Disangka Penjahat

Kurang lebih begini perasaanku :(
Gengs, kalian pernah nggak sih curiga sama seseorang karena tingkahnya mencurigakan? Atau skeptis duluan sama orang asing kemudian kita menjaga jarak, pernah?

Kalo aku yah... sering banget. 😂

Karena dewasa ini aku menyadari orang asing zaman sekarang itu beda ama zaman dulu. Zaman dulu orang asing bukanlah suatu ancaman. Lha zaman sekarang?

Celingak-celinguk rupanya mencari mangsa. Minta tolong begitu ditolong taunya nipu, mencuri, dan lain sebagainya. Muntah-muntah di angkot ternyata nyopet (pengalaman pribadi).

Baca: Pengalaman Kecopetan HP di Angkot

Namun, apa jadinya kalo ternyata aku yang ada di posisi mereka? Maksudku, dicurigai memiliki niat jahat (tapi aku enggak berniat jahat loh yaaa, lagi apes aja huhu). Ngenes sekaligus bikin ngakak sih. Begini ceritanya...

*

Aku tuh demen beli voucher penawaran menarik di website semacam Fave (dulunya Groupon) dan Dealjava. Terus aku tertarik dengan voucher trial yoga 4x pertemuan di sebuah studio yang lokasinya nggak jauh dari rumah. Tanpa pikir panjang aku beli deh.

Sewaktu beli, aku baca sekilas syarat dan ketentuannya. Yang aku inget cuma batas penukaran voucher berakhir pada tanggal 26 Agustus. Sementara aku belinya di awal bulan, jadi aku ‘nggampangin’. Santai, masih lama, pikirku.


Gak kerasa tiba-tiba udah tengah bulan aja. Buru-buru aku cek lagi syarat dan ketentuan voucher trial yoganya. Ternyata ribet elah. Jadwalnya cuma Senin, Selasa, (pukul 7 pagi) dan Jumat (pukul 10 pagi). Lalu harus booking H-2 trial.

Yang bikin sebel, aku baru menyadari ketentuan booking H-2 itu di hari Selasa tanggal 14 Agustus. Lah aku cek kalender, hari Jumat itu tanggal merah! Jadinya libur. Sisa waktu tinggal Senin, Selasa, dan Jumat berikutnya.

Senin: jelas gak bisa karena aku lagi KRS! Aku tuh kalo KRS seharian penuh kudu online biar gak kehabisan kelas yang cocok. Apalagi aku ambil konsentrasi studi yang peminatnya dikit, ada matkul wajib yang selalu telat keluar. Drama deh pokoknya!

Selasa: aku mau langsung nyamperin aja! Eh begitu aku SMS contact person, ternyata kelas yoga lagi libur. Sedih deh.


Jumat: ini waktunya mepet sekali dengan keberangkatanku ke stasiun Wonokromo. Aku mau ke Malang naik kereta dengan jadwal keberangkatan pukul setengah 12. Itu artinya pukul 10.45 aku udah harus order Gojek untuk meminimalisir keterlambatan.

You know lah kadang kita dapet driver yang agak lama nyampe ke titik penjemputan. Terus jalanan menuju stasiun Wonokromo pun melewati rel kereta api, bisa aja terhalang kereta api yang melintas.

Makanya harus berangkat jauh lebih awal untuk mengantisipasi hal-hal tersebut.

Jadi aku berniat ikut kelas yoga tapi nggak full 1 jam gitu loh.

Namun, rencana tinggallah rencana.

Aku telat berangkat ke studio yoga gegara masih ngebut garap materi presentasi untuk ekskul sepulangnya dari Malang. Pikirku yaudah gapapa telat yang penting bisa ke sana nanya-nanya soal validasi voucher.

Aku menuju studio yoga dengan mengendarai Honda Beat dan dipandu oleh Google Map. Gak sampai 10 menit aku tiba di lokasi yang diarahkan oleh Google Map. Di sinilah bencana itu terjadi.

Lokasi studio yoga ini berada di perumahan yang cukup sepi dari lalu-lalang kendaraan. Tempatnya berupa rumah biasa berlantai 2 dan aku menduga studionya ada di lantai atas karena dindingnya berupa kaca hitam. Tapi kok sepi amat, cuma ada 1 motor dan mobil Honda yang terparkir di garasi. Mana nggak ada plang penanda bahwa tempat ini merupakan studio yoga.

Ah mungkin sepi karena kelas yoga kan emang nggak berisik, pikirku (terlalu) positif.

Ragu-ragu, aku pun SMS contact person.

“Mbak, tempatnya ini yang ada mobil Honda parkir ya?”

Trus dibales, “Iya sis, masuk aja atau ngebel.”

Oh, bener dong berarti.

Selanjutnya aku bingung soalnya nggak nemu tombol bel sama sekali di situ. Yaudalah aku pede masuk aja, toh Mbak-nya yang nyuruh. Akhirnya aku geser pintu pagar dan markir motor di sebelah mobil Honda.

Kelar markir kendaraan, aku pun bergegas ke pintu masuk. Ngucap permisi sambil celingak-celinguk bingung soalnya kok kayak nggak ada kehidupan sama sekali. Baru agak lama, keluarlah seorang ibu-ibu paruh baya (yang sepertinya merupakan ART di situ).

“Ya Mbak? Cari siapa ya?”

“Anu.. saya mau yoga.”

“Ha? Yoga?”

“Iya. Ini studio yoga, kan?”

“Bukan Mbak, ini gudangnya konter HP. Punyanya Pak XXX.”

“Lho, iya kah? Berarti saya salah tempat dong.”

*langsung pucat*


“Habis, itu lantai 2 saya kirain studionya. Mohon maaf ya, Bu,” ucapku dengan wajah nggak enak.

“Lha emang alamat Mbak-nya di mana?”

Duh, bego! Aku nggak hapal alamat studionya pula! Asal pake petunjuk Google Map. Aku pun bergegas ubek-ubek isi HP. Sementara aku tau kalo si ibu udah menaruh curiga padaku.


“Oh alamat studio saya ternyata di ZZZZZ, Bu. Blok BC.”

“Wah ya bukan. Ini lho blok AB.”

“Maaf, kira-kira kalau blok BC sebelah mana ya, Bu?”

Trus ibunya kayak ogah-ogahan jawab sambil bilang gak tau. Dari gelagatnya aku tau dia pengen aku cepet-cepet pergi. Ya ampuuuuun, begini ya rasanya jadi orang yang dicurigai (jahat) hiks.

Iyalah, kalo dipikir-pikir tingkahku kayak modus penjahat kan. Tiba-tiba aja masuk rumah orang dalam keadaan sepi, celingak-celinguk, trus sok nanya ini-itu. DAAAAMN!

Sumpah rasanya nggak enak banget udah kepedean masukin motor ke garasi. Pas ngeluarin motor (sambil bolak-balik minta maaf), ibu itu terus menatapku curiga. Huweeee kzl pokoknya kzl.

Kelar menahan malu dan keluar dari situ, aku pun menuju lokasi studio yoga yang asli. Akhirnya ketemu juga setelah bingung nyari bloknya.

Dan ya bener, emang ada mobil Honda parkir di situ! Astaga.


Gara-gara kelamaan di lokasi pertama, jadinya aku telat 15 menit dari jadwal.

Begitu aku naik ke lantai 2, lho ternyata lagi ada kelas aerobik. Treus aku mau nanya perihal voucher, eh disuruh nunggu sampe kelas aerobiknya selesai WTF. Gak mungkin lah, aku bisa ketinggalan kereta ntar.

Gondok, aku pun langsung pulang. Bhay yoga, bhay duit sekian rupiah. GONDOK AKU GONDOK.


Jadi begitulah ceritanya. Kok apes bener. Tapi ya gara-gara kecerobohanku juga sih cuma percaya ama Google Map. Udah gitu salahku nunda-nunda klaim voucher sampe batas akhir dan malah kejadian kayak gini.

Tauk ah, aku gak mau ke situ lagi soalnya SEBEEEL sis. Kalo ke situ bakal keinget lagi kejadian laknat memalukan itu huhu.


Kamu sendiri gimana gengs? Adakah yang punya pengalaman serupa? Ceritain dong di kolom komentar, siapa tau bisa menghibur diriku yang udah malu setengah mati ini. 😐

Thanks for reading 💖,
-Hilda Ikka-

12 comments

  1. ua ampun, aku bacanya sambil bayangin raut muka malumu mba, pasti iku adalah hari ter BETE. kalo kayag gitu bisa-bisa aku njebur ke kolam biar adem hahah.

    wes gak usah yoga yoga an hahah

    ReplyDelete
  2. Aku sering sekali curiga sama seseorang karena tingkahnya mencurigakan, menurutku itu bentuk waspada sih :D

    ReplyDelete
  3. Agak trauma si menolong orang asing jaman sekarang hehe, minta tolong begitu ditolong taunya nipu :(

    ReplyDelete
  4. Aku juga pernah kayak gitu mbak :(

    ReplyDelete
  5. kalau aku yang di posisi itu, aku juga pasti sebel banget mbak hehe

    ReplyDelete
  6. dari cerita ini saya belajar tidak mencurigai seseorang secara sembarangan :D

    ReplyDelete
  7. Aku gak bisa bayangin mbak rasannya di curigain kayak gimana, pasti gak nyaman banget ya?

    ReplyDelete
  8. Aku juga sekarang gampang curigaan sama orang, pernah di stasiun ada ibu2 mau pinjem apa minta uang gitu, langsung kubilang aja ga bawa uang cash, heuheu

    ReplyDelete
  9. Aku pernah tiba2 disampwrin org minjem duit 10K. Kebetulan gk bawa duit ya blg gk pny. Entah itu org beneran gk bawa duit apa gmn. :(

    ReplyDelete
  10. Dan bisa kebetulan gitu ya Mbk, sama2 ada mobil honda yg lg parkir. Dah, puk puk mbk ika, pesan dr pengalaman dikau ini mbk, jgn terlalu percaya sm google map, dan nggak boleh ngeremehin soal waktu. Secara kan ya Mbk, waktu suka gitu, tau tau aja berlalu.

    ReplyDelete
  11. Untung belum pernah sih disangka orang jahat. Pengalaman yang nenarik ya

    ReplyDelete
  12. kalo disangka jadi orang jahat sih..eerrr...... kayaknya belum pernah. aku lebih sering disangkain PRT atau mbak SPG. serius, mungkin tampangku yg yha begitulah.....esketu mana esketuuu ada yg mau endorse esketu nggak ini ? wkwkw

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips