tiba-tiba beli kamera! 😐 Kayaknya ini deh awal mula aku jadi permisif banget buat ngeluarin duit. Gampang kebujuk dengan istilah ‘mumpung’.

‘Mumpung barangnya ada, ntar kalo udah nggak ada, nyesel’ serta slogan ‘lebih baik menyesal karena beli daripada menyesal karena tidak beli’.

Gitu terus padahal mah uang yang dipake ya dari tabungan. 😣


Etapi aku emang udah capek sih berusaha ngikut lomba berhadiah kamera, nggak dapet-dapet. :(

Kamera yang aku beli ini Sony A6000, bekas. Belinya dari FJB Kaskus trus COD-an. Aku mah gak berani beli barang elektronik kalo nggak COD. Kena 7,7 juta. Kok mahal yah? Hmm aku akuin barangnya emang masih alus, trus dapet leather case asli dari Sony. Bonusnya ada strap + camera bag yang setelah aku telusuri di olshopnya tuh senilai 300 ribu.

Akibatnya, jatah bulananku dari Muffin harus dipotong 200 ribu selama 3 tahun untuk menutupi dana tabungan yang kepake. Sisanya? Disubsidi ama Muffin. :3

Karena udah punya kamera, gak lengkap kalo nggak punya lampu. Beli deh lampu LED portable dan segala tetek bengeknya, duit abis lagi. 😑 Etapi alhamdulillah abis itu aku menang kontes blog yang diselenggarakan oleh Bakmi Mewah. Hadiahnya? Kamera mirrorless Canon M10 wkwkwk.

Duile, kudu dipancing dulu yak biar dapet hadiahnya beneran.

Terus Canon M10 ini diapain? Masa punya 2 kamera?

Ya masa gak boleh punya 2 kamera? 😜 Lagian LCD Sony A6000 nggak bisa di-flip ke depan. Tapi Canon M10 ini aku jual buat beli kamera Sony NEX 5T nyahahaha. Biar kalo beli lensa baru, bisa dipake sama-sama.

Dan sekarang, kusungguh ingin punya ring light tapi beneran nggak punya uang. 😥


Bener-bener nggak punya uang level nominal di ATM-ku dan suami tuh nol. Kalo taun kemaren cuma aku yang boros, taun ini suami juga bleh. Astaga baru 2 tahun nikah (belum punya anak pula) kok gini-gini amat yha finansialnya. Kacau.

Selain soal kamera, sumber keborosanku lainnya: kuliner, make up, pakaian, hijab, dll semuaaaa deh. Ini fase boros terparah seumur hidupku, aku harus tobat. :(

Oya, boros kuliner nggak cuma soal makan di luar. Tapi juga masak-masak fancy ato bikin kue ala-ala gitu. Makanya bb-ku melambung tinggi gilak.

Repot ya jadi istri yang doyan masak. Kalo masakannya enak, bikin ketagihan makan terus. :3

Sebenernya menjelang akhir 2017 aku udah rada nyadar kalo borosku kelewatan. Eh malah kuterusin dengan dalih ‘sekalian lah’. Jadi lah aku bikin paspor berdua Muffin, kemudian minggu ini ngetrip ke Kuala Lumpur.

😐


Stress emang jadi alasan paling gampang buat nurutin jalan-jalan. Tahun 2017 aku mulai merasakan tekanan kuliah. Padahal baru semester 2 – 3, tapi yang namanya tugas itu nggak abis-abis kayak tumpukan baju kotor. Makanya aku foya-foya sampe semena-mena gitu. Lah kalo semester 3 udah gini, apa kabar pas skripsi yak? Stress obatnya minta liburan ke Eropa gitu? :v

Well, keborosanku di tahun 2017 nggak sepenuhnya suram sih. Ada kok boros yang berfaedah: tinggal di Bali selama seminggu untuk volunteering UWRF 2017! IT’S VERY AMAZIIIING YEAH.

Buat yang nggak ngerti apa itu UWRF, ini tuh event literasi internasional tahunan yang bertempat di Ubud, Bali. Lengkapnya bisa kamu baca di 👉 Lagi Kangen Ubud dan UWRF!

Gara-gara kangen ke Ubud trus nyoba daftar jadi volunteer UWRF dan lolos deh! Seneng banget karena aku bisa dapet pengalaman dan temen baru, bahkan sempet ketemu temen lamaku yang tinggal di Denpasar. Asli hepi!


In shorts, 2017 was my GUILTY PLEASURE. Banyak bersenang-senang, namun dihantui rasa bersalah. 😂

Biar nggak mengulangi kesalahan yang sama, yakni hidup sak penak e wae ora mikir, mari bikin resolusi. Resolusi di tahun 2018 ini nggak muluk-muluk deh:

1. NABUNG NABUUNG NABUUUUUNG. Nggak boleh hedon lagi dan harus bener-bener nyusun prioritas keuangan!

2. Nggak banyak mager. Bayangin, tahun 2016 sama 2017 nggak jauh beda, cuma menghasilkan 70-an postingan blog! Itu mah cuma separuh dari jumlah postingan www.annisast.com. :( Pun untuk kuliah, moga nggak bolosan lagi. :v

3. Mengalokasikan dana untuk kesehatan seperti pap smear, vaksin, vaksin kucing, dll. Iya, akhirnya aku pelihara kucing! Ntar deh aku ceritain detilnya di postingan terpisah.

4. Belajar untuk terbuka menerima kritik. Yep, aku merasa kalo belakangan ini hidupku terlalu penuh puja-puji. Kalo kata Bang Alit, pujian itu emang manis tapi dapat mematikan kreativitas.

Udah lah sering dipuji, jadi dikritik dikit langsung ngambek akunya huhu. :’) Makanya teman-teman kalo mau kritik aku, mulai sekarang silakan bangeeet. Tapi aku harap via personal chat, dan kalo aku naga-naganya kayak tersinggung, jangan dimasukin hati. Mungkin aku perlu berproses untuk bisa legowo. 😄

Kalo kamu, resolusi terbesarmu tahun ini apa? Share dong di kolom komentar, lalu kita amini bareng-bareng. 😃

Cheers,
-Hilda Ikka-

20 comments

  1. Eh aku masih bingung nih kak buat dapat info volunteer UWRF itu, mau dong minta info yg tahun lalu dan bagi-bagi ya kalo next time ada :D Thank you...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Acipa, next blogpost kebetulan aku mau bahas itu! Hihi ditunggu yaa 😘

      Delete
  2. Hihihi ga papa Mba. Nikmatin aja dulu semuanya. Soalnya nanti kalau udah punya anak, kita ga akan bisa bebas kaya gitu lagi. Kenapa soalnya pas kita mau banyak jajan di luar langsung inget buat beli diapers anak. Pas kita mau beli baju, suka ga jadi karena ingetnya bli baju anak wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha gitu ya Mbak? Banyak yang ngomong begini 😁 Tapi maunya sih ya bisa nabung sedini mungkin. Biar pas punya anak nggak ‘kaget finansial’. 😁

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  3. Aku ah satu yang ngerasa kok kamu jarang nongol ya, mbak. Ternyataaaaaaaa.....Hahahaha.

    Wis rak popo, mbak. Sing penting hepi dulu. Tahun ini balas dendam.

    Soal resolusi, aku pengen ngurangin hutang. Insya Allah cicilan motorku lunas tahun ini. Terus dikit2 nabunglah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaah terharu banget aku ada yang perhatian 😘😘 iya Mbak, aku kurang bisa manage tugas + waktu dengan baik huhu. Aamiin, moga dilancarin rezeki buat bayar hutang dan nabung untuk masa depan. ✨

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  4. Kalau saya jarang bikin resolusi kak, jalanin aja yang penting dikit-dikit beberapa impian terealisasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooh gitu. Aku pun tahun lalu mikir gitu, trus ujung-ujungnya sekarang ini kayak bertanya-tanya apa yang aku dapet di tahun lalu udah sesuai target? Eyaaa. Jadi yah susah ngukur klao ndak ada parameternya. Ini kalo aku. 😅

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  5. Aku pun tahun ini boros banget, apalagi setelah anak kedua lahir.. kayak wes ngempet-ngempet 9 bulan hemat demi kebutuhan lahiran, begitu brojol anaknya langsung balas dendam atas nama "kewarasan" >,<

    Resolusiku pengen jalan-jalan lebih sering lagi *kapan nabungnyaa??*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaa problem kita nggak jauh beda. Sama-sama berdalih untuk kewarasan. 😅😂 Gapapa, semoga tetep bisa jalan-jalan sambil nabung. Aamiin. 😍

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  6. Resolusi terbesar sih punya rumah cuma kayaknya agak mustahil kalau setahun lgsg beli, minimal buat DP deh hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Duuuh semangatnya calon manten. I love it! 💓💓

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  7. Semoga resolusinya tercapai ya .
    Btw, aku kmaren jual kameraku A6000 cuma 7 juta aja dan masih baru karena hadiah lomba. Nyesel jadinya kalo kemurahan 😂


    Salam kenal
    Diah
    www.diahestika.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha ya gak juga, aku belinya udah lama waktu harga kameranya masih 10 juta. Sekarang kan udah turun jadi 8 juta. 😁 Kece banget sih menang lomba hadiahnya ituuu 😍

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  8. Saya jarang banget bikin resolusi abis gampang kecewa juga. Jadi sekarang dibiarkan mengalir aja. Kayak niatan mau nurunin BB, yang ada malah naik terus. Eh, giliran udah pasrah ma BB, malah turun :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha Chiiii, dikau mengorek luka 💔💔 Aku lho, masa bb-ku ama suami sama? Padahal dia lebih tinggi dari aku. Aku kebanyakan lemak 😫

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  9. Dari kejadian 2016 dan 2017 jadi banyak pembelajaran kan Ka? Aku juga belajar nih dari ceritamu. Aku pernah mengalami gaji habis di pertengahan bulan, setengah bulannya puasa. Kalau inget lagi jadi bisa ngetawain diri sendiri. hahaha

    Tentang resolusiku tahun ini, semoga terlaksana beli tanah dan bangun rumah setelah 10 tahun menikah nahan diri dari godaan KPR.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaah, harus tobat akuu.

      Widih keren luar biasa Mbaak 😍 aamiin, semoga dimampukan untuk membeli rumah secara cash ya. Aamiin. 😍

      Makasih ya udah mampir dan baca. 😍

      Delete
  10. Wkwk bener banget sih, sebenernya masak-masak fancy juga emang boros. Tapi seenggaknya ga keluar ongkos jalan dan parkir lah yaa

    ReplyDelete
  11. Selamat tahun baru, Hilda! Salah satu resolusi tahun baruku adalah lebih banyak nabung dan investasi. Mesti ngerem belanja impulsif.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips