Temen tapi Baper


Dulu, kata orang, aku ini ekstrovert. Gampang bergaul sama siapa aja. Haha hihi sana-sini hepi-hepi. Tapi di balik itu semua, nggak ada seorang pun yang tau kalo aku insecure parah.

Insecure dalam hal apa?

Berteman. :))

Aku pernah nulis curhatan ini sebelumnya, tapi masih terkesan aku tutup-tutupi makanya kurang plong. Jadi sekarang aku mau cerita insecurity-ku ini secara gamblang biar beneran lega.

Selayaknya orang biasa, aku kepengen punya temen deket semacam partner in crime atau sahabat, khususnya di lingkungan sekolah. Kan sekolah rasanya jadi seru yah kalo punya sahabat. Sengeselin-ngeselinnya kegiatan sekolah, ada seseorang/lebih yang bikin hari terasa jadi lebih baik.

Sebenarnya aku pernah punya sahabat waktu kelas 4 SD, sebut saja dia Erika. Kami sudah mengenal sejak masa pra-SD hingga akhirnya kita sekelas waktu kelas 3 dan makin dekat bahkan duduk sebangku di kelas 4. Sayang persahabatan kami berlangsung singkat karena sewaktu kenaikan kelas 5, Erika pindah sekolah. :(


Tau nggak, apa alesan dia pindah? Ibunya bilang kalo Erika ini katanya nggak mampu menyerap pelajaran agama (terlebih SD-ku ini berbasis Islam, FYI). Sungguh alasan yang nggak masuk akal karena selama itu Erika nggak pernah ngeluhin pelajaran agama ke aku, like it’s not a big deal!

Belakangan aku sadar kenapa Erika pindah sekolah, karena dikhawatirkan nilai kami berdua anjlok. Kok bisa? Soalnya sewaktu jam pelajaran, kami sering kegep asik ngobrol ato becanda gituh. Pokoknya jadi gak fokus ama kegiatan belajar. YATAPI SOLUSINYA NGGAK HARUS PINDAH SEKOLAH JUGA YA KAN?

Yang paling menyebalkan dari kepindahan Erika, aku kembali jadi korban perundungan (bullying). Sebelum sekelas ama Erika, aku sering jadi bulan-bulanan. Begitu kami sekelas dan nampak banget sahabatan, nggak ada anak yang merundungku secara terang-terangan. Mungkin segan ama Erika yang bokapnya seorang polisi, LOL.

Sejak saat itu, aku ke mana-mana selalu sendiri. Maksudku, di lingkungan sekolah aku jadi nggak punya temen (deket). Aku berprinsip untuk selalu ngandelin diri sendiri karena pas SD tuh berasa kek semua orang jahat ke aku (maklum korban bully gais).

Masuk SMP, aku sekolah di pesantren. Waktu itu aku udah berharap banget dapat memulai kehidupan baru dan punya sahabat lagi. Ternyata enggak mudah ya, kehidupanku biasa-biasa aja bahkan sampe SMA (dan masih di pesantren). Akutu saking nggak belong to any circle, berasa jadi kutu loncat ke sana ke mari. Ada, tapi berasa nggak penting. :(

Momen menyedihkan yang paling aku inget itu waktu study tour SMA, semua temenku udah pada punya pasangan buat duduk bareng kecuali aku. :’) You know, ending-nya aku duduk sama guru biologiku, nggak ada ngobrol seru dan intim ama kawan sekolah sepanjang perjalanan. :’)


Lulus SMA, aku ngelanjutin studi di sekolah broadcasting. Dibilang kuliah ya bukan universitas, ini tuh semacam LP31. Sebut saja ABE. Nah di ABE ini aku mengalami semacam culture shock. Orang-orang broadcasting ini mirip-mirip anak seni, lah. Nyentrik, ceplas-ceplos, dan (sering) ngomong kasar.

Aku yang notabene habis hidup di pesantren selama 6 tahun, begitu bergaul di lingkungan ABE, rasanya bagaikan selembar tisu yang dicelupin ke semangkuk kecap asin. ;|

Mana yang ngambil studi di situ populasinya dikit, aku merasa nggak cocok dengan siapapun di sana. Kecuali Zilla, karena kami kebetulan sesama anak kos dan aku memutuskan ikut ngekos bareng dia. Zilla ini personalitinya grapyak banget, dia juga punya circle pertemanan. Aku sih sebenernya nyaman ama circle pertemanannya Zilla, tapi apalah aku nggak dianggep sebagai bagian dari mereka.

Selama di ABE, aku bisa dibilang ansos. Soalnya aku nggak nyambung sama obrolan mereka, becandaannya pun nggak lucu buatku. Aku di situ survive berkat Zilla karena dia jadi informanku, ngasih tau ini-itu. Sayang aku ditakdirkan berteman dengan Zilla sebentar saja, soalnya 2 tahun setelah lulus dia berpulang ke rahmatullah. :’( Alfatihah untuk Zilla.

Lulus dari ABE, aku menikah dan ngambil S1 Ilmu Komunikasi di UNTAG. Yep, aku kuliah dari nol bareng anak-anak (mostly) tahun kelahiran ’98 yang baru lulus SMA.

Semester 1, asyik sendiri. Soalnya KRS pertama udah diatur, anak sekelas orangnya tiap hari itu mulu. Oiya aku juga ikut semacam UKM, mayan sih kenal ini-itu tapi nggak ada yang deket. Mungkin gap usia berimbas pada gap selera ya.

Semester 2, mulai mengeksplor pergaulan.

Semester 3 dan seterusnya udah mulai nyaman bergaul dengan beberapa orang, bahkan di antaranya malah satu geng gitu.

Kalo pas jeda kelas atau sebelum pulang, kadang aku ikut ngumpul ama geng ini. Pernah juga mereka aku ajak main ke rumahku. Pokoknya akrab lah.

Tapi ya tetep, aku bukan bagian dari mereka.

Aku gak pernah dianggap.

Dan perasaan tidak dianggap ini yang acapkali bikin aku insecure.

Am I not good enough?

Apa aku orangnya enggak asyik?

Apa aku pernah nyakitin mereka?


Dan seterusnya.

Salah satu momen ngenesku yakni kalo mereka ngepost IG story dan saling ngetag. IG story yang berisi foto bareng dengan untaian kata persahabatan gitu lah. Sangat menegaskan kalo diriku bukan siapa-siapa.

Oiya aku juga pernah berasa ngenes waktu mereka ngerencanain weekend getaway di sebelahku. Nggak ada basa-basi sama sekali sih, aku di deket mereka berasa manekin doang. 😭

Eit gak cuma itu ding. Kadang ada nih 2 anggota geng itu, sebut saja A dan B, duduk di sebelahku. Si A ini IG story boomerang gitu ngajak si B doang. Itu nggak terjadi sekali dua kali pula. Gimana aku nggak baper. 😭

Mungkin di mata kalian, cerita insecurity-ku ini receh sekali dan menganggapku baperan. Silakan, aku enggak akan mengelak.

Selama ini SD-SMA aku memendam perasaan sedih dan insecure ini dalam-dalam, aku menyangkal dan selalu berpikir aku baik-baik saja.

Kemudian akhirnya aku numpahin uneg-unegku ini ke salah seorang sahabatku, Irene. Lho, aku punya sahabat? Iya. Emang dasar aku nggak bersyukur ya.

Irene ini temen SMP-SMA-ku. Pas zaman sekolah sih kami nggak deket-deket amat. Biasa aja, pas SMA ya sebatas temen sekamar. Kami baru bener-bener akrab malah selepas lulus SMA karena aku sering numpang nginep rumahnya LOL.

Nggak cuma Irene, ternyata aku deket ama beberapa temen lama selepas lulus sekolah. Malah aku suka ngumpul bareng ama sebagian temen SMP-ku dan kami membentuk circle. Oiya Irene masuk circle ini juga.

Pas aku cerita ke Irene, tanggapan dia dengan nada becanda, “Habis kamu dulu asik sendiri sih, kayak punya dunia sendiri.”

Duh iya LOL. Aku dulu pas SMA sering mojok laptopan sendiri karena suka main The Sims astaga.

Aku ngeles, “Yee aku asik sendiri justru karena gak punya temen.” LOL

Eh terus Irene malah cerita ngalamin hal yang sama (gak dianggap dari bagian circle pergaulan) pas SMA itu. Kami ketawa nelangsa bareng deh jadinya haha.

Irene bilang, “Kalo emang nggak dianggap, yaudalah nggak usah dipaksa. Yang penting mereka baik kan sama kamu. Yaudah anggap aja berteman biasa. Gapapa gak punya sahabat di lingkungan kampus.”

Iya gapapa, toh nyatanya aku punya sahabat kok di luar kampus. Jangan sampe karena aku terlalu silau mengejar apa yang tidak aku punya, aku malah lupa dengan apa yang aku punya.


Selain Irene, aku juga punya sahabat sejak masa kanak-kanak, sebut saja dia Vienna. Saking sejak SMP kami hidup terpisah berkat nyantri di pesantren masing-masing, jadi hubungan kami sempat on-off gitu. Pas aku di ABE, dia kuliah di Banyuwangi. Duh jarang ketemu banget. Bahkan pas aku menikah dia gak sempat datang. :’(

Baru setahun dua tahun belakangan ini kami intens lagi soalnya dia udah ambil S2 (walau tetep jauh, di Jember) dan mayan sering ke Gresik/Surabaya. Senengnya lagi, obrolan kami ternyata masih satu frekuensi jadi masih nyambung. Bahkan liburan tahun baru kemaren dia mengiyakan tawaranku buat nginep di rumahku.

Well, lebih jujur terhadap perasaanku sendiri rupanya membuatku merasa lega. Mengakui kalo aku ini BAPER dan bercerita ke Irene (yang aku sangat berterima kasih karena dia gak mojokin atau ngejudge aku) sebenarnya udah bikin aku plong. Tapi kenapa aku tetep menuliskannya di sini?

Ya buat catatan hidup aja kalo aku pernah berada di fase ini, hehe. Sekaligus sebagai pengingat bahwa banyaknya jumlah sahabat tidak berpengaruh pada kualitas dan harga diri kita. Tetaplah menjadi Ika yang baik, walau tidak punya sahabat di kampus. Tidak punya sahabat di kampus bukan berarti kamu payah. You’re much more than that. Value yourself!



Bisa jadi untuk bersahabat dengan anak-anak kelahiran ‘98, perlu high maintenance. Sementara orang-orang di usiaku sekarang tipikalnya cenderung low maintenance karena kesibukan masing-masing. Masa-masa high maintenance-ku sudah lewat. Kedaluwarsa. 😂

Kalo menurut kamu, gimana?

Cheers,
-Hilda Ikka-

5 comments

  1. Aku termasuk yg sulit bergaul ikaa. Ga punya banyak temen, aku hanya bs cocok sama orang2 tertentu. Aku juga sering takut lo kalo brada di lingkup banyak orang yg mereka udah saling deket, ada perasaan takut gabisa berbaur dan akhirnya ga dianggap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata perasaan gak dianggap itu hampir semua orang mengalami dan bisa bikin insecure ya. Memang butuh waktu dan meyakinkan diri untuk merasa cukup dengan apa yang dipunya. :)

      Delete
  2. Aku ngalamin susah bergaul itu pas pindah ke Jakarta :D. Ya wajar aja, Krn awalnya di Aceh, kota yg LBH kalem dan ga terlalu heboh kayak Jakarta, pas masuk ke dunia kerja di sini, lgs agak kaget. Temenku juga ga banyak waktu itu mba. Tapi butuh waktu utk bisa adaptasi. Alhamdulillahnya aku ga ngalamin bully dll. Hanya aja memang agak susah utk terbuka di awal. Tp dari situ aku LBH ngerti perasaan temen2 baru.. jd kalo ada anak baru di kantor, ya aku usaha utk juga deketin dia supaya ga merasa diasingin :)

    ReplyDelete
  3. ika.. aku kok baru baca yang post ini ya, pdahal itungannya setiap kamu post aku suka baca blogmu. btw, aku gak pernah nyangka kalau ternyata kamu pernah ada di fase seperti ini. Ku pikir ika ya ika, yang selalu enjoy dan cuek dengan apa kata org. Dengan postinganmu ini semoga aku bisa ambil sisi baiknya untuk tidak menggampangkan perasaan org lain yang berteman dengan kita. dan semoga kehadiran kita tidak menjadi sebab rasa insecure bagi org lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi mungkin waktu dulu aku terbiasa mengabaikan insecurity sampe numpuk di usia dewasa. Tapi gatau lagi. It's okayyyy, kadang kita nggak bisa mengontrol perasaan orang lain terhadap kita. ^^

      Delete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Untuk saat ini, komentar saya moderasi dulu ya. Saya suka baca komentar kalian namun mohon maaf saya tidak selalu dapat membalasnya. Untuk berinteraksi atau butuh jawaban cepat, sapa saya di Twitter @newHildaIkka saja!

Sexy Red Lips