7 Hari Menginap di Dewa Hostel - Ubud (Bali)

Gambar via Traveloka
Dewa Hostel - Ubud (Bali): penginapan recommended untuk backpacker!

Bila di Ubud Writers & Readers Festival 2014 aku share penginapan dengan Mbak Prima, tahun ini aku nginep sendiri. Soalnya Mbak Prima sempet bilang kalo gak bisa ikutan UWRF 2017 ini. Yaudah aku nyari penginapan yang sesuai budget dong di Traveloka.

Buat yang bingung apa itu UWRF, bisa baca ini ya πŸ‘‰ Kilas Balik UWRF 2014

Sebenernya di Ubud banyak sih penginapan murah untuk kamar berkapasitas 2 orang. Cuma aku nggak punya bayangan, bakal sharing ama siapa? Kata Mbak Prima ntar banyak kok volunteer yang biasanya cari roommate, tapi kan ya cocok-cocokan. Belum tentu bisa dapet yang sehati. Lah buktinya temen volunteer aku ada kok yang bener-bener gak dapet roommate akhirnya. :3

Yawes aku pilih nginep di hostel aja biar gak bergantung pada siapa-siapa. Toh harganya kisaran di bawah 100 ribu. Di Traveloka, buanyak banget pilihan hostelnya. Tapi kalo diliat-liat dari fotonya, aku rada sreg ama Dewa Hostel. Soalnya Dewa Hostel mengingatkanku dengan hostel yang pernah aku inapi di Jogja.

Tahun lalu aku pernah solo traveling ke Jogja tapi belum aku posting di sini. Nah waktu itu aku iseng nginep di hostel yang modern gitu dan ternyata oke juga! Jadi aku gak masalah kalo mau nginep di hostel lagi (yang sejenis) karena udah punya gambaran sensasi ((( SENSASI ))) menginapnya gimana.

*well, this is gonna be a long-post karena aku gak cuma nulis review melainkan juga pengalaman dan kesan selama nginep di sini. Kamu bisa skip langsung ke bagian-bagian yang kamu anggep penting ehehe*

*
🏑Lokasi
Jl. Monkey Forest No. 68, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571

Baca cerita sebelumnya: Dari Surabaya ke Bali via Jalur Darat

Dewa Hostel berada tepat di balik keriuhan toko dan butik sepanjang Jl. Monkey Forest. Untuk itu kita harus jeli menemukan plang Dewa Hostel yang tersusun jadi satu dengan plang usaha lainnya. Dari pertigaan dekat lapangan desa Ubud jaraknya cuma 100 meter, jadi pelanin laju kendaraan yang kamu naiki dan mulai memperhatikan plang di SEPANJANG KIRI JALAN Monkey Forest.


Beruntung sekali driver Uber yang nganter aku kedua matanya jeli, langsung ngeh dan berhenti gak jauh dari gerbang masuk Dewa Hostel. Well, untuk nurunin penumpang di sini kudu cepet-cepet soalnya jalan rayanya sempit tapi volume kendaraannya membludak. Oh wow.

Karena Dewa Hostel berada di jantung desa Ubud, maka lokasinya amat strategis buatku. Supermarket, minimarket, mesin ATM, pasar, laundry, cafe dan resto fancy bahkan toko oleh-oleh, semuanya dapat ditempuh dengan berjalan kaki.

Baca juga dong: Hampir Pingsan Gara-Gara Ngos-Ngosan di Bukit Campuhan



🏑Kondisi Penginapan
Begitu aku membuka pintu gerbang Dewa Hostel, tampak pelataran dengan jalan setapak menuju meja resepsionis. Deket gerbang ini ada meja kursi untuk pelanggan resto yang dikelola oleh pemilik hostel. Nah bagi pengunjung hostel yang mager buat nyari makan, bisa mamam di sini. *peringatan: ada menu pork*



Di sebelah kiri merupakan bangunan Ode Hostel yang menurut analisis sotoyku, pemiliknya masih satu keluarga dengan pemilik Dewa Hostel. Lha gimana, bangunannya berdiri di area yang sama kok hehe. Trus di sekeliling ada semacam joglo, bangku untuk bersantai, dan bangunan rumah yang terpisah.



Setibanya di resepsionis, aku segera check-in. Yang menyambutku ternyata anak sang pemilik hostel. Sempet ada kendala gara-gara bookingan-ku di Traveloka.

Jadi gini, awalnya aku booking untuk 5 hari (25 - 29 Oktober 2017). Trus aku dapat kabar kalo lolos sebagai volunteer dan harus ikut orientasi 2 hari sebelum festival dimulai. Yaudah aku booking lagi 2 hari untuk 23 - 24 Oktober 2017. Nah pas aku check in, bookingan-ku yang 5 hari ternyata nggak tercatat katanya. Ya aku kalut dong!

Tapi untungnya, yang bookingan 2 hari gak ada masalah jadi aku tetep bisa check-in. Masalah tadi bisa diberesin nanti. Oke, mauku buru-buru mandi air hangat trus istirahat. Eh gataunya, aku malah keasyikan ngobrol dengan 2 cewek Belanda yang sama-sama nginep di Dewa Hostel.a

🏑Kamar dan Fasilitas
Pintu kamar hostel rupanya tepat di samping resepsionis. Begitu masuk, kesan yang aku tangkap: wow luas asiknyaaa! Penataan ruangnya pas sehingga nggak sumpek sama sekali.

Yang unik dari Dewa Hostel tuh adanya space yang cukup luas dan nyaman untuk duduk lesehan maupun bercengkrama dengan sesama penghuni. Ada karpet, bantal, dan buku-buku bacaan seputar pariwisata di Ubud. Salah satu sisinya berupa dinding kaca yang memungkinkan sinar matahari masuk sehingga suasana hostel lebih terang dan gak singup (aduh apa ya bahasa lainnya πŸ˜…).


Sewaktu ngeliat foto spot ini di Traveloka, aku kira dinding kaca itu pintu geser. Ternyata bukan eh, melainkan ya dinding aja dan bersebelahan dengan kolam ikan. Nyenengin banget leyeh-leyeh di sini sambil ngeliatin ikan jumbo mangap-mangap nyari oksigen.

Selangkah dari karpet, ada air galon free bagi penghuni. Juga kulkas, untuk nyimpen makanan, minuman atau apa pun. Trus ada rak jemuran kecil untuk jemur handuk. Di sebelahnya ada rak besi gede untuk naruh barang-barang apa pun. Aku biasanya naruh helm di situ.


Dewa Hostel cuma punya 1 kamar besar berkapasitas 12 orang dengan 6 bunk bed.

Aku dapet bed bawah sesuai request dan posisinya di ujung, sebelahan ama wastafel dan kamar mandi. Kalo kamu adalah tipikal orang yang membutuhkan ketenangan untuk beristirahat, maka bed ini nggak cocok untukmu. Soalnya malem-malem kan adaa aja yang pake wastafel dan itu sungguh berisik. Bahkan aktivitas dapur yang letaknya di balik tembok hostel pun kupingku bisa denger.


Untung aku orangnya kebal. Ngantuk mah bobok aja, gak bakal kebangun gara-gara kegaduhan apa pun. Mau ngobrol sekeras apa pun ato penghuni bed atasku glodak-glodak, aku gak bakal keganggu.

Ukuran bednya pas dan mayan empuk. Ada bantal, selimut, lampu baca, gantungan baju, dan 1 lubang colokan serta tirai untuk privasi. Disediakan juga space untuk naruh printilan. Kalo di bed lain sih berupa rak panjang di dinding. Tapi di bed-ku nggak ada. Sebagai gantinya, ada space di pojokan yang ukurannya malah lebih luas dibandingkan rak dinding. OMG THIS IS PERFECT!


Rak milik bed lain 
Rak di bed-ku


Lokernya sendiri ada di bawah bed. Aku nggak nyangka volumenya amat banyak, bahkan koperku yang gedenya naudzubillah bisa masuk bahkan menyisakan sedikit space. Luar biasa! Padahal sebelumnya aku sempat khawatir kalo koperku bakal tinggal di luar loker dan menyusahkan penghuni lain. Syukurlah hal itu nggak terjadi. πŸ˜‚

Yang kurang aku suka adalah bed yang enggak mepet sempurna dengan tembok, jadinya ada celah/selempitan di sisi bed. Nah kalo barang kita jatuh ke situ bakal susah ngambilnya. Mau gak mau kudu minta tolong pemilik hostel buat ngambilin. *dan berhati-hati untuk nggak naruh barang lagi di atas kasur*

Untung Pak Dewa, sang pemilik hostel, baik dan sigap melayani tamunya. Waktu aku lapor powerbank-ku jatuh dan nyelip di situ, beliau pun bergegas mencongkel lokerku dan beringsut meraih powerbank, lalu memasang lokerku kembali. Good job, Pak Dewa!

Sayang kamar mandinya cuma 1. Kalo gak mau antri panjang, ya mandi lebih pagi sekitar jam 6 atau 7. Toh ada air panasnya dan berfungsi amat baik. Sekali switch, gak pake nunggu lama airnya pun berubah panas/dingin. Closetnya oke, ada tisu maupun semprotannya. Disediakan pula gantungan + rak untuk naruh peralatan mandi.


Kekurangannya: nggak ada pengharum kamar mandi padahal tau sendiri lah kalo urine di pagi hari aromanya sungguh memabukkan. Trus aku berharap banget ada kran kecil untuk memudahkan berwudhu.

Betewe permukaan lantai hostel sekilas kayak permukaan lantai kayu. Enak banget jadinya kalo malem nggak begitu kerasa dingin. Trus warnanya yang gelap nggak bikin kesan kumuh atau gampang kotor.

Wifinya luar biasa kenceng. Bahkan di area luar hostel pun disediakan wifi sendiri. AAAK I LOVE YOU SO MUCH DEWA HOSTEL!

Selain itu, kita juga bisa pesen shuttle bus untuk tujuan Denpasar atau destinasi wisata lainnya. Bisa dijemput di hostel tanpa tambahan biaya pula aak luv banget! Kan dari awal aku udah ancang-ancang bakal naik Perama Tour untuk ke Denpasar, eh bisa pesen lewat bapaknya dong. Mana harganya nggak di-mark up, sama seperti yang tercantum di web Perama Tour yakni 60 ribu.

Aaaaah senengnya! Soalnya kalo request dijemput kan biasanya kena biaya tambahan, lah ini enggak. Jadi inget jaman dulu demi tidak kena biaya tambahan, bela-belain jalan kaki dari Museum Puri Lukisan ampe ke kantornya Perama Tour. Wakaka melasnya aku.

🏑Sarapan
Berdasarkan review yang aku baca, sarapannya berupa banana pancake. Aku kira pancake-nya ala-ala Amerika yang bunder dan bantat itu. Ternyata bukan, melainkan pancake ala-ala Perancis yang pipih kek dadar gulung dengan irisan buah pisang di dalemnya dan disiram madu. Ealah, ini mah di perutku numpang lewat doang. Untuk pendampingnya, tinggal pilih mau kopi item apa teh panas.

Untung enak :3

Jam sarapannya dari pukul 8 - 10 pagi. Kalo beruntung, bisa minta sarapan lebih awal.

Berhubung dengan sarapan model begitu aku gak bakalan kenyang, aku selalu capcus ke pasar buat beli entah itu bubur, buah, nasi bungkus atau jajan apa pun. Ke pasar cuma jalan kaki 10 menit dan di sana kamu bisa beli panganan murah meriah. Seperti bubur Ubud yang legend seharga 4 ribu rupiah dan nasi bungkus mulai 5 ribu rupiah aja.

Penjual bubur Ubud di Pasar Ubud

Oya kalo ke pasar kudu berangkat pagi ya. Minimal pukul setengah 7 gitu.

🏑Lainnya:
Selain aku, ada 3 volunteer UWRF lain yang juga tinggal di sini. Salah satunya bernama Nana, yang punya kesamaan minat denganku: make up dan skincare! Eh satunya lagi yang namanya Laras juga sih, tapi cuma aku dan Nana yang demen gelar lapak buat skincare-an dan make up-an bareng. Di mana lagi kalo bukan di area karpet. Pencahayaannya sempurna banget!


Pas hari pertama kami make up-an bareng, rupanya bertepatan dengan jam bersih-bersih hostel yaitu sekitar pukul 11. Itu pertama kalinya aku ketemu Pak Dewa (pemilik hostel) dan ini entah benar ato enggak, beliau secara nggak langsung mengusir kami dari karpet soalnya mau dibersihin. Nah kami berdua kayak bete tapi ya pasrah langsung gupuh beresin peralatan make up + skincare.

Kesan pertama ketemu Pak Dewa: ya ampun orangnya serem! Mana suaranya kek menggelegar gitu.
TAPIIIIIIIII....

Siapa sangka, di hari-hari berikutnya yang terjadi malah kalo kami belum selesai make up-an dan tiba waktunya bersih-bersih, beliau nungguin kami ampe selesai! Mwahahaha.

Emang sih orangnya suka tiba-tiba ngajak ngobrol dan gelagatnya kaku gitu, tapi rupanya beliau super baik! Selalu nanyain apa yang kurang. Tiap kami butuh apa-apa langsung ditanggepin. Oya, soal masalah booking-ku dengan Traveloka pun udah beres. Ternyata datanya keselip. :v

Selfie di spot favorit Dewa Hostel dengan natural lighting yang paripurna

*
Enaknya dari nginep di hostel yang banyak tamu bulenya, kita bisa sekalian ngasah kemampuan berbicara bahasa Inggris. Apa yang biasa aku pelajari di kelas, gak ada apa-apanya dibandingkan dengan berkomunikasi langsung dengan mereka. Sering banget deh ada miskomunikasi karena entah itu logat yang gak jelas, penggunaan vocabulary yang kurang tepat, dan lain sebagainya.

Bahkan aku sempet desperate karena pernah bener-bener gak paham ama obrolan mereka. Yang mirisnya nih, aku gak sendirian tapi sama 2 temen volunteerku. Lha temenku ini udah cascicus dan nyambung banget ngobrol ama hostelmates bule. Aku cuma bisa cengengesan pasrah dan kerap jadi sasaran guyonan. Huhuhuhu rasanya sakit tapi tak berdarah cuy.

Saking frustasinya, aku ampe curhat ke dosen bahasa Inggrisku tapi di-read doang! Dih. Yaudalah, mungkin pertanda disuruh belajar bahasa Inggris lebih giat lagi.


*
Satu volunteer UWRF lainnya adalah cowok dari Aussie, namanya Lachlan (dilafalkan 'lock-lan'). Nama lainnya adalah Lukman. Kok bisa? Nanti aku jelaskan.

Sejak pertama menyadari kehadirannya di Dewa Hostel, aku tuh blas gak tau kalo dia rupanya volunteer UWRF. Jadi aku kira dia bule yang lagi traveling, sama seperti penghuni bule lainnya. Lah tapi aku liat dia kok jarang keluar. Sukanya nangkring di bed (dan dia dapet bed atas btw) dengan tirai terbuka sambil main hape. Trus sering mondar-mandir gak jelas di hostel.

Kan aneh. -__-

Trus pas aku ama Nana asyik ngelakuin rutinitas make up-an bareng, aku ngomongin Lachlan dong. Oiya, posisinya waktu itu aku belom kenalan ama Lachlan.

"Eh Na, kamu liat nggak bule yang lagi pake kaos pink itu?"
"Iya kenapa?"
"Itu tuh aneh banget, masa kerjaannya di hostel mulu. Gak keluar ke mana gitu. Etapi mayan cakep juga sih."
"Hush, ada orangnya lho."

Waktu itu Lachlan emang lagi nangkring di bednya dengan kondisi tirai terbuka.

"Halah biarin. Mana ngerti dia ama omongan kita, bule gitu."
"Yaaa sapa tau dia ngerti, kan kita kudu waspada."
"Bodo amat."

Malah abis gitu tanpa rasa bersalah abis gosipin dia, aku ngajak kenalan. Basa-basi seperlunya gitu. Baru pas ada temen volunteer lain yang main ke hostelku, akhirnya dia bicara pake bahasa Indonesia dong. Rupanya dia pernah student exchange selama 1 semester di UGM dan nama Lukman tuh pemberian dari temen-temen Indonesia yang kesulitan manggil nama aslinya.

Wh.. what? Aku langsung kepikiran dan tanya ke Lachlan, "Eh waktu itu kamu dengerin aku ngomongin kamu dong pas ama Nana di sini?"
Gilak aku mulai tengsin berat.

Jawabnya, "Yeah I was listening." Sambil senyum jahil gitu. SIAAAAAAL.


PESAN MORAL: berhati-hatilah dengan bule di sekitar Anda. WASPADALAH WASPADALAH!

Soal kenapa dia ngetem mulu di hostel adalah karena dia volunteering sebagai LO alias Liaison Official of International Writer. Jadi dia musti berhubungan ama para guest-speaker. Kenapa mondar-mandir gajelas? Karena beberapa hari wifi sempat mati, jadi dia ngandelin sinyal provider gitu. Yaelaaaah.

Betewe sebagai hostelmates yang sok akrab, kami pun sempet hang out bareng. TARAAA! Demi kenyamanan dia, wajahnya aku tutupin sticker. Begitu pula wajah Prav, hostelmate keturunan India asal Belanda. Soalnya bagi bule, privacy is really something! Bagi orang Indonesia tiba-tiba nge-snap orang lain tanpa izin untuk IG story kan lumrah ya, eh mereka keki abis!


🏑Rate Price:
Pertama booking di Traveloka aku kena tarif IDR 85.000,- per malam. Pas booking berikutnya malah dapet IDR 65.000,- 😱 Traveloka mah gitu, pas kita kelar booking harganya suka dimurahin. :3

Temenku Laras, dia booking langsung ke owner. Pertama dis nginep cuma semalam kena IDR 80.000,- kan. Trus besoknya dia ke Tabanan baru balik ke Dewa Hostel lagi dan kena IDR 75.000,-

✨Overall:

Kelebihan:
Tarifnya oke, sesuai dengan fasilitasnya.
Berada di pusat desa Ubud, lokasinya amat strategis.
Deket ama mana-mana; pasar, Ubud Palace, ATM, supermarket, toko oleh-oleh, dll.
Staff-nya amat helpful.
Boleh numpang jemur baju.
Bisa sewa motor/sepeda kayuh.
Bisa pesen shuttle bus dan dijemput di hostel.
Air panasnya berfungsi dengan baik.
Wifi kenceng.
Tempat nyaman.
AC cukup dingin.
Ukuran loker super besar.
Ada kulkas dan free air minum.
Kondisi penginapan bersih.
Pemilik hostel enggak pelihara anjing.
Resepsionis 24 jam.

Kekurangan:
Nggak bisa parkir motor di area hostel (kudu di pinggir jalan raya).
Sarapan kurang oke bagi ukuran orang Indonesia. Coba ada pilihan nasi bungkus 5 ribuan, aku mau-mau aja. πŸ˜‚
Kamar mandi cuma 1 untuk 12 penghuni hostel. Ada sih 1 kamar mandi lagi di luar, tapi nggak ada air panasnya. :(

Info lain: kudu bayar deposit sebesar IDR 50.000,- sekali menginap. Uang akan kembali selama nggak ada kerusakan yang kita timbulkan. Nggak disediakan handuk, tapi kita bisa sewa seharga IDR 10.000,-

9,5 out of 10

Well, sempet ada hal nggak mengenakkan sih di hostel. Yaitu pas aku check in, wifinya lagi bermasalah dan baru tuntas 3 hari kemudian. Trus di hari aku check out, sejak subuh listriknya mati dan baru nyala pukul 10! Padahal sebelum pukul 12 udah harus check out, sebel gak sih. πŸ˜–

Berhubung hal kayak gini di luar kuasa pemilik hostel, ya cuma bisa pasrah dan gak bisa menyalahkan. Sedih aja kok pas aku nginep gitu huhu. Moga nggak terjadi lagi ya Pak, biar lamcar terus usahanya!

Kalo ada rejeki buat volunteering lagi, aku mau kok balik nginep di sini.

From Ubud with love,
-Hilda Ikka-

19 comments

  1. Pengen .... :D Duh, aku nyidam ke Bali belum juga keturutan. :'D

    ReplyDelete
  2. itu aku gak bisa tidur kalau tempetnya begitu hahaha... anaknya butuh ketenangan banget :D

    ReplyDelete
  3. wah, panjang amat :D
    tapi bagus, kayaknya hotelnya jg nyaman gitu

    ReplyDelete
  4. Pengen ngakak pas mbanya ngerasani si bule :D

    ReplyDelete
  5. Pengalaman yang seru. Ditunggu lagi lanjutannya ka

    ReplyDelete
  6. Wah asik yaa mbak ke ubud lagiii. Pak Dewa emanh sigap nih. Dua jempol dah. Btw, makasih sharenya mbk. Besok besok klo ke bali bisa nginap disitu. Hehe

    ReplyDelete
  7. Wa harganya mayan itu, bagus lagi hostelnya. Wkwkwk aku kalo ngomong ama bule kaga berani kayaknya. Pernah ngobrol sama bule Arab malah kaga nyambung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan-jangan itu bulenya gabisa bahasa Inggrisan pula πŸ˜‚πŸ˜‚
      Haha aku juga sampe sekarang masih suka gak nyambung. Untungnya bule-bule ini ngerti, jadi ya mereka selalu bilang "It's okay, it's okay." πŸ˜‚

      Delete
  8. Waah murah yaa, tempatnya mayan juga kalo lihat dr fotonya. Yang penting bersih kalo aku mah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, apalagi kamar mandi aku harus memastikan bersih. Dan ini yes, clean approved!

      Delete
  9. setiap ke bali belum pernah ke Ubud,
    aq save ah postingannya siapa tau ke ubud sama keluarga banyak rame2an bisa jadi pilihan nih hostelnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah kalo ma keluarga kurang cocok deh kayaknya hehe
      Iya kalo pergi berdua, bertiga, berempat 😁😁

      Delete
  10. wah sudah ke ubdu tapi gak nginep, ini bisa jadi referensi

    ReplyDelete
  11. Hostelnya murah ya, yang penting bersih sih. Senangnya lagi kalo lokasinya strategis, gampang kemana2 :)

    ReplyDelete
  12. UWRF apa sih? kok ga ada penjelasannya he he he, hmm mahasiswa zaman now .. ke dosen udah pake msg2 segala ya ha ha ah.. pantes temenku yang dosen suka bilang mahasiswanya suka ga sopan karena sering msg ga jelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak, mohon maaf link UWRF nya lupa saya sertakan. Silakan klik link yang ada di bawah paragraf utama ya :)

      Betewe Mbaknya kok judgemental sekali sih? Apa salahnya chatting dengan dosen selama alurnya jelas dan sopan? Lain kali Mbaknya komen yang sopan dong :)

      Delete
  13. Hoho, hostelnya mantap surantaaaap. Gini nih, bikin aku makin galau pengen ke Bali. Huaaaa :'(

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips