Kejutan Bernama LDR


Awalnya aku sama sekali nggak mengira bakal mengalami LDM (Long Distance Marriage). Sama halnya aku nggak menyangka kalo Muffin (suamiku) diberhentikan dari tempat ia bekerja selama lebih dari 5 tahun. Aku selalu berpikir hidupku akan baik-baik saja. I wasn’t (or even never) ready for a roller-coaster’s life.

Kalo dipikir-pikir, aku naif banget yah. Padahal kan dalam hidup apa pun bisa terjadi, mau baik atau buruk. Life is so dynamic, not the static one.

Semuanya bermula waktu bulan April lalu, Muffin cerita kalo performanya di tempat kerjanya menurun terus. Jadi ya kena tegur bosnya gitu deh. Katanya kalo sampe evaluasi tengah tahun nggak ada kemajuan berarti, dengan sangat terpaksa ya Muffin harus berhenti.

Perasaanku udah campur aduk kala itu, berharap ini cuma gurauan April Mop semata. Namun rupanya tidak, Muffin bukan tipe orang yang bercanda ala prank youtuber yang demen bikin nangis pacarnya.

Aku jadi ngerasa sedikit bersalah. Mungkin selama ini aku banyak ngerepotin atau membebani dia, jadi nggak bisa konsen waktu bekerja. Tapi Muffin selalu menyangkal hal itu. Belum lagi ngurus dokumen surat waris yang belibetnya berbulan-bulan, bikin Muffin tiap minggu ke pengadilan terus.

Ya aku cuma bisa berdoa supaya Muffin bisa bertahan di tempat kerjanya. Yang paling bikin kalut, tentu kuliahku yang masih menginjak semester 6. Syukur-syukur kalau bisa lulus di semester 7. Lha kalau takdirnya 4 tahun, piye jal?

Ngomong-ngomong, aku ini orangnya mudah cemas. PARAH. Jadi makin diomongin atau dipikirin, makin stress. Akhirnya aku dan Muffin sepakat gak bakal jadiin ini beban. Lalui aja hari-hari seperti biasa.

Sampe bulan Juli tiba, keputusan finalnya memang Muffin harus berhenti. Tapi kami patut bersyukur, karena bosnya kasih waktu kerja sebulan di situ biar Muffin ada waktu nyari kerjaan baru. Fun fact: bos-nya etnis tionghoa tapi jauuuuuh banget dari steorotip buruk yang melekat. Loyal, menjunjung prinsip kekeluargaan, toleransi tinggi, ibadah karyawan muslim nggak dipersulit, rasanya one in million banget deh bos kayak gini.


Ibukota Memanggil

“Say, aku dapet tawaran buat ngelamar di Jakarta, di Bank XX.”

“Ha? Kok bisa kerja di bank? Keahlianmu kan animasi.”

“Iya, jadi mereka punya departemen khusus yang membutuhkan animator gitu.”

“Emang siapa yang nawarin kamu?”

“Tadi aku buka Jobstreet. Trus dapet telpon dari pihak Jobstreet-nya, kan dia juga semacam headhunter (outsourcing) gitu.”

Dalam hati aku bersyukur, alhamdulillah. Masyaallah. Allah sangat baik kepada kami. Namun sisi lain hatiku terasa kelabu: Jakarta? Itu artinya kami harus LDR, kan?

Karena bagi kami ini merupakan kesempatan besar, why not?

Seleksinya cukup panjang ternyata. Pertama, ada semacam psikotes yang dikerjakan secara online. Kalau lolos, dapat lanjut ke tahap berikutnya untuk wawancara.

Alhamdulillah Muffin lolos. Selang 5 hari kemudian, ia terbang ke Jakarta untuk wawancara. Beberapa hari kemudian, dikabarin kalo Muffin bisa ke tahap berikutnya yaitu tes kesehatan. Terbang ke Jakarta maning, hahahahaduh duit lagi. Makanya ya kudu punya dana darurat karena kepake banget di situasi semacam ini. 💸

Kelar tes segala macem, tinggal menunggu kepastian. Ini fase yang lumayan mewek sih bagi kami. Dikit-dikit pelukan, kadang salah satu dari kami pake nangis (seringnya tentu saja aku). Sama-sama berat bagi kami berdua untuk hidup berjauhan.

I cry most all the time tanpa Muffin tau. Tiap keinget bakal LDR, aku mesti nangis. Entah lagi beberes di kamar, entah lagi nyetir sepeda motor dalam perjalanan pulang, atau di bawah percikan air shower ala-ala sinetron gitu.


Iya aku sedih, tapi di sisi lain harusnya aku seneng kan kalo dia dapat kerjaan baru untuk menyambung hidup? Nah, di situ sedihnya: aku gak pantas sedih di keadaan ini. 😢

Pengumuman final: Muffin resmi bekerja di Bank XX per bulan September. Untuk sementara, Muffin numpang tinggal di rumah tantenya di Depok. Kantornya? Di JakPus ehehehe jauh ugha.

Melodrama LDR

Pas hari pertama Muffin kerja di Jakarta, bertepatan ama hari pertama aku magang di sebuah konsultan branding. Turns out, aku nggak bisa bertahan di situ. Ditambah lagi urusan skripsi. Semuanya tiba-tiba menghantam dalam satu waktu. Aku stress.

Buatku segalanya makin berat karena nggak ada Muffin di deketku. Okelah aku tetep bisa curhat lewat telepon atau video call, tapi tetep rasanya beda.

I was a mess in a week. Beruntung ada saudara sepupu Muffin yang lagi S2 Psikologi, jadi aku dapat masukan dari sudut pandang yang oke di bidangnya. Awalnya sih gengsi mau cerita, tapi aku gak punya pilihan lain karena kalo mau konseling di kampus kudu nunggu konfirmasi seminggu lagi. ☹

Masalah nggak berhenti di situ aja. Aku tipikal orang overthinking, jadi tiap ada keresahan dikit eh mikirnya bisa berhari-hari. Salah satunya yang mengganggu tentu pikiran jauh macam: apa aku harus ikut ke Jakarta? Tapi kan Jakarta tidak enak, aku mau di Surabaya! Trus buat apa nikah kalo hidup berjauhan? Tapi nanti blablabla, itu blablabla, gitu terus sampe stress (lagi).

Hal kayak gini jadi ngaruh ke topik pembicaraan kami waktu video call. Aku jadi nyinggung-nyinggung soal kehidupan di Jakarta lah, gaji Muffin lah, dll. Ujung-ujungnya bertengkar atau nangis sesenggukan. Terus aku kzl sendiri karena menyadari kalo problemnya paling banyak di aku.

Iya, sebenernya yang bikin berat itu aku. Karena ya buatku emang berat buat tinggal di Jakarta. ☹


Di Jakarta apa-apa mahal banget dibandingin ama di Surabaya. Hawanya panas dan gerah. Kalo aku ikut Muffin ke Jakarta, kami hanya mampu ngontrak di pemukiman yang jauh dari JakPus YA KARENA JAKPUS MAHAL GELAAAA. This is what I hate: Muffin kerja di JakPus sementara gajinya nggak afford gaya hidup pekerja JakPus.

Padahal kalo bisa tempat tinggal deket kantor aja biar Muffin gak capek di jalan. :(

Tapi yaudah mau gimana? Muffin pegawai outsourcing, gajinya jelas beda ama pegawai organik. Muffin umurnya udah 33 tahun, gak mungkinlah jadi pegawai organik yang mentok usianya 25 tahun.

Harusnya aku bersyukur, I know.

Tapi saat ini aku emang lagi pengen sambat. HUHUHUHU.

Ya, masalahnya emang di aku. Aku yang (sepertinya) nggak mau hidup susah. ☹ Di fase ini, aku jadi makin benci sama diriku sendiri. Jadi paham ama perasaan orang-orang yang terpikir bunuh diri, soalnya bisa sebegitu benci kita ama diri sendiri dan udah merasa nggak berguna lagi.

Padahal aku udah berusaha menyerap berbagai cerita inspiratif para istri yang mau berbakti mengikuti suami, hidup sederhana dari nol. Bahkan cerita Bu Ainun yang menemani Pak Habibie di Jerman sejak zaman susah, tetep belum bikin aku siap ‘diajak susah’.

Hiks.

Tapi itu bisa dipikir lagi nanti, soalnya aku belum lulus kuliah HAHAHAHA LOL. Nah kan, aku orangnya emang gampang cemas berlebih. Hal-hal yang penting di masa sekarang jadi teralihkan oleh hal-hal yang belum pasti di masa depan.

Muffin sendiri sih katanya sabar menunggu kapanpun sampai aku siap (ikut ke Jakarta). Padahal aku sendiri gatau apa aku bakal siap atau nggak. Tapi kata konselorku, segala sesuatu itu bisa berubah kok. Berencana emang perlu, tapi fokus dengan apa yang kita jalani saat ini jauh lebih penting.

Akhirnya, aku sekarang berprinsip: fokus pada hal (keputusan hidup) secara serius dalam jangka waktu maksimal 1 tahun. Di luar itu, bisa berupa perencanaan kasar aja. Makin dipikir mendetail, makin kepikiran, cemas berlebih, kemudian stress. -_-

OMG, adulting is hard. Stressed whenever wherever.

Aku jadi pengen tau nih, cerita para pejuang LDM. Atau kamu-kamu para istri yang rela melepas kenyamanan untuk ikut suami, cerita dong! Siapa tau bisa memotivasi aku agar bisa siap ke depannya.

Bersambung,
-Hilda Ikka-

17 comments

  1. It's been a long time aku baca tengang Muffin dan Pie, sekarang ada cerita lagi. Semoga Kak Muffin selalu berlimpah kesehatan dan Kak Pie juga dilimpahi kelapangan. Yang terbaik selalu untuk kalian berduaaa luvv

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaaa, kadang aku bingung apa yang mau diceritain 😅 eh tau-tau ada di fase ini. Makasih doanya Mbak ☺️

      Delete
  2. Izin sharing ya Ka. Karena sejak awal nikah aku memang langsung diboyong ke Surabaya. Sementara sebelumnya aku ga pernah keluar dr Bekasi hehe. Ini jadi kayak kebalikan ya kita :))

    Awalnya ga ngerasa berat. Mungkin karena cinta wkwk. Tapi setelah satu dua tiga tahun, kuakui mulai kerasa kangen sama keluarga Bekasi. Rasanya cemburu banget keluarga sana kumpul sementara aku ga bisa ikut. Jadi ada kalanya juga aku 'ngambek' ke suami. Yang bikin aku struggle tetep di Surabaya adalah krn setidak nyaman apapun diriku menjadi perantau, aku lebih bahagia ikut suami. Lebih bisa 'hidup' karena suami di samping aku. Krn aku merasa kalo sentuhan langsung itu jauh lebih bikin kita nyaman ketimbang sekadar video call.

    Jadi kebayang kalo misal aku lebih milih di Bekasi, suami di Surabaya, aku justru aku ga akan tenang. Malah bisa jadi stresnya berkali lipat :))

    Apalagi kondisiku sudah ada anak. Ga nyaman banget untuk jauhan dan harus ngerawat anak sendiri (even di sana ada ortu). Tapi ngerawat anak bareng suami itu tentu saja lebih enak krn kita bebas mau mengasuh dg cara apa.

    So, kesimpulannya, kalo aku pribadi apapun kondisinya, aku lebih pilih ikut suami. Tidak peduli banyak hal di Bekasi yg mungkin diriku ketinggalan, tapi dg adanya suami di samping, itu membuatku lebih struggle.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sharingnya Mbak 😍 Meninggalkan zona nyaman gak mudah emang ya :’

      Delete
  3. Pernah gini pas anak pertama, suamiku msh kuliah. Aku trs nyalahin diri sendiri krn suami gak lulus2, ditambah omongan sodara yg makin ngenyek suami krn nikah dan gak lulus2. Akhirnya aku maksa ke purwokerto dan di sana hampir ada 2thn. Ternyata itu ttp gk bikin suami cepet lulus, justru dia lulus pas aku tobat dan memutuskan untuk di sby aja, hahaha. Aku mendampingi suami TA bantuin ngasih saran di skripsinya, ngasih semangat pas dia mau nyerah. Aku sadar, sby emang gk enak bgt buat aku yg terbiasa di kota kecil yg asri. Di sby air bersih susah, pdam srg mati, panas, orgnya tdk sehalus pwt tp lama2 jd nyaman krn ada suami yg bantu aku beradaptasi. Aku sadar ridho suamilah yg bikin hidup jd lebih tenang dan mudah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah berarti sempet LDR 2 tahun ya?
      Kalo suamiku sebenernya membebaskan untuk memilih sih. Daripada aku memaksakan kehendak trus stress dan makin nyalahin dia LOL.
      Bingung juga.

      Delete
  4. Waktu papabear ketrima sekolah di Malang untuk waktu yang cukup lama (lebih dari setahun) awalnya aku LDM 2 bulanan doang, dan itu enggak enak banget. Apalagi waktu itu aku belum punya anak, jadi sepiii banget di rumah seorang diri haha.

    Akhirnya dengan keputusan bersama, aku resign aja dan ikut papabear ke Malang. Dengan konsekuensi aku akan berjauhan dengan keluarga, juga relasi di Surabaya yang pastinya ..... huhuhu bakalan bikin kangen sewaktu-waktu.

    Tapi kangennya masih nggak bisa ngalahin kangen kalo lagi jauh-jauhan sama suami hihihi, eh ini juga 3 bulan LDM lagi karena dinas. Dan aku enggak ikut sih karena cuman 3 bulan doang.

    Dan setiap keputusan itu kita obrolin bareng-bareng, ya bareng papabear juga bareng keluarga. Karena menurutku menikah itu kan bukan antara suami-istri aja...keluarga juga.

    Tetap semangat ya Ikka, di sini lah pendewasaan itu dimulai ... bagaimana kita menghadapi suatu keadaan (bukan masalah).

    Bismillahirrohmanirrohim :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya Mbak Nining udah berbagi ^^
      Aamiin, doanya ya Mbak :)

      Delete
  5. bismillah smoga sharing q brmanfaat
    tahun 2014 aq nikah, tp dlm kondisi aq msh kuliah d malang, suami kerja d pati jawa tengah, aq ikut suami k Pati saat lg libur semester, stlh liburan slsai balik k malang u/ lanjut kuliah tapi sama2 stiap minggu pulang, aq pulang sidoarjo hari jum'at balik malang hari minggu sore/senin shubuh, suami pulang sidoarjo hari sabtu malam balik pati minggu malam, qt rutini itu sampai akhirnya aq hamil tp msh ada sisa matkul yg q ambil+skripsi, jd dlm kondisi hamil pun LDM n brtmu d 1 titik yakni sidoarjo, bs d bayangkan kondisi hamil jauh dari suami n kluarga n d kos sndri n ttp rutinitas pulang tiap sminggu skali, sampai akhirnya melahirkan pun aq ttp LDM n cuti kuliah hanya 2-3hari, setelah itu bayiq titipkan ortu d sidoarjo aq pp sidoarjo -malang d hari yang sama stiap sminggu skali n ttp msh dg kondisi LDM, tapi alhamdulillah selang menginjak anak q usia mau 1th, suami d pindah kerja k malang, nikmat Allah serta ijin Allah, akhirnya aq pun bs tgl dg suami d malang dg ttp melanjutkan skripsi, hingga akhirnya aq wisuda n skrg tgl d malang bersama suami
    moral story �� akan ada hal indah yg d siapkan Allah yang menanti, Allah ingin qt u/ kuat, ikhlas n sabar, skenario Allah pasti terbaik buat untuk hambanya n yakin ujian Nya g kan d luar kemampuan hambanya, n yg jgn sampai putus trs kejar, minta, n pepet Allah dlm doa agar yg qt lalui terasa mudah ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masyaallah, luar biasa perjuangannya. :'
      Iya Mbak, bentuk tawakkal kita dengan terus mendekatkan diri pada Allah.
      Makasih udah berbagi. ^^

      Delete
  6. Ikka dan suami tetap semangat ya. Selalu berdoa semoga dimudahkan jalannya yang terbaik.

    Aku jadi ingat setahun yang lalu ngalamin hal yang sama. Suami tiba-tiba diminta pindah ke Semarang. Aku sampe stres dan nangis terus. Nanya temen loker buat suami supaya gak jadi pindah. Sama kayak kamu, aku biasa tinggal di Jakarta tiba-tiba disuruh pindah kan kayak mimpi buruk ya hehehe. Akhirnya diputuskan aku ikut dan kita di sana kekeuh cuma mau 1 bulan aja. Setelah itu kalau kantor mau mecat atau engga, terserah deh. Yang pasti suami gak mau pisah dari aku, dan juga suami gak mau stay di sana lama kalo nego kompensasi pindahnya gak sesuai.

    Sekarang kalo ngeliat ke belakang aku sama suami selalu bilang, "Kita ke Semarang itu sebenernya pengalaman yang buruk ya. Tapi seburuk-buruknya di sana kita punya kenangan yang gak bakal di lupa. Kita bisa sama-sama berdua ngerasain susah dan ngelewatinnya bareng-bareng". Percaya gak percaya, pas berangkat itu kita nombok. Ternyata pas di sana semua invoice ku cair dan angkanya berkali-kali lipat dari pendapatanku biasanya. Jadi pas di sana Alhamdulillah masih bisa hepi-hepi deh.

    Aku tau jadi kuncinya berdoa dan meminta, sisanya pasrah dan jalanin dengan ikhlas. Aku doakan semoga kamu juga ketemu jalan keluar yang terbaik ya buat keluarga. Tetap semangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu aamiin Mbak.
      Iyah, itu yang aku lakuin sekarang. Soalnya bener-bener clueless, jadi minta dikasih petunjuk dan kekuatan untuk menghadapinya. :')
      Makasih udah berbagi ya Mbak :'

      Delete
  7. jujur aja, aku punya penglaman sangat ga enak dgn LDR, yg bikin akhirnya mutusin divorce ama ex suamiku yg pertama. Tapi aku ga bakal cerita kenapa, krn aku ga mau kamu ikutan takut gimana2.. yg pasti kesalahannya waktu itu krn kmi berdua sama2 msh egois.

    aku cuma mau bilang, dulupun aku ga nyangka mba bakal tinggal dan cari duit di jkt. aku besar di Aceh, yg mana suasananya sangaaaaat jauh beda ama jkt yg crowded, macet, sumpek. Tapi toh skr terhitung aku udh 13 thn bertahan di jkt :D. survive. awalnya stress, pastiii... tp lama2 itu jd biasa. kuncinya apa? nikmatin aja :D. di saat macet, aku suka ngeliatin jalanan yg penuh kendraan, tingkah laku orang2nya, bangunan2 di sekitar, kuliner2 yg dilewati...nikmatin itu semua. percaya deh, lama2 itu bisa jd biasa. aku alihin pikiran2 negatif, ke arah positif. ibukota memang keras, tp kalo bisa survive di sini, aku yakin bisa survive di manapun juga. tp 1 yg slalu jd prinsipku, aku lbh milih utk ikut suami. mungkin divorce yg dulu itu bikin aku agak trauma dengan LDR. makanya apapun yg terjadi, aku lbh milih ikut suamiku yg skr, kemanapun dia ditempatin. walopun utk itu aku hrs resign, gpp. yg ptg bisa bareng :).

    aku doain, kuliahmu cepet selesai ya mba. bisa dpt kerjaan jg di jkt. bisa berdua lg dengan suami :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hikssss di sini sebenernya keliatan banget akunya yang egois. :(
      Yah semoga akan ada petunjuk dari Allah dan hadirnya kemantapan hati. :'
      Makasih ya Mbak, udah berbagi. :)

      Delete
  8. gak papa jauhan, yang penting buat kebaikan, semoga ada hikmahnya, hehehe, eh sok bijak eikeh.... Wah, suamimu animator ya, berati di blognya ikka, mungkin banyak yaa karya suami yang ikut partisipasi gambar animasi utk artikel, hehehe

    ReplyDelete
  9. Kalau aku bisa tinggal di Bandung, aku akan kembali ke Bandung. Aku akan bawa suamiku ke Bandung!
    Tapi, suamiku harus menyambung hidup di Surabaya.
    Aku bisa lho menjalani long distance marriage, biar aku tinggal di Bandung, dan suamiku yang tinggal di Surabaya.
    Ketemu kalo ada duit, buat beli tiket kereta.

    Tapi..aku punya kelemahan sedikit. Aku ini kalau tidur itu kepinginnya dikeloni. Itu adalah kemewahan yang tidak didapatkan ketika LDM. Dan kelonan itu yang membuatku tetap waras menjalani problem hidupku sehari-hari.

    Jadi, meskipun Surabaya itu tidak seteduh Bandung, tidak seramah Bandung, tidak semodis Bandung, tidak sekeren Bandung, dan lain-lain alasan berikutnya, tapi selama aku bisa minta kelon sama suamiku tiap hari, aku bersedia ikut dengan suamiku di Surabaya.

    Waktu akan melatih mental kita menjadi dewasa, dan bersedia bertoleransi terhadap perubahan. Termasuk perubahan gaya hidup dan kebiasaan kita sehari-hari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sharingnya Mbak, I love it :')
      Iya, belakangan ini aku juga merasakan sepinya tidur tanpa kelon. Nggak enak juga ya. Semoga seiring berjalannya waktu aku makin dewasa dan kuat menerjang badai apapun. ^^

      Delete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips