Yang Dikangenin dari Ubud! (UWRF 2014 in Memories)

Lagi Kangen Ubud! (UWRF 2014 in Memories)

Beberapa hari belakangan ini aku udah kayak ABG lagi kasmaran. Kepikiran si 'dia' melulu. Stalking-stalking terus. Disusul perasaan nggak sabar buat ketemu 'dia'.

Eits, jangan berprasangka buruk duluan yes. Mentang-mentang lagi ngetren valakor dan gosip perselingkuhan, bukan berarti aku juga demen hoho. Well, aku tegesin ya kalo 'dia' ini bukan orang.

Melainkan nama tempat yang selalu memunculkan ingatan penuh petualangan yang berkesan abis.

Tempat itu bernama Ubud.
Iya, Ubud yang merupakan bagian dari pulau Bali itu loh.

Derita kerinduan ini akibat dari pesan Line yang dikirim oleh temen super kritis-calon sarjana hukum-ku, Aida.

"UWRF itu penyampaiannya full English gak sih?"

Tiluliluliluliluliiiit... tuliluliiit.... *backsound dentingan piano Fur Elise nih ceritanya wkwk*

Detik itu mendadak mellow deh aku! 😭

Haaaaah jadi kangen Ubud, pengen ikutan UWRF huhu. Aku pernah dateng ke sana pas tahun 2014, ukhh udah lama sekali ya itu.


Oya buat yang nggak ngeh apa itu UWRF, ini tuh singkatan dari Ubud Writers & Readers Festival. Event literasi internasional yang penuh dengan panel diskusi isu-isu sosial dan budaya. Seru deh pokoknya buat kamu yang haus akan menyerap beragam pandangan & pengetahuan baru! Untuk kepo lebih lanjut, kunjungi www.ubudwritersfestival.com ya. 😉

Kembali ke pertanyaan yang dikirim temenku, jawabannya adalah: TIDAK. Jadi UWRF itu kan berlangsung 5 hari. Dalam sehari itu ada beragam kegiatan yang bisa kita pilih sesuai minat, mulai dari yang berbayar hingga yang gratis. Nah itu ada yang kegiatannya full English, ada yang semi-English alias didampingi penerjemah. Jadi nggak perlu kuatir. Apalagi kalo narasumbernya orang Indonesia sendiri, sekali pun cas-cis-cus enggresan, masih mudah dipahami.

Betewe aku sendiri udah posting keseruan perjalanan + pengalamanku mengenai UWRF. Niatnya mau aku tulis semua dari hari pertama tiba di Bali sampe balik ke Surabaya. Nyatanya, cuma sanggup nulis sampe hari kedua! LOL. Abis aku hampir semingguan di Bali, capek mental duluan buat nulis. 😂


Berikut postingannya:
Perjalanan Pertama ke Bali! 
UWRF 2014 Hari Pertama 
UWRF 2014 Hari Kedua
Trus trus, emang apa sih yang dikangenin dari Ubud? Kok sampe segitunya?

AH, BANYAAAAAK! 😍

Pertama, dari segi transportasi + perjalanan.

Karena aku sadar diri bukan horang kayah yang bisa bolak-balik naik pesawat bagai makan lele penyet bolak-balik nambah sambel. Huft. Makanya gak mungkin lah aku berangkat naik burung besi raksasa itu. Opsi yang masuk akal cuma naik kereta api, karena kalo naik bis jarak jauh suka ngeri euy. :(


Dulu harga tiket kereta api ekonomi Sritanjung jurusan Surabaya-Banyuwangi cuma 50 ribu perak. Sekarang? Hmm, 95 ribu. Selisih dikit ama harga termurah kelas bisnis yang 100 ribuan.

Iya, dulu aku naik kereta dari Surabaya dan sampe di Banyuwangi tengah malem bok. Kalo menurut jadwal harusnya tiba pukul 10 malem, namun ada insiden tangki bocor yang bikin perjalanan terhambat. Trus nyampe Banyuwangi aku SKSD ama gerombolan backpacker yang juga mau nyebrang ke Bali. Sesampainya di Gilimanuk, kami mencari bis menuju Denpasar. Berkat negosiasi salah seorang di antara rombongan, akhirnya kami bisa naik bis sampe Terminal Ubung, Denpasar dengan tarif 35 ribu aja! Padahal lama tempuhnya nyaris 5 jam!

Wow, ini pengalaman nekat pertamaku yang alhamdulillah berbuah indah. Jujur aslinya aku nggak punya bayangan kudu ngapain setelah nyebrang sampe Gilimanuk. Beruntung banget dipertemukan dengan gerombolan backpacker ini.

Kalo pas balik ke Surabaya sih masih mending. Tinggal naik bis jurusan Jember dari Terminal Ubung, ntar minta turun di Ketapang. Aniwei, aku dapet tips ini dari seorang ibu-ibu di kereta api perjalanan sebelumnya hehe.

Etapi aku nggak yakin bakal mengulang keseruan ini deh. Soalnya ntar aku bakal bawa banyak barang, termasuk mirrorless dan ipad-ku. Ngeri aja ntar pas tiba-tiba lengah di perjalanan. Masih mempertimbangkan naik kereta jurusan langsung Denpasar ato pesawat aja. :(

Soal transportasi umum di Bali, mungkin udah pada tau lah ya kalo di sana marak dengan taksi dan travel aja. Aku menghindari banget naik taksi karena... mahal lah! Yang berkesan tuh sewaktu aku naik travel dari Ubud menuju rumah temenku yang sebelahan ama Terminal Ubung. Kalo gak salah namanya Panorama Travel. Nah sebenernya pemberhentian terakhir travel ini cuma sampe Sanur, tapi atas rekomendasi temen Sister Prima katanya masih bisa dianter sampe sekitaran Denpasar.


Singkat cerita aku naik Panorama Travel ini ya (lupa pake dikenain biaya tambahan apa nggak), lumayan terjangkau tarifnya gak sampe 60 ribu seingetku. Trus sopirnya bilang kalo aku dianter terakhir, setelah dari Sanur. Bbbeuuuh langsung deg-degan. Sampe akhirnya tiba di Sanur dan penumpang lain pada turun, tinggallah aku sendiri bersama bli sopir. Gelisah sepanjang perjalanan, takut diapa-apain euy. 😱

Namun semuanya berjalan baik-baik aja ternyata. Ya Allah alhamdulillah, bli orang baik. Aku dianter sampe rumah temenku beneran. Pasalnya temenku ada yang punya pengalaman buruk naik travel, hampir dibawa lari dia. Buset dah. 😶

Lalu yang kedua, dari segi suasana di Ubud.

Sumpah deh, tinggal di Ubud tuh rasanya seloooow banget. Bangun jam 5 masih gelap gulita, nggak telat Subuhan. Abis itu tidur lagi, bangun jam 8-an. Mandi pake air panas, sarapan french toast dan buah-buahan. Jalan keluar menyaksikan penduduk beraktivitas, turis keliaran. Benar-benar suasana yang damai menyejukkan. Heuuuuu. 😌

Baca review tempat menginapku di Ubud: Suastika Lodge (AirBnb)


Karena di Ubud banyak turis, jalan kaki sungguh pemandangan yang biasa. Jadinya aku nggak ngerasa capek berjalan kaki ke mana-mana (kecuali yang jalannya berkelok naik-turun).

Selain itu, di Ubud ada gelato terenak yang pernah aku rasakan. Namanya Gelato Secret. Sumpah aku harus berterimakasih sama Vania yang udah wanti-wanti aku buat nyobain haha. Serius nggak nyesel.

Dan yang ketiga, tentu acara UWRF itu sendiri.

Banyak isu menarik untuk didiskusikan. 'Kosongkan gelas' untuk menampung semuanya. Pulang dari sana bakal punya banyak sekali sudut pandang, yang bisa menjadikan cara berpikirku lebih terbuka dan bijaksana.

Emang sih 85% bahasa pengantarnya ya bahasa Inggris. Tapi bagus kan untuk belajar juga. Gimana mau lancar bahasa Inggris kalo gak pernah dipraktekin, ya gak?

Yang lucu dari momen UWRF 2014 itu, kan ada Sacha Stevenson. Youtuber yang terkenal dengan series 'How to Act Indonesian' itu loh. Nah pas ada Sacha, Sister Prima tuh mekik girang kayak 'Ya ampun, itu loh Sacha..." Sementara aku lempeng karena nggak 'dong' apa menariknya Sacha.

Maklumin lah aku baru lulus mondok, tinggal di kosan, jarang menjamah dunia yutub jadi kudet wkwkwk. Sampe-sampe aku foto ama Sacha pun cuma karena 'mumpung' LOL.


Eh sekarang malah aku jadi penggemar dia, terlebih Baby Zee anaknya yang super menggemaskan. Duh telat amat yak ngefans-nya. XD

Aniwei, aku berharap banget bisa datang ke UWRF tahun ini, kalo bisa berstatus sebagai volunteer. Sekarang rada pede buat apply soalnya abis endorse EF 2 bulan, ada kemajuan haha. Doakan aku lolos seleksinya ya teman-teman. 💪 Karena persaingannya kian tahun kian ketat bak celana senam euy.

Kalo pun nggak lolos seleksi volunteer, tetep pengen dateng soalnya aku kan masih berstatus mahasiswa. Tiket khusus pelajar dibanderol amat sangat murah soalnya haha. Tahun lalu aja cuma 150 ribu untuk rangkaian 4 hari. Bandingkan dengan harga tiket umum (Indonesia) yang 380 ribu.

Saking ngebetnya buat ke Ubud, sampe sekarang aku kerap scrolling aplikasi AirBnb buat nyari penginapan yang cocok. Plus galau mantengin aplikasi Traveloka, enaknya naik kereta apa pesawat ya secara aku suka bawa banyak barang huhu.

Eh kali aja kamu punya info tiket pesawat murah Surabaya - Bali PP untuk bulan Oktober, tolong kabarin aku ya!

Ubud I'm coming!
-Hilda Ikka-

15 comments

  1. Wah pengalaman yg tak terlupakan ya mba ikka, semoga lolos ya dan bisa berpartisipasi lagi di UWRF.
    Aku senang kalo liat temen semangat banget sm hal yg positif, aku juga jdi ikut semnagat, dan pas baca UWRF iya siih aku kriik kriikk baru denger.. Hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya Mbak, selagi muda kudu dimanfaatkan untuk kegiatan positif hihi

      Delete
  2. Waaah seru ya UWRF, ga pernah PD aku daftar seleksi UWRF inii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gak pede daftar jadi peserta aja hehe

      Delete
  3. Beuh! Kece udah pernah nyampe sini. Good luck buat kali keduanya, moga lolos sebagai volunteer ��

    ReplyDelete
  4. pengalaman yang bikin asyik ya, tak akan terulang kembali

    ReplyDelete
  5. Zaman masih nulis buku, saya gak pd euy daftar acara ini mbak :D
    Btw saya blm pernah ke Bali, jdi pengen ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya aku juga, jadi peserta aja lah :D

      Delete
  6. Wiih ada Sascha aku subscribernya juga lho

    ReplyDelete
  7. thanks infonya menarik sekali https://goo.gl/g1p8p1

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips