Para Pencuri Waktu(ku)


Udah sebulan berlalu dan blog ini belum menayangkan satu post pun! Sediiiih sekaligus merasa bersalah huhu. Mau nulis yang kontennya rada berbobot, aku yang belum mampu secara waktu dan pikiran. Jadi postingan ini kumanfaatkan untuk curhat semurni-murninya ya. Karena apalah arti blog tanpa keluh-kesah empunya. We’re just human, darling.

Saat ini hidupku berada di fase hidup ngawur dan tidak sehat. Menyadari hal ini membuatku semakin stress. 😂 Ngawur maksudnya manajemen waktuku masih kacau. Bahkan jam biologisku ikut nggak beraturan. Akibatnya, aku gampang ngantuk di kelas dan terjaga di malam – dini hari.

Jujur belakangan ini aku ngerasa nggak fit banget. I sleep a lot—tapi masih sering ngerasa ngantuk. Aku masih nggak ngerti kenapa bisa begini. Tapi aku menaruh kecurigaan besar sih terhadap jam biologis yang kacau (jam tidur berubah-ubah). Nah, penyebab kacaunya jam biologis ini seringkali akibat tugas kuliah yang membebani secara fisik dan mental wkwkwk,

via GIPHY

Sebenernya tugas kuliahku belum yang banyak banget, cuma ada 1 matkul yang berattttt untukku. Yaitu matkul “Seminar New Media”. Seminar ini maksudnya fase latihan bikin proposal untuk mengajukan skripsi, sementara “New Media” itu konsentrasi yang aku ambil.

Kenapa tugas dari matkul ini aku bilang berat? Karena rupanya aku masih kagok. Padahal udah nempuh 2 matkul prasyarat: Metode Penelitian Sosial dan Metode Penelitian Komunikasi, eh, tetep belom ‘dong’ otakku. Di 2 matkul sebelumnya itu pemahamanku masih ngawang dan burem. Selama itu aku pokoknya ngerjain tugas tanpa mengetahui esensinya secara mendalam.

Beruntung dosen di matkul Seminar New Media ini (beda dengan dosen 2 matkul tadi) mau menjelaskan ulang materi paradigma penelitian supaya kami (aku dan temen-temen senasib) lebih ngerti. Tapi itu belum banyak membantu. Masih banyak ketertinggalan yang harus kami kejar untuk menempuh matkul ini secara maksimal.

Yang bikin stress, tiap minggu kami harus ada kemajuan dalam pembuatan proposal. Ibarat disuruh masak rawon sementara resepnya aja nggak tau. Bedain merica dan ketumbar masih keliru. Masalahnya, bikin judul dan menentukan objek penelitian itu nggak semudah makan rawon. 😩😭😭

via GIPHY

Hal ini yang bikin aku tertekan dari segi mental. Akutu jadi ngerasa bodooooh banget. Udah lewat 5 semester tapi kok masih bego. Nyesel juga kenapa dulu kurang usaha ekstra untuk belajar metode penelitian. Tapi gak mau nyalahin masa lalu wong dulu juga repot, banyak sekali tugas dan praktikum yang gak kalah menguras waktu + tenaga.

Aku butuh motivasi dan dukungan, gengs. Soalnya aku lagi krisis percaya diri. Aku nggak yakin apakah aku bisa melalui fase ini sampai skripsi dengan baik. Aku jadi takut molor lulusnya. Aku ndak mauuuu, SPP mahal soalnya. 😭😭😭

Problem lainnya yang membuatku memiliki waktu sempit dan berujung makin kesusahan mengerjakan tugas kuliah, yakni kegiatan divisi media cetak. Dulu pas aku masih maba, divisi ini sempet vakum sehingga aku gabung divisi radio. Eh jalan setahun aku nggak ngerasa cocok dengan lingkungannya dan ngerasa capek karena menguras waktu juga. Akhirnya out deh.

Pas semester 4, ada dosen (perempuan) yang mau membangkitkan lagi divisi media cetak. Trus aku ditawarin buat jadi editor. Pikirku, ah cuma ngedit kan gak banyak makan waktu. Rupanya salah sangka. Gabung divisi media cetak ya sama aja kayak di radio. Berorganisasi lagi. Haiyaaah. 😅

Mana divisiku ini beneran minim sumber daya. Prestise-nya kurang di mata mahasiswa LOL. Ditambah dengan kemampuan jurnalistiknya yang belum bagus-bagus amat. Aku nggak ngerasa jurnalistikku udah yang bagus wow gimana gitu ya, tapi setidaknya aku udah terbiasa nulis sehingga minimal ngerti gimana struktur tulisan yang oke.

Aku editor tapi ya ngerangkap jadi kontributor. Seringkali anggota editor lain udah ngedit tetep AKU EDIT ULANG soalnya masih jauuuuh banget dari pakem. Padahal udah dikasih pelatihan. Kadang naskah dari reporter juga AKU ROMBAK ULANG 50-70% loh. Mau dibalikin ke reporter, takutnya molor lagi.

Ah emboh lah, aku cuma mau berkeluh kesah emang. Wkwkwk.

Oiya, karena aku udah semester 6, semakin dekat dong dengan deadline wisuda huehehe. Tapi makin ke sini aku makin gelisah. Soalnya aku udah bikin kesepakatan dengan suami kalo aku udah lulus ya waktunya program kehamilan. You know what, aku masih takuttt masih tetep ngerasa belum siap. 😭

Di satu sisi, aku kayak masih pengen seneng-seneng aja. Merasa punya anak itu bakal repot banget dan merenggut kemerdekaanku *lebay*. Apalagi kalo aku masih pengen aktif ngeblog dan bikin konten beauty, rasanya perlu usaha ekstra untuk menjalankannya. Huhu.

Yatapi AKU JUGA GAK MAU GAK PUNYA ANAK. 😭😭 Lhaaa repot kan. Punya anak masih takut, tapi takut juga gak punya anak. Maunya apasihhhh? 😂

Tapi soal ‘kebebasan yang terenggut’ menurutku masih bisa diatur selama punya partner yang mendukung dan support system yang bagus. Makanya aku udah wanti-wanti suami kalo mengurus anak jadi tanggung jawab berdua, capeknya pun BERDUA.

Betewe, aku juga ada problem dengan inner child. I’m bad at handling emotions. Ini salah satu alasan utama kenapa aku sering bilang ‘belum siap punya anak’. Aku takutttt banget ketika capek/stress, aku bakal nyakitin anakku. Baik secara fisik maupun psikis. Karena masa kecilku agak suram secara pengasuhan, aku punya tendensi untuk melakukan hal sama ke anakku. Dan aku gak mau itu terjadi. 😭😭

Makanya aku butuh waktu buat nyembuhin diriku sendiri dulu. Aku masih berlatih mengendalikan emosi dan ke depannya mau fokus berlatih anger management.

Kondisi ini menegaskan bahwa aku perlu nyiapin dana buat ke psikolog di masa depan. 😂

Yaudalah segitu uneg-unegku untuk menunjukkan eksistensi sebagai pemilik blog. Jujur kalo blogku nggak update apapun selama sebulan, aku tersiksa secara batin. 😂

Sharing juga yuk apa yang bikin kamu sibuk banget sampe kehabisan waktu buat ngelakuin hal yang kamu sukai? Sekalian dong support aku supaya lebih berani buat punya anak haha. Thank you and love you gengs!

Cheers,
-Hilda Ikka-

6 comments

  1. Hmm yang sabar aja ya, mungkin kamu memang butuh waktu untuk dirimu sendiri

    ReplyDelete
  2. Waaah, proses nikmati dahulu saja kak studinya sekarang dan qtime dengan suami dulu aja, nggak usah teburu2 apalagi belum siap hihi :)

    ReplyDelete
  3. kalo utk tugas seminarnya, aku cuma bisa bilang, SEMANGAT mba ;). pasti bisa dan pasti lulus nantinya... bawa santai tapi yakin :D. aku dulu juga ga yakin bisa selesai skripsi. mana dosenku org Algeria yg suka menghilang ntah kemana hahahaha.. tp akhirnya selesai juga kok skripsinya, meski kayak di sidang ama 5 dosen yg WN nya aja beda2 hahahaha..

    kalo ttg anak, tosss dulu.pas awal nikah jujur aja, aku malah ga pengen punya anak. dan suami tau kok. cuma krn aku milih dia drpd pacar sebelumnya, aku ngalah dan mau punya anak tp 1 doang :p. eh mungkin krn Tuhan tau aku blm siap, kita dikasih anaknya lama. tp aku malah bersyukur hahahaha.. setelah punya anak, sempet baby blues ya krn dr awal emg ga pengen kan. Tapi di situ aku ama suami discuss. aku ga mau trus2an stress juga hanya krn anak. krn itu aku minta aku ttp boleh ngelakuin hobiku, traveling, minimal setahun sekali ama suami berdua aja tanpa anak. dan suami setuju. dia tau aku bisa gila kalo ga jalan2 :p. dan dia juga setuju 1 thn sekali aku boleh traveling sendiri/ama sahabat only demi ttp waras :D.

    dan mungkin krn itu aku lbh bisa nerima kehadiran anak mba :). bahkan kemudian kita kebobolan anak kedua, walo awalnya aku sempet ngamuk hahahahah. tp toh lama2 bisa trima dan anak bungsu ini maah jd yg paling nempel ama aku :). intinya, bicarain aja ama suami. kalo memang kamu butuh Qtime sesekali ,omongin. jd mungkin dgn begitu ga terlalu stress ketika handle bersama :)

    ReplyDelete
  4. Semangat semangat semangaaat! kamu pasti bisaaaa :"):3<3

    ReplyDelete
  5. Hi, salam kenal dari sesama personal blogger. Kalau dalam bahasa mpok Pina mungkin namanya Narablog ya.......

    Saya ga bisa kasih nasehat sih, cuma saya suka caranya mengungkapkann uneg-uneg sih. Menarik, ehhehehe....
    Masalah punya anak, emang harus dipikirin tapi jangan lama-lama mikirnya hehehhe.

    :)

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips