Makan Siang di Sari Organik – Ubud: Tidak Cocok untuk Sobat Misqueen!

Review Restoran Sari Organik Ubud Bali

Aloha mantemaaan!

Keknya udah lama yak postingan kuliner nggak nongol di mari. 😁 Maka dari itu, aku mau throwback nih cerita kulineran terseru dan nggak akan pernah terlupa sewaktu di Ubud. Yap, ini kejadiannya pas aku volunteering untuk UWRF 2017 lalu.

Baca: 5 Tempat Belanja Oleh-Oleh Favorit di Ubud

Waktu volunteering dan tinggal kurang lebih seminggu di Ubud, hidupku YOLO abis. Diajak kuliner/dolan ya hayuk-hayuk aja (kecuali ke Denpasar rame-rame, aku nolak). Gak terkecuali pas diajak lunch di Sari Organik. Sounds interesting!

Seumur-umur kayaknya aku belum pernah mengkonsumsi makanan berembel-embel organik, makanya cukup antusias gitu. Aku berangkat ke sana membonceng teman perempuan dengan mengendarai sepeda motor sewaan. Berbekal arahan dari Google Maps, kami merasa perjalanan bakal lancar-lancar aja.

Eh gataunya, 😑😑😑

Di suatu titik, kami dibikin bingung. Menurut peta, kami harus lanjut ke arah kanan. Masalahnya, arah kanan itu ada 2 jenis jalan yang sama-sama meragukan. Yang pertama, jalan masuk ke sebuah area yang memiliki sebuah bangunan (ada gerbang terbuka). Yang kedua, jalanan sempit bersebelahan pas dengan parit!

Yaudah ya kami mikirnya kan gak mungkin lewat area milik orang, jadi ambil jalan berparit itu. Lah, rupanya makin nyasar! Udah gitu ngeri-ngeri sedap takut kecebur ke parit. 😭😭

Untung ada orang melintas di deket situ (yak, dari tadi di area ini sepi banget gak ada orang) trus dikasih tau kalo kami seharusnya lewat jalan yang pertama. DAMN! 😓

Okedeh kami puter balik terus pelan-pelan melewati jalan pertama. Lhah, ternyata emang jalan tembusan. Soalnya setelah melewati gerbang, yang kami lihat ya jalan setapak luruuuus ke area perbukitan. LMAO.

Perjuangan belum berhenti sampe di sini, gaes. Jalan setapak yang tadinya mulus dan mayan lebar itu berujung pada jalan setapak ber-paving (pavements) yang super sempit! Hampir sama lebarnya kayak jalan yang berparit tadi! Gilak, kalo gak hati-hati bisa nyungsep ke areal persawahan!

Dramanya, ada orang-orang yang lagi narik gerobak ngangkut spring bed gitu muncul dari arah berlawanan. Mampus nih gimana yaaa takut senggolan. 😰 Akhirnya ketika gerobak itu semakin dekat, kami berusaha minggir setepi mungkin sambil nahan napas berharap motor kami nggak oleng. Maklum, baik pengendara maupun penumpang sama-sama big size! 😂

Kalo inget bagian ini, antara mau ketawa sama nelangsa itu beda tipis. 😭😂

Oya, jalanan berpaving ini lumayan panjang, lho. Eh sampe jalan paving-nya habis, belom nyampe juga di Sari Organik. 😅 Kira-kira 150 meter setelahnya, baru deh kami sampai. Wow banget gak sih perjuangannya buat mencapai lokasi. 😆


Di bagian depan ada papan penanda restoran Sari Organik yang aslinya bernama Warung Bodag Maliah. Untuk menuju restoran, kami memasuki jalan setapak yang dikelilingi pepohonan hijau. Teduh dan sejuknya~

Begitu sampai restoran, aku pun melongo. Pasalnya, tempatnya itu biasa banget loh astagaaa. Kayak resto-resto lesehan yang kujumpai di Gresik atau Surabaya. Bedanya di sini nggak lesehan ya, jelas. Trus ya nggak yang aesthetic gitu. Heran deh napa terkenal banget wkwk.


Review Restoran Sari Organik Ubud Bali

Review Restoran Sari Organik Ubud Bali

Sepertinya sih bagian yang ‘menjual’ dari resto ini tuh sensasi makan sembari menikmati pemandangan sawah dan taneman ijo-ijo di sekitar. Yah, sebagai alumni pondok pesantren yang berlokasi di kaki gunung Welirang, hal kayak gini tuh udah biasa elah~ 😆

Ternyata kami berdua yang terakhir sampai. Teman-teman volunteer udah cas cis cus entah ngobrolin apa. Karena tempatnya nggak seberapa luas, kami nggak bisa nimbrung jadi satu. Jadi duduknya pada sebelahan memanjang gitu bentuknya ngikutin penataan meja dari restonya.

Aku akuin tempatnya agak panas kalo pas siang bolong begini. Kipas angin hanya tersedia di beberapa titik. Untung nggak terlalu penuh pengunjung siang itu. Berhubung udah laper banget, aku pun langsung pesan menu.

Hmm.. ada kali 15 menit aku ngebolak-balik halaman buku menu itu saking bingungnya karena… mahal. 😂

Oke, aku tau kalo makanan organik itu mahal ya, tapi nggak nyangka semahal ini (bahkan untuk menu minumannya juga). I’m definitely sobat misqueen LOL.

Menu minuman yang keliatannya enak rata-rata di atas 25 ribu (gile kan). Trus menu makanan yang rada oke mulai dari harga 50 ribu. Sementara aku laper dan butuh asupan berat, maka amat-sangat terpaksa aku memesan nasi sate lilit.

Harganya Rp80 ribu! Oh meeeen, sepiring nasi dan beberapa potong lauk termahal yang pernah aku beli. 😆 Trus minumnya? Beli air kelapa yang nggak ada seger-segernya karena nggak dikasih es batu! *ngenes* Ini harganya antara 15 – 20 ribu gitu aku lupa.



Etapi emang bener sik kalo sayuran/hasil bumi yang organik tuh lebih nampol rasanya. Nih, aku jabarin ya rasanya. Nasinya campuran nasi merah dan putih, jadilah bendera Indonesia. *eyaa Teksturnya padat tapi lebih chewy dan legit gitu di lidah. Urap-urapnya pun enak, padahal bumbunya nggak lebay. Tambahan selada + tauge juga nikmat.

Dapet peyek bayam yang berukuran jumbo, krispi dan gurih. Sate lilitnya? Ah UENAKKK deh beneran. Lembut dan gurih, rempahnya kerasa dan pas takarannya. Saking enaknya, aku terima sajalah harganya yang mahal ini HIAHAHAHA. Toh porsinya ngenyangin juga kok.

Eh, aku sempet ngicipin spinach pasta alias spaghetti bayam pesenan temanku. Keliatannya biasa aja yah, macam makan pasta pake sayur doang. Eh ternyata cucok juga rasanya! Bayamnya seger, ukuran gede-gede. Seingetku, harganya di kisaran Rp55 ribu. Lagi-lagi aku memaklumi. 😂


Ini pizza pesenan temenku yang nggak sempat aku cicipi. Ini harganya lebih murah dari nasi sate lilitku lho. Katanya sih enak, jadi kalo kamu mau hangout berdua di sini, pesen aja menu ini untuk sharing. 😁


Kalo ditanya apa masih mau balik ke sini lagi, aku mau-mau aja sih. Emang lezat gitu makanannya. Tapi sungguh aku tegaskan, makan siang di Sari Organik tidak cocok untuk sobat misqueen! 😂😂

Peluk sobat misqueen-ku,
-Hilda Ikka-

14 comments

  1. wahahahaha aku udah ngincer sate lilitnya nihh dari penampakan di awal , hmmm jadi pengennnn ke Bali

    ReplyDelete
  2. Inilah ya salah satu bukti harga sehat itu mahal, haha..
    Bagi yang kebiasaan makan sayuran 'KW', disenggol sayuran organik langsung kaget. Yo kaget rasanya, yo kaget harganya.
    Sama kalau kita beli makanan di resto yang gak ada embel-embel vetsin lebih murah dibanding yang pakai vetsin, hehe..
    Koyoke kalau ke Bali aku gak mau ke sini deh, kecuali dibayarin atau dipaksa rame-rame sama teman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha bener Mbakyuuun, syok ambek getun gak mari-mari 😂🤣

      Delete
  3. Duh ngakak baca cerita kamu, Ikka. Ini di Ubud makan organic udah mahal ya, apalagi main ke Seminyak, sungguh ngga sobat misqueen friendly, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maka dari itu ogah banget melancong ke Seminyak, mihiiiiil

      Delete
  4. Hihi ngakak mba bacanya, aku juga lagi pake oil n skincare organic emang klo dipikir lebih mahal sih tapi emang mahala biar bisa mengedukasi sobat kaya biar pilih yg lbh sehat n baik klo punya duit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Sandra, setuju banget. Bahkan sekaran pun aku berusaha beralih konsumsi produk-produk sehat. Lebih mahal sih, tapi untungnya buat kesehatan juga 😀

      Delete
  5. Kalo enak tapi mahal, boleh lah nyobain sesekali aja hahahaha. Kalo tiap hari mah boncosss :D

    ReplyDelete
  6. Hahahaha, kalo ke bali lg aku mau kesana ah :) . Belum pernah nyobain makanan yg organik. Aku pernah liat dari video bule ttg makanan organik dan vegitarian yg enaaak banget kayaknya di Bali. Yg organik, sepertinya yg ini deh.. Kalo memang enak tp mahal, gpp lah :D. Ga nyesek2 amat hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak terkenal banget ini di Ubud. Yah untuk rasa emang nggak mengecewakan. Tapi untuk tempat, mon maap biasa aja 😅

      Delete
  7. bali mah gitu yang organik mahal gila. Eh tapi aku makan di laka-leke juga mahal sih. Duh, jadi kangen bali

    ReplyDelete
  8. Pas ke Bali, aku juga kaget-kaget makan siang di salah satu bistro di sana, seporsinya minimal Rp 80k akakakakkaka.. Padahal ya kalo bikin sendiri sih bisa, tinggal tumpuk sandwichnya. Yang bikin elus perut dan dompet lagi tuh ngeliat harga smoothies bowl Mbak. Mau misuh liat billnya, tapi udah kadung masuk perut sih hahahah

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips