4 Selebgram Cilik Favoritku

4 Selebgram Cilik Favoritku

Sejak berganti hape yang lebih kompatibel, hobi nge-instagramku makin banter. Yalah gitu pake protes kuota cepet habis padahal tau sendiri kuotanya lari ke mana. xD Dan ternyata yang eksis di dunia instagram gak cuma orang dewasa dengan segala daya tariknya. Bocah-bocah cilik pun bisa jadi punya sekian ratus ribu follower. Terlepas dari kontroversi soal mengupload segala kegiatan anak di sosial media, mereka ini sangat menggemaskan. And I love it!

Ini dia bocil-bocil yang berhasil menyedot perhatian publik.

Tentang Culture Shock

Tentang Culture Shock

So melalui postingan ini, aku bermaksud mendeklarasikan bahwa aku telah resmi menjadi anak rumahan.

YEAH THAT SOUNDS NOT GOOD.

Aku sudah bukan anak kos lagi. Aku nggak di Surabaya lagi. huhuhuhuhu. *pukpuk Kebebasanku telah direnggut. T_____T *lebay

Usai lebaran Ibuku sudah mengetok palu hukum untukku agar segera boyong (keluar) dari kos sebelum jatuh tempo pembayaran kos di awal bulan Agustus. Toh kata beliau sudah tidak ada tanggungan akademik lagi. Urusan pemberkasan dan administrasi bisa dilakukan PP Surabaya – Gresik. Kalau pun harus menginap, bisa numpang tidur di rumah temen. Hiks. Okelaaah.

Di rumah, tentu saja aku tidak bisa melakukan hal-hal yang biasa kulakukan di kos. Oleh sebab itulah semenjak di rumah aku mengalami culture shock. Apa itu culture shock?

Kutai 38 Surabaya, Hunian Istimewa di Pusat Kota

Kutai 38 Surabaya, Hunian Istimewa di Pusat Kota

Hola Chocoreaders! Setelah absen sekian minggu, akhirnya Selasa ini bisa post tentang Surabaya lagi hehe. *emang minta ditoyor nih bloggernya xD Well, kali ini aku nggak ngepost tentang wisata ataupun event tertentu. Melainkan review sebuah kost eksklusif di kawasan tengah kota Surabaya.

Ngomongin soal tempat tinggal, kita semua pasti lah yaw menomorsatukan kenyamanan, entah hunian tetap maupun sementara. Secara tempat tinggal adalah tempat untuk mengistirahatkan diri dari segala penat aktivitas sehari-hari. Kalau tempatnya nggak nyaman, yang ada malah nambahin penat dong? :D

Dan kenyamanan tiap orang tentu berbeda-beda. Ada yang suka bertempat tinggal di hunian berpenghuni ramai, mungkin karena suasananya lebih hidup atau karena baginya tempat tinggal yang sunyi terlalu menyeramkan. Ada juga yang suka menetap di hunian yang sepi alias penghuninya tidak berisik karena menyenangkan baginya tinggal secara privat tanpa ada gangguan.

Nah, kos Kutai 38 Surabaya ini cocok buat orang-orang yang memiliki selera terakhir tadi.

Hare Gene Ke Mane Aje

Hare Gene Ke Mane Aje

*btw itu judulnya sekilas gak kayak bahasa planet lain kan? xD

Chocoreaders, kalau kamu jeli sama blogku beberapa waktu lalu pasti nyadar dong kalo aku sempet hiatus selama hampir dua minggu. Sebelum aku posting review Pameran Produk Indonesia itu loooh. Kalo nggak nyadar yaudah, cuma mau ngasih tau kok. :’D Ya ampyun sumpeeeeh, itu rekor hiatus terlama semenjak daku rajin ngeblog! Rasanya sedih bingit belom bisa jadi blogger disiplin. Pedih hati ini, buk. *pegangin dada*

Selama hiatus itu aku sempet kepikiran sih. Seberapa banyak ya sarang laba-labanya? Jangan-jangan ada gelandangan tidur di depannya, lagi. Atau pas ada blogger yang lagi blogwalking ke Cokelat Gosong dan tau belum diupdate, spontan nyanyiin lagunya Rihanna,”Where…have you been…oouwo aiyaaa aiyaaa aiyaa..”

Ngaco.

Jadi gini deh aku ceritain asal mula terjadinya hiatus kali ini karena sedikit ‘istimewa’. :)

Pameran Produk Indonesia 2015, Ajang Apresiasi Karya Anak Bangsa

Pameran Produk Indonesia 2015, Ajang Apresiasi Karya Anak Bangsa

Apa sih yang terlintas dibenakmu tatkala mendengar adanya Pameran Produk Indonesia?

“Ah paling ya gitu-gitu aja.”
“Bosenin.”
“Palingan ya isinya batik-batik doang. Yang dateng juga cuma pejabat dan orang dinas. Harganya mahal pula.”

Dan ciyusss, yang terakhir itu selalu muncul di pikiranku setiap kali tau ada event pameran produk Indonesia whatever lah. Duh duh, judgmental banget ya buk!

Nah untungnya ya—diulangi lagi, untungnya—‘secara tidak sengaja’ aku menghadiri Pameran Produk Indonesia 2015 (yang selanjutnya aku singkat PPI 2015) ini yang berlokasi di Grand City Mall & Exhibition Convex Surabaya. Weleh, kok judulnya nggak sengaja? Iyess, niatannya emang pengen banget ketemu blogger nusantara yang turut hadir memeriahkan acara ini. Kapan lagi bisa ketemu blogger kondang (ato kondangan? xD) macam Mbak Anazkia kalau bukan karena PPI 2015.

Lhadalah nggak taunya, di PPI 2015 ini stereotipku tentang Pameran Produk Indonesia sepenuhnya berubah.
Sexy Red Lips