Anti Sosyiel Sosyiel Club?


Adakah di antara kalian yang sampai dewasa ini punya banyak teman? Dari yang mayan deket—sering ngobrol—sampe yang bener-bener sobat kental alias partner in crime, kalo dihitung nyampe 10 orang gak?

Kalo iya ada, wah aku iri banget! Karena sepanjang perjalanan hidup (dan sekolah), aku nggak punya banyak teman dekat.

Sebetulnya aku punya sih sahabat, tapi takdir selalu memisahkan kami. :(

Pertama, sahabat sejak masa kanak-kanak, sebut saja Aira. Karena kami tinggal berdekatan, kami jadi sering main dan pergi ngaji ke TPQ bersama. Orang tua kami pun sangat akrab dan udah kayak sodara sendiri gitu rasanya.

Iya aku dan Aira sahabatan tapi udah nggak terlalu sering bareng semenjak kita berbeda SD. Mana sekolah kami sama-sama full time. Terus SMP dan SMA kami pun nyantri di tempat berbeda. Kuliah? Tetep sama. Malah habis gini keluarganya bakal boyong ke Banyuwangi kampung halamannya itu. Nyesek, kan? :’)

Kedua, teman sekelas waktu SD. Sebut saja Dela. Udah kenal dia dari masa pra-sekolah sampe bener-bener tak terpisahkan di bangku kelas 4. Masa-masa terindah kala SD ya pas ama Dela ini. Hampir tiap minggu aku main ke rumahnya. Eh begitu kenaikan kelas 5, tau-tau dia ngabarin pindah sekolah.

ANCURRRRR BANGET RASANYA WAKTU ITU SUMPAH.


Alasannya: orang tua merasa Dela ini nggak mampu sekolah di SD-ku (yang berbasis Islam) karena pelajaran agamanya banyak, dll. Yaaa untuk anak seusiaku dikasih penjelasan begitu ya bisanya angguk-angguk doang. Tapi sekarang kalo aku inget kembali, aku curiga alasan Dela pindah karena ortunya pengen misahin dia dari aku. *lho

Ehmmm bukannya su’udzon ya, saking akrabnya aku dengan Dela, kami berdua emang jadi suka ngobrol sendiri waktu pelajaran berlangsung. Trus kalo gak salah nilai kami berdua merosot dan sering dinasihatin para guru. Ibuku sendiri gak luput ngomel karena ortuku konservatif sih, menganggap nilai adalah segalanya.

Uh, andai orang dewasa itu tahu bahwa angka di rapor SD itu nggak lebih berharga dari persahabatan kami. Ya jujur aja yaaa sekalipun nilaiku gak bagus apakah aku mendadak bego? Lagipula nilai/ranking bagus waktu SD tuh gak banyak membantu di masa depan. Ya toh? Banyak kok orang yang hidupnya sekarang baik-baik aja sekalipun pernah nggak naik kelas waktu SD.

Oya, persahabatanku dengan Dela emang udah kesohor gitu sih (wkwkwk lebay namun itu fakta). Sejak dia pindah, tiba-tiba banyak temen yang deketin aku dan pengen jadi sahabatku. Sayang aku nggak cocok karena ya beda frekuensi aja (paham kan, maksudku). Sedihnya lagi, semenjak itu aku serasa kayak gak punya teman. Aku makin sering dapat bully baik verbal maupun nonverbal dari teman-temanku. Masa-masa tersuram waktu SD mah. :”


Jadi begitulah. Kalo sama Aira hingga kini aku masih sahabatan kok. Cuma ya gitu, kendalanya sih di bahan obrolan yang terbatas karena kami berdua udah terlalu lama menjalani hidup yang berbeda.

Lulus SD, aku melanjutkan pendidikan di pondok pesantren hingga SMA. Berhubung aku anaknya ekstrovert, jadi ya survive-survive aja meski nggak punya temen deket level konco kenthel. Yah sesekali mellow kayak pas study tour. Nggak ada seorangpun yang ngajak aku buat duduk sebangku. Bagi anak sekolahan, ini problem banget sih. Selevel ama sedihnya Awkarin pas putus ama Gaga.

Yap, kalo dipikir-pikir, aku tuh ekstrovert lho sejak masa kanak-kanak. Aku nggak pernah malu ngobrol dengan orang asing, lihai memulai percakapan dengan orang baru, gak pernah capek ngumpul ama temen, dll. Aku kira kepribadian kayak gini tuh berlaku selamanya. Rupanya enggak ya. Bisa banget berubah, salah satunya karena faktor lingkungan.


Selepas SMA, aku melanjutkan pendidikan semacam kursus broadcasting gitu di Surabaya, sebut saja ABE. Nah rupanya aku tuh nggak nyaman banget dengan lingkungan ABE. Tau sendiri lah kebanyakan perilaku dan budaya pekerja seni tuh kayak apa. Temenku banyak suka cangkruk (nongkrong gak jelas), rokok, swearing/misuh, gak salat, dll sehingga aku pun nggak ngerasa nyambung blas. Aku cuma deket sama 1 temen perempuan itu pun karena kami sama-sama ngekos.

Udah paling deket cuma ama dia, eh dia udah dipanggil duluan oleh Allah. :’) Fix hubunganku dengan teman-teman alumni ABE ya sekadar basa-basi. Ada sih beberapa yang aku akrab, tapi ya udah temen biasa aja gitu gak pernah nongkrong bareng apalagi dicurhatin.

Eh iya kan, level sahabat tertinggi itu kan kalo udah saling curhat dan nyampah, kan? XD

Nah semenjak itu tuh, kepribadianku berubah cenderung tertutup dan diam (karena aku merasa lingkungan ABE bukan tempatku). Beruntung aku ketemu Muffin kemudian kami pacaran, sehingga aku masih punya partner yang menjagaku tetap waras. Trus aku pun mengenal dunia blog dan nyaman bereksplorasi di sana.

Yang lucu nih.

Semenjak kuliah itu aku malah sahabatan ama temen SMP/SMA-ku, sebut saja Irene. Gara-gara sering banget main dan nginep di rumahnya jadi sering ngobrol, eh nyambung aja gitu. Padahal dulu waktu SMA gak pernah sama-sama, dia punya sahabat sendiri (etapi malah ditusuk dari belakang wkwk nasib). Alhamdulillah sampe sekarang pun aku paling nyaman curhat ke dia, apalagi sama-sama udah nikah, jelas makin nyambung.


Well, sekarang aku kuliah Ilmu Komunikasi di suatu kampus swasta di Surabaya. Yup, kuliah dari 0. Berhubung aku udah lulus SMA 3 tahun sebelumnya, bisa ditebak kalo temen-temen seangkatanku kebanyakan usianya jauh lebih muda. Dapat ditebak pula kalo aku nggak punya teman (lagi!).

Oya, definisi gak punya teman di sini maksudku: ke mana-mana sering sendiri, jarang ada yang ngajakin bareng ke mana-mana, dan gak punya partner in crime.

Jadi ya.. lebih ke gak punya geng/sobat gitu ya. Aku sih berteman ama semuanya, komunikasiku pun luwesss dan lancarrrr. Cuma ya nerd gitu (udah bawaan orok keknya).


Ditilik dari segi komunikasi lintas budaya, ada beberapa faktor yang membuatku gak bisa klop banget ama temen-temen kuliah.

Pertama, kita beda generasi, gengs! Aku tuh lahir di tahun 1995 sementara mereka rata-rata kelahiran tahun 1998. Millennial meets Zen! Tentu pola pikir dan kebiasaannya berbeda.

Kedua, aku udah menikah sementara mereka masih pada single! Cuma 1-2 yang udah nikah, itu pun aku nggak terlalu kenal. Makanya di saat yang lain bahas tren ini-itu, aku kurang tertarik. Topik yang greget buatku ya menyangkut keuangan lah, masa depan lah, wkwkwk. Kalo mereka aku ajak ngobrol topik serius juga pada ogah-ogahan.

Satu-satunya topik yang bisa dibahas ya cuma topik seputar kuliah. :D Yah gapapalah gak punya geng, yang penting masih punya teman ngobrol dan ‘ngumpul-ngumpul bentar’.

Kesimpulannya, iya rada sedih kok dikit banget yang mau sahabatan ama aku. Apa aku orangnya nggak asyik ato terlalu serius ya.. :’D Etapi aku sendiri juga nggak nyaman adjust ini-itu demi bisa temenan/sahabatan sama orang. Jadinya sahabat-sahabat yang aku punya sekarang tuh ya yang bener-bener cocok ama kepribadianku karena aku nggak merasa harus berkorban apapun.

Sahabatku emang sedikit, cuma bisa dihitung jari. Tapi mereka semua sangat berarti dan sering mengajarkan/mengingatkan pada kebaikan. So, I count friendship as quality, not quantity.


Kalo kamu, sahabat di zaman sekolah/kuliah masih bertahan sampe sekarang kah? Cerita-cerita pengalamanmu juga dong!

Thanks for reading!
-Hilda Ikka-

8 comments

  1. Ku jadi inget awal masuk kelas 4 beberapa wktu lalu temen anakku pindah sekolah, anakku nangis dan sedih, karena biasanya kalau di sekolah suka barengan terus huhuh,

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah masih ada yg tetep komunikasi dan deket sampe sekarang. Meski jumlahnya berkurang srastis sejak kami semua sama-sama nikah, dan komunikasi cuma lewat WA. Ketemu mah jaraaaang, udah berpencar di berbagai kota.

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah ya, pertemanannya langeng gitu. Jadi inget aku dengan sahabat-sahabatku dulu nih hehe :D

    ReplyDelete
  4. Yang sampe sekarang deket walaupun jarang ketemu sih ada sekitar 4-5 an orang. Temen dari kuliah yang akhirnya pasangannya pun jadi temen juga. Untungnya masing-masing pasangan cocok pergaulannya, jadi kalau ngumpul bisa sama pasangan. Kalau selain itu gak ada lagi sih yang deket. Aku emang termasuk yang gak suka rame-rame gitu. Ketemuan pun paling cuma pas ultah.

    ReplyDelete
  5. aku ndak punya blas loh, karena aku pas kuliah dulu sibuk pacaran ma suami wkwkkw...
    ada sih temen kuliah yg dekeeeeeet bgt, tp uda jarang komunikasi sekarang soalnya dia dimana aku dimana :D
    sekarang malah deket laginya ma temen-temen se-geng pas SMP yang gak lebih dari 2-3 orang, dan emang nyambungnya dari dulu ma mereka trus sama2 udah emak2 juga.

    aku soalnya dari dulu "labil" sih kalau temenan kesana netral kesini netral, jadi kalau diajakin sana sini ya ayo-ayo ae :D

    ReplyDelete
  6. hmmm... jadi nostalgia nih saya bacanya. teringat masa lalu yang begitu banyak keindahan dan kenangan yang tidak bisa digambarkan.. uunch pokoknya mah.

    ReplyDelete
  7. Aku kalo berteman rata rata awet sih. mihihik. Punya sahabat dari smp-sma dan berteman sampe sekarang, ada juga sahabat dari TK yang bertahan lama tapi akhirnya putus karena suatu sebab.

    Jaman kuliah yg terakhir kemarin ini bertemannya awet dan solid. karena kami sama sama anak transferan (pindahan dari d3), jadi semacam solid aja. paling nggak, setahun sekali kudu disempetin kumpul kumpul makan makan smabil ngajak keluarga. levelnya udah kenal sampe ke suami/istrinya, anaknya, dan ortunya. kalo sama temen temen kuliahan yang ini, gak pernah ngomongin ttg pencapaian karir dll. tetep ceng cengan bahas hal ringan aja. dan itu yang bikin betah. wwkkw. abis, aku males aja kalo kumpul sama temen tapi yg dibahas soal pencapaian dalam hidup lalalili. aku kan jadi minder. hahahahahahah.

    btw, semakin kesini, teman akan terseleksi dengan sendirinya sih.

    ReplyDelete
  8. Saya kenal banyak orang tapi sahabat untuk suka dan duka, gak banyak.. haha.. paling 2 - 3 orang itupun udah mulai sibuk masing-masing. Gak apa-apa juga sih. Jadi kesempatan gosipnya minim hihi..

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips