Lelah Dunia Per-konten-an


Guys. Long time no sambat. Kali ini aku pengen nulis dari hati. Bodo amat ama SEO, keyword, atau gak ada yang baca, ini murni buat nyalurin uneg-uneg.

Aku sedih, aku kecewa. Sama diriku sendiri.

Karena makin ke sini aku… makin lelah. Seperti judulnya, lelah dunia perkontenan.

Sejak menekuni blogging, otomatis aku pun tergolong sebagai konten kreator. Namun belakangan ini aku lebih ngerasa jadi budak konten. ☹

Tiap hari yang ada di pikiranku tuh konten, konten, konten. Konten buat blog lah, konten buat Instagram lah, konten buat Youtube lah.

Kemudian disusul dengan pertanyaan: kira-kira itu bagus gak? Banyak yang suka gak?

Begitu kontennya terbit dan yang baca atau ngelike gak sampai seratus orang, gairah pun langsung anjlok.

Sampe sini, aku jadi mempertanyakan ulang apa sih tujuanku bikin konten?

Aku ngeblog untuk apa? Aku main Instagram karena apa? Apalagi Youtube. Toh nggak ada yang nyuruh aku untuk ngelakuin itu semua.

Jujur aku juga bingung sih.

Di titik ini aku pengen nangis soalnya aku ngerasa capek. Seolah berjalan jauh, tapi nggak ke mana-mana.
*

Bila ditilik ke belakang, aku mulai serius ngeblog sejak tahun 2014. Wow, itu artinya aku udah ngeblog selama 6 tahun!

Jadi inget, awalnya aku ngeblog buat tempat curhat aja. Sebelumnya aku nulis curhat di buku diary, namun semenjak lulus SMA lebih suka ngetik di blog.

Begitu pacaran ama Muffin, aku dikenalin ama temen kantornya (hai Mbak Prima!) yang suka nulis di blog juga. Terus aku baca-baca kan tulisan Mbak Prima, oh well… ini mah rapi dan terstruktur! Jauh lebih enak dibaca dan ada buah pikiran yang didapat seusai membaca.

Yaudah sejak saat itu aku jadi terpacu buat nulis lebih baik lagi. Toh aku sendiri suka nulis, waktu zaman mondok aku pun bikin beberapa cerpen.

Di waktu yang bersamaan, aku gabung komunitas blog KEB (Kumpulan Emak Blogger). Yang menarikku untuk gabung karena tau salah satu founder-nya, yakni Mak Indah Juli, merupakan anggota Blogfam. Yup, sebelumnya aku aktif di Blogfam tapi ini lebih rame di forum ketimbang aktivitas ngeblog-nya, hahah.

Wah, setelahnya aktivitas ngeblog-ku berkembang pesat. Di KEB ada banyak sekali blogger produktif. Aku sering blogwalking dan ninggalin komen, jadilah saling kenal dan berjejaring. Apalagi sejak Mbak Annisa Steviani gabung, aku langsung ngefans! Dia tuh canggih bener, dalam waktu singkat bisa jadi bintang di sana berkat gaya tulisannya yang beda dan selera desainnya yang oke.

Oya aku juga beberapa kali ikut giveaway dan lomba blog. Lumayan, ada yang nyantol. Pernah menang duit, hape, sampe kamera.

Di masa itu, jagat blog masih rame banget. Orang blogwalking tanpa disuruh. Tulisan personal lebih banyak dibanding review produk atau sponsor. Giveaway hore-hore dengan kewajiban blogpost aja gak ada yang keberatan.

Semuanya berubah semenjak era Instagram menyerang.
*

Seingatku, era Instagram mengambil alih semua kejayaan dalam waktu singkat. Aku nggak ingat pasti, tiba-tiba pengguna Instagram melejit pesat. Ada budaya mengunggah foto ‘instagramable’ untuk menarik lebih banyak pengikut. Pokoknya sejak tahun 2016 dunia Instagram jauh lebih ramai. Bahkan lahan rezeki pun cenderung lebih basah.

Kepopuleran blog perlahan meredup. Blogger yang aku tau aktif di Instagram plus Youtube, udah hampir nggak pernah update blog. Kalo pun update ya isinya review produk atau kegiatan acara bareng sponsor.

Aku tau, tauuuuu banget, di dunia digital segalanya serba cepat. Kita dituntut untuk lebih adaptif terhadap perubahan. Aku pun melakukan hal sama sebisaku. Aktif di Instagram, mengikuti perkembangan tren, berinteraksi dengan sesama pengguna, endebre endebre.

Tetep, hasilnya segitu aja.

Karena media sosial ini tak ubahnya entertainment bagi manusia, aku jadi merasa enggak pernah cukup untuk ‘menghibur’ orang. Somehow aku ngerasa dituntut untuk jadi apa yang disukai orang lain. Hanya supaya orang lebih melihatku atau mengenalku.

Jadi… apa sih tujuanku bikin konten?
*

Berbagi.

Yup, itu motivasi terbesarku dalam memproduksi konten. Aku ingin berbagi cerita, berbagi hal yang aku suka, berbagi inspirasi, dan seterusnya.

Tapi gimana mau berbagi kalo yang nerima nggak ada?

Yaaaa ada sih, tapi dikit. Banget.

Jujur aku rada tertekan ngeliat angka follower Instagram ‘cuma segitu’ bila dibandingkan dengan konten kreator lainnya. Iya iya aku tau, nggak segalanya bisa diukur pake angka. Tapi semakin besar angka pengikut, semakin besar pula kan peluang untuk DILIHAT? DI-NOTICE?

Pembaca blog? Hmmm gak usah ditanya, makin sepi dari hari ke hari. Pengguna internet lebih suka berlama-lama di media sosial daripada bacain tulisan di blog.

Sementara Youtube, aku masih baru memulai. Akan sangat sulit karena bertepatan dengan fase ngerjain skripsi.

Tau nggak sih apa hal yang paling aku takutin?

Nggak bisa bertahan mengikuti perubahan!

Inget perusahaan ponsel Nokia? Ya kira-kira begitulah nasib yang aku takutkan. Kalah bersaing, kemudian hilang dan dilupakan.

OYA SATU LAGI.

Aku nggak munafik, aku sendiri seneng kalo bisa ngehasilin cuan lewat kegiatan produksi konten yang aku lakukan. Di 2 – 3 tahun lalu, blogger masih dilirik banyak brand atau penyedia jasa untuk bekerja sama. Lah sekarang? Larinya ke konten kreator Instagram dan Youtube semua.

Ya enggak salah sih, toh crowd-nya memang di sana.

So yeah, itulah yang aku rasain sekarang. Hidup segan, mati tak mau—dalam dunia perkontenan.

I have no clue,
-Hilda Ikka-

20 comments

  1. Aku juga lagi ngerasa capek kak eheh gatau kenapa nggak seantusias dan eenjoying dulu, terus sponsored post sekarang jadi makin murah dan lebih banyak job yang di IG. Dulu mau menekuni dunia tulis menulis ini tp skrg rasanya mau melipir dulu wkwkkw nggak jadi fokus utama. Kemudian juga jadi gampang kecewa kalau kalah atau trafik turun :3 tp bukan berarti benci, hanya perlu istirahat sejenak dulu ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Marfa... duh, ternyata aku nggak sendiri.
      Iya di IG tuh dibandingin ama mereka yang angka followernya gede, makin ngerasa kecil kitanyaaaa hiks. Udah bukan mikro lagi, tapi nano.
      Kadang kayak ngerasa bersalah kalo ngukur hobi pake uang/materi. Tapiiii itu manusiawi kan? Toh alat + tenaga yang dikerahkan juga nggak murah :(

      Delete
  2. Hmmm.... aku lg tahap pgn mengembalikan blog ke jaman dl yg santai nulis apa aja, tp mengurangi curhat 😄 jd skrg lbh byk review tmpt yg pernah aku datengin, dan ngga ngoyo hrs posting kl lg jalan2 or ke tmpt baru, semampunya/seingetnya aja. Urusan sponsor post di blog or IG ku ngga ngoyo, ada yg mau sesuai rate hayuk, ngga mau krn dibilang rate kemahalan & byk yg mau dgn rate murah ya udah... dibawa santuy hahhaha, emejingly dgn kyk gitu hidupku lbh tenang 😄 skrg udah ngga kepikiran mau posting apa di ig/blog, seadanya aja, kl sempet posting kl kagak yawda... mgkn akan byk yg lupa sama aku, tp biarin lah ku mau mengembalikan fungsi sosmed yg aku punya sesuai tujuan awal, yaitu nyimpen semua kenangan ttg aku, anak2 & keluarga 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mamih... aku juga maunya gitu, ntar blog buat numpahin uneg-uneg atau bikin tulisan santai. Juga buat merekam momen yang nanti bisa dibaca lagi. Tapi aku udah nyetok banyak banget draft yang effortnya menurutku lumayan, jadi ya sedih juga kalo apresiasinya nggak segede pengguna platform lain yang pengikutnya lebih gede 🤣

      Delete
  3. Huhuhu kamu gak sendiri, Ka
    Sekarang yang ganggu adalah kriteria usia
    Kok ya dibatasi gitu
    Kan berkarya tak mengenal usia
    Dulu aku genjot bisa 3K follower. Sudah 3K eh naik lagi syarat jadi 5K. Dan bikin nangis giliran udah ngejar 5K malah naik jadi 10K
    Kurang kerjaan apa coba kalau tiap hari mikirin itu aja hahaha
    Sekarang waktuku banyak ke Shanum dan Salfa aja. Ngevent juga udah ga ngoyo. Katut yo budal nek nggak yo bye bye

    ReplyDelete
    Replies
    1. NAHHHHH ini juga yang bikin aku jadi... 'takut tua' LOL. Padahal tumbuh dan menua itu kan hal natural ya wkwk.

      Iya Mbak, aku ya berusaha ikhlas pelan-pelan. Emang kejayaan blog enggak bisa balik seperti dulu. Entah di masa depan.

      Delete
  4. Samaaa aku juga lagi bosan, lama gak update konten. Sebulan lebih gak upload IG dan Youtube. Lagi malezzz bgt. Blog krn kewajiban aja.

    ReplyDelete
  5. Dibilang bosen ngeblog, aku sbnrnya ga juga mba. Tp memang Krn kesibukan aja sih yg bikin ga bisa konsisten Ama blog. Aku sendiri ngeblog cuma utk hobi di awal. Jg Krn aku pelupa . Makanya semua aku tulis di blog. Bisa jd Krn sampe skr aku blm tertarik utk monetisasi blogku, ato IG , jadi beban berat utk update konten blm aku rasain.
    Tapi ga bisa dipungkiri yaa, aku tetep sedih kalo yg baca dan komen ato like dikit hahahahahaha. Kayaknya itu manusiawi sih ya mba. Dee inside orang itu pasti kepengin dikenal, dinotice org lain.

    Tau yasudahlah.. aku mah bawa santay.. jgn terlalu dijadiin beban juga. Malah kehilangan asiknya nulis ntr :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jujur akutu kagum banget ama Mbak Fanny! Udah kerja, punya anak, masih ngeblog bahkan balesin semua komen dan blogwalking!!!!! Traveling juga masih.

      Aku sendiri pun susah konsisten karena kesibukan. Tapi sedih juga karena sibuk nggak berpenghasilan. 😓

      Iyah, ini mau kembali ke fitrah. Nulis yang aku mau, di saat santai dan nggak terpaksa.

      Delete
  6. Ahh ternyata kita sama yaaa. Kangen sama suasana blogging jaman duluu. Meski aku trmasuk salah satu yg materialistis juga kalo ada sponsored post haha. Instagramku pribadi skrg udah ga trlalu kuambil pusing emang lelah sih selalu berpikir utk nbah follower, engagemnet. Sekarang malah bangun brand mak irits aja. Biarlah creatornya kurang terkenal haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup udah pusing tak perlu dibikin pusing ya Mbak 😆😆

      Delete
  7. Aku juga pernah mbaa di titik ini.mtapi aku lagi BU alias butuh uwik wkwk jadi yoweslah ditahan2i
    Pernah aku vakum 2bulanan gak IGan. Ta uninstall 😂 demi kesehatan mentalku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiiiih 2 bulan luarr biasa. Lek aku sehari gak on ae wes kelimpungan wkwk

      Delete
  8. Bosen Mbak. Aku pun kayak kehilangan gairah ngeblog :(((( Makanya jadi minim ide hiks.
    Makanya bisa dibilang vakum dulu sebentar. Nulis kalo emang ada kerjaan yg harus diselesaikan atau terlanjur daftar aja.
    Peralihanku sekarang ke coloring. Bener-bener mau mewarnai tanpa bevan aku. Walau bikin akun baru tapi ga ngoyo kayak akun utama ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin sebenernya banyak ide, tapi karena nggak ada gairah jadi mampet gitu yak
      Alhamdulillah, selamat menyalurkan gairah baru Mbakkk

      Delete
  9. Hahahs, aku juga mulai lelag dengan perkontenan apalagi followerku kalah jaug. Tapi setahub kemarin aku banyak nonton kanan youtube soal digital marketing. Dari situ aku belajar untuk lebig santai soal medsos dan blog. Sebab aku masig percaya kok setiap tulisan ada pembacanya sendiri. Jadi aku lebih fokus upgrade kemampuan saja

    ReplyDelete
  10. Iya sih...udah jarang orang nulis organik. Kebanyakan nulis tentang acara dengan brand tertentu..

    Terus ada tambahan kerjaan ..harus ada di IG story'...

    Lancar banget duit kayaknya wkwkwk. Setiap orang punya cara untuk ngais rejeki..

    ReplyDelete
  11. Aku pun jadi mentok ide buat ngeblog, Ka. Pas nulis kok jadi lemot sih ya hahahaha. Pernah produktif sebulan ngeblog bisa hampir tiap hari. Sekarang sebulan nulis bisa diitung jari. Mikirin likes dan followers ig pun bikin suntuk. Yaudah lah biar ga sutres dibawa selow aja

    ReplyDelete
  12. Sama, aku juga lelah ditambah sungkan karena sekarang banyak event dg influencer2 seumuran anakku. Bagaimanapun aku harus behave. Belum lagi ada batasan usia sehingga sering nggak kebagian job, sebagus apapun aku menulis. Dan tentu saja harus banget ngejar followers. Itu aku nggak sanggup. But what's next? Aku hanya tahu dunia blogging. Akhirnya kukembalikan ke jaman kita jaya dulu, sebelum katamu instagram menyerang, ketika kita membuat konten karena suka, bukan karena mengejar popularitas. Makanya aku banting setir ke niche craft. Aku punya role model content creator, seorang crafter luar yg banyak penggemarnya, seorang nenek yg sudah merot karena stroke & beberapa waktu lalu meninggal. Artinya, aku bisa lakukan ini tanpa perasaan tertekan karena meskipun aku sering tersingkir dari dunia job influencer, tapi orang tetap menghargai kontenku sampai aku tua bangka, sampai aku merot, sampai aku mati. Aku nggak malu dianggap sudah surut, lha memang keadaannya begitu. Dunia digital itu dinamikanya cepat. Sehebat-hebatnya seseorang sekarang, akan terus ada yg baru, lebih fresh & seusai jamannya. Syukurlah dirimu bisa instropeksi seperti ini, semoga dirimu bisa menentukan langkah selanjutnya yg lebih membahagiakanmu, apakah itu tetap di konten atau di bidang lain. Cheers ... :))

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Untuk saat ini, komentar saya moderasi dulu ya. I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips