Thursday, October 22, 2015

Sekali Santri, Kapan Pun Tetap Santri

Sekali Santri, Kapan Pun Tetap Santri

Surprisingly, mulai saat ini tanggal 22 Oktober diperingati sebagai Hari Santri Nasional. Hal itu ditetapkan oleh Presiden Jokowi berdasarkan momentum resolusi jihad pada masa kemerdekaan Indonesia. Sayangnya, hal ini sempat memicu perdebatan beberapa tokoh antar golongan. Menurut beberapa pendapat, penetapan Hari Santri Nasional ini akan berujung pada pengelompokan alias mengkotak-kotakkan antara golongan santri dan non-santri. Ah elah kalo aku mah gak ambil pusing. Nggak ada pikiran seperti itu, ambil positifnya saja. Buatku, adanya peringatan Hari Santri Nasional ini nggak cuma mengapresiasi santri semata, melainkan juga mengingatkan kembali peran aktif dan kinerja santri di Indonesia.

Mengapa apresiasi? Karena menurutku menjadi seorang santri itu bukan perkara gampang. Dalam artian santri yang bermukim di pondok pesantren, ya. Seperti yang kita tahu, nggak semua orang bisa dan mau jadi santri. That’s why aku menganggap seorang santri itu luar biasa, karena aku tahu sendiri bagaimana rasanya…

1. … Hidup Mandiri Jauh dari Keluarga
Selama 6 tahun nyantri, apa-apa aku lakukan sendiri. Mulai dari nyuci piring, nyuci baju, nyetrika, beres-beres lemari, sampai menjaga barang-barang pribadi. Secara di pesantren itu kita tinggal dengan banyak orang, jadi apa-apa tuh harus primpen (istilah Jawa, entah apa artinya dalam bahasa Indonesia). Kalau lengah sedikit, yah inventaris bisa hilang satu-satu macam gayung, sandal, hanger, dan lain-lain. Kalau terlanjur hilang, ya nggak mungkin juga langsung dapet pengganti. Aku sih tentu sabar dulu nungguin kiriman dari ortu. Beda dengan keadaan di rumah kalau apa-apa ada yang kurang tinggal tancap gas beli sendiri.

Gedung asrama yang kurindukan :')

Hidup jauh dari keluarga bagi sebagian orang merupakan drama. Ada beberapa temen pada masa awal-awal tinggal di pesantren masih dibikin galau dengan kebiasaan di rumah. Misal jam sekian sarapan sambil ditemani acara TV, lhadalah di pesantren cuma bisa makan sambil liatin antrian kamar mandi. Kikikikik, ngenes gak seh. xD

Tapi bagian yang paling nelangsa tuh pada saat sakit. Kalau di rumah, pasti ada perhatian dari orang tua dan apa-apa bisa disiapin. Lha kalau di pondok? Cuma temen-temen sendiri yang bisa menolong, itu pun dalam keadaan terbatas karena mereka juga punya urusan masing-masing kan. Sementara pengurus pondok nggak terlalu ikut campur kalau penyakitnya cuma semacam panas dan demam. Di situ aku merasa sedih. *telen kompresan*

2. … Apa-Apa Serba Antri
Mau makan? Antri! Mau nyuci? Antri! Mau mandi? Antri! Mau ngaca? Antri! Ya Allah gak papa deh, asalkan masuk surganya nggak ngantri. Aamiin. *diaminin bareng-bareng*

Makanya, jadi seorang santri itu nggak boleh sak karepe dewe alias maunya sendiri. Masing-masing harus bisa rumangsa/merasakan penderitaan orang lain lah. Lagipula kalo ada santri yang nekat belagak begituan, pasti deh bakal dicibirin dan dinyinyirin sama temen satu kamar. :p

Lucunya, tradisi antri nggak cuma berlaku pada hal-hal krusial. Minjem novel misalnya, bisa panjang nunggu giliran baca. Kalo ketahuan ada yang motong antrian, si peminjam selanjutnya bakalan mencak-mencak deh hihi. Bahkan minjem baju pun antri! Makanya jangan heran kalo baju si A hari ini dipake si B, minggu depannya dipake si C. Apalagi kalo bajunya bagus sekaligus empunya nggak pelit, bisa keliling badan lebih dari sebulan! :D

Kapan lagi bisa gila-gilaan kayak gini kalo gak jaman nyantri? :D

3. … Makan dengan Lauk Pauk Sederhana Setiap Hari
Kalau bagi kamu telor ceplok dan kerupuk adalah hal biasa untuk dimakan, bagi seorang santri itu sudah merupakan makanan mewah. Yaiyalah bayangin, tiap pagi dan malam ketemunya tahu atau tempe melulu. Jangan dikira tempenya macam iklan tepung bumbu kentaki kriuk-kriuk yang ada di TV, ini mah jauuuuh. Jadi ya sarapan nasi tempe kecap disanding telor ceplok rasanya bagaikan makan di Solaria. Mewah. Kalau nggak sanggup beli telor ceplok, sepotong tempe menjes pun mampu menambah kenikmatan. :9

Menu ayam merupakan barang mewah yang hanya bisa ditemui 2 kali seminggu. Itu pun cuma jam makan siang dan harus buru-buru nggak kehabisan. Makan enak cuma sesekali kalo khataman ngaji kitab kuning, soalnya pasti dibikinkan tumpengan. Satu tampah dimakan bareng 10 orang. Wuhuuu, makannya balapan sampe banyak yang pada cegukan. *soalnya takut lauk ayamnya habis duluan* xD

That’s why kalo ada wali santri yang ngasih makanan di luar, selalu kita doain yang baik-baik BHAHAHAHA.

4. … Jam Tidur Sembarangan
Jadi santri itu bener-bener melelahkan. Bagiku malahan seperti nggak punya waktu yang bener-bener cukup untuk beristirahat. Waktu luang selain jam sekolah, diniyah hingga salat berjamaah pasti dimanfaatkan untuk kepentingan lain seperti nyuci baju, nyetrika, mengerjakan tugas, ekskul, dan lain sebagainya yang pasti membutuhkan antri. Dan antri itu makan banyak waktu FYI. So hampir seluruh santri mudah kelelahan dan tiap ada kesempatan pasti digunakan untuk: tidur! Mau jam kosong, tanggal merah, ekskul diliburkan, usai salat subuh di hari Minggu, pasti deh pada sepi senyap karena hampir seluruh santri memilih untuk tidur! :D

Kondisi kelas yang ngemper, berpotensi tinggi untuk tidur sewaktu jam kosong. xD

5. … Berjuang Dalam Setiap Keterbatasan
Tau lah hidup di pesantren itu ibaratnya kayak di penjara suci. Yang namanya penjara ya apa-apa tetap terbatas. Nggak semua hal yang kita mau bisa kita dapatkan. Kalaupun berhasil didapat, nggak semudah membalikkan telapak tangan. Ciyuss! Nah masalahnya, setiap santri memiliki karakter dan bakat berbeda-beda. Yang membuatku salut sih temen-temen yang berusaha mengembangkan bakat di tengah keterbatasan. Ada temen yang hobi fotografi, dia utak-atik sendiri hingga berhasil menghasilkan gambar yang bagus. Tanpa pelatih! Apalagi aku yang dari dulu hobi bikin tulisan dan berselancar di dunia maya, internet adalah barang langka! *karena pondokku terletak di pucuk gunung* Haduh pokoknya gimana caranya lah aku bisa survive dan nggak stuck pada kondisi tersebut, hingga berhasil menemukan dunia blog yang aku tekuni hingga kini. :’)

Sekolah nggak selalu di dalam kelas.
Ada kalanya kita bertempat di bangunan peninggalan Belanda ini. :)

Makanya, sekali lagi aku bilang, santri itu luar biasa. :)

Namun ada hal yang jauh lebih penting dari sekadar apresiasi terhadap santri itu sendiri. Apa? Tak lain tak bukan adalah nilai-nilai yang ditanamkan pada jiwa santri itu sendiri. Imannya, agamanya, akhlaqnya, ilmunya… masihkah diamalkan meski tidak lagi bermukim di pesantren? Karena bahwasanya tidak ada yang namanya mantan santri, sampai kapan pun tetap santri. :)

Jelas aku merasa tersindir, tertohok… Kapan terakhir kali aku bangun di sepertiga malam untuk qiyamul lail? Kapan terakhir kali aku rutin membaca Alquran sehabis salat? Kapan terakhir kali aku tirakat berpuasa Senin-Kamis? Kapan terakhir kali aku memperdalam ilmu agama? Kapan terakhir kali aku melantunkan salawat? Kapan, kapan, dan kapan lainnya….

Berkat Hari Santri Nasional ini, aku seperti diingatkan kembali apa nilai-nilai seorang santri sesungguhnya. Aku langsung rindu untuk salat malam, rindu melantunkan ayat-ayat suci Alquran, rindu salat berjamaah, dan rindu pada amalan-amalan lainnya…

Sesungguhnya peringatan Hari Santri Nasional juga bisa menjadi peringatan bagi jiwa-jiwa santri itu sendiri. Peringatan untuk meneruskan resolusi jihad pada bidang keterampilan masing-masing yang dimiliki. Resolusi jihad bukan masalah berlaku bagi NU saja, tapi lebih pada kepentingan bersama. Maka dari itu marilah kita berjihad tanpa membeda-bedakan golongan dari mana saja. Bahkan bagi orang-orang yang nggak pernah nyantri, monggo berkontribusi. Untuk agama Islam yang lebih maju dan terjaga nilai-nilai tauhidnya. :)

Meski telah lulus dari pesantren, sampai kapan pun kami tetap santri. :)

Lek aku santri, terus kowe arep lapo? :D
-Hilda Ikka-

26 comments :

  1. iya,antri everidey ya.....dari subuh sampai subuh,antriii mulu hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena antri adalah bagian dari kata s-antri :D

      Delete
  2. Aku ga pernah nyantri... jadi pengennnn.. kalo istri itu pernah santri pasti jadi istri + ibu yang hebat (gak hedon beli make up kayak w HAHAHAHA)

    ReplyDelete
    Replies
    1. AHAHAHAHA NGGAK JUGA. XD Buktinya eyke sering kalap bok kalo ngeliat diskonan make up di Matahari lol

      Delete
  3. nggak pernah merasakan jadi santri di ponpes...tapi sering dengar cerita kehebohan dan kenakalan santri di pondok...soale bojoku dewe yo lulusan ponpes...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha seru doongs pasti banyak diceritain ama Pak Suami :D

      Delete
  4. seru bangettt
    asramanyaaaa indah banget pemandangannya
    tenang pastinya disana ya khusyuk adem
    masyaAllah ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Qiah, makanya kalo wali santri jengukin anaknya tuh berasa piknik hihi

      Delete
  5. ka dpt blogpost of the mont idfb tu hehehhe, slamat ya, banyak banget panenan lombanya bulan ini

    memang klo di jatim , palagi nyantri keluarannya jadi orang hebat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Nita, alhamdulillah tadi abis mampir di web-nya, baru tau. :D Makasih Mbak. ^^

      Iya Mbak, bagi mereka yang taat. :v

      Delete
  6. Lek aku santri, terus kowe arep lapo? :D
    --- Alhamdulillah... :D

    ReplyDelete
  7. Dari dulu pgn nyantri gak tercapai.. hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yasudah, kalo gitu anaknya Mbak Tetty aja ysng nyantri. :D

      Delete
  8. Replies
    1. Mbak Eda dulu juga mondok tho?

      Dek, aku juga pengin masukin sidqi ke pesantren, tapi belum tau sih, emaknya masih ragu hahahahah

      Delete
    2. Wohoooo sehati toh Mbak Eda? :D

      Mbak Nurul: ahaha, iya nih. Milih ponpes itu jauh lebih sulit dibanding nyari sekolah biasa. Kudu dipertimbangin baik-buruknya sekaligus skala prioritas si anak dan ortu. :)

      Delete
  9. Wah dirimu pernah nyantri juga ya? Aku selalu kagum dengan orang2 yg pernah nyantri.

    ReplyDelete
  10. yoyoyow..ayo berkontribusi....
    ttd
    santri lawas...
    wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  11. Santri tidak hanya ucapan, sekarang santri sudah banyak berubah tidak seperti santri saat dia mondok ka. Tapi akhlak dan mental seorang santri bisa dibedakan dgn yg tdk nyantri. Kwkw...

    ReplyDelete
  12. antri makan dan mandi ya, ka :D aku pernah nyantri tapi pas mahasiswa. di persantren mahasiswa punyanya Kang Abik, penulis ayat-ayat cinta :D Enak banyak belajar disiplin dari sana.

    ReplyDelete
  13. Santri itu belajar hidup mandiri dan menimba ilmu,,, tentunya ini sangat bermanfaaat untuk kehidupan.

    ReplyDelete
  14. seru banget kaya nya mbak, beruntung jadi santri mbak, banyak tenggang rasa dan ga manja.

    ReplyDelete
  15. wah kalut saya......
    sama santri2 semua...
    Semoga sukses selalu

    ReplyDelete
  16. Dan tradisi ngantri itu yg suka bikin kangen sama pesantren. Satu lagi, makan sebaskom rame2, gelas 1 pake bareng hahaha! Herannya kita ga sakit ya berbagi kayak2 gt. Itulah berkahnya jadi santri :D.

    ReplyDelete
  17. humph iri belum bisa mondok nih, mbak :3

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))