Alasan Kenapa Aku Nggak Suka Emina Cheek Lit Cream Blush…


Judulnya udah cukup clickbait kan ya? Yang pengin nampol dipersilakan lho, asal nampolnya pake duit. Huehehehehe.

Sebagai beauty blogger yang kini udah pasaran, aku pengen bikin ulasan anti-mainstream. Yaitu judulnya mengandung clickbait, tapi isinya tetep aja review. Toh aku udah hopeless dan nggak naif untuk ngarep postingan ini di page one Google. Soalnya review Emina Cream Blush udah sak arat-arat, seantero jagat, Sis!

Jadi sepertinya aku bakal review produk berbalut sambat, atau sambat berbalut review produk. Yak pokoknya begitu, terserah kalian mau anggap yang mana.
*

Review Emina Cheeklit Cream Blush


Shade:

Pink, Peach

Isi:

10 ml

Ingredients:

Aqua, Isopropyl Myristate, Beeswax, Cyclopentasiloxane, Octamethylcyclotetrasiloxane, Cyclotetrasiloxane, Butylene Glycol, Aluminum Starch Octenylsuccinate, Squalane, Sodium Chloride, Decamethylcyclopentasiloxane, PEG?PPG-20/15 Dimethicone, Sorbitan Oleate, Aloe Barbadensis (Aloe Vera) Leaf Extract, Dimethicone/Vinyl Dimethicone Crosspolymer, Citric Acid, Allantoin, Fragrance, Methylparaben, Propylparaben, Simmondsia Chinensis (Jojoba) Seed Oil, Isopropyl Titanium Triisostearate, Aluminum Hydroxide, Hydrogen Dimethicone.

May Contain: CI 77891, CI 45330, CI 45410:1

Harga Emina Cheek Lit Cream Blush:

Rp31.500,-
*

Akutuh termasuk yang telat nyobain Emina Cheek Lit Cream Blush ini. Di saat banyak orang udah mendeklarasikan cintanya ke produk ini, aku belum tertarik nyoba karena aku ngerasa cukup dengan powder blush. Sampai suatu ketika aku dateng ke Emina blogger gathering, aku dapat goodie bag yang salah satu isinya ya ini.

Mon maap ya aku pake foto produknya yang lama. Cuma beda desain kemasannya sih, mungkin ganti desain biar lebih catchy aja. Kalo formulanya sih kemungkinan ikut ganti.

Kemasan baru

Kemasan lama



Oya, untuk yang kemasan lama itu shade Peach. Sementara kemasan baru yang shade Pink.
Emina Cheek Lit Blush ini dikemas dalam wadah tube kecil dengan aplikator langsung di mulut tube. Wujudnya miring dengan lubang berukuran sedang, mirip kemasan dan aplikator produk lip gloss sih menurutku.

Kalian tau nggak apa yang nyebelin dari kemasan tube Emina ini? Begitu kubuka tutup ulirnya untuk pertama kali, produknya meluber dong. Mengingatkanku pada BB Cream Emina. Etapi ini cuma di kemasan lama sih, pas aku dapet yang kemasan baru alhamdulillah enggak terjadi lagi.


Untuk tekstur, sesuai namanya ya maka teksturnya pun creamy. Eh eh, baru nyadar. Kalo Emina Cheek Lit Cream Blush yang lama tuh teksturnya lebih encer lho (lihat foto shade Peach). Sementara Emina dengan kemasan baru tekstur creamy-nya lebih menggumpal, no bleber-bleber club.

Fokus ke tekstur yang baru, dia krimnya berwarna putih hampir kayak lotion gel. Begitu diusreg-usreg bakal meleleh dan menampakkan warna gitu. Eh sekilas mirip balsam ya, huahahaha yakali.

Tekstur lama

Tekstur baru

Aromanya manis wangi kembang, tapi pas diaplikasiin nggak kecium kok aromanya. Cuma kecium kalo kita sengaja membaui produknya dari lubang aplikator.

Gak perlu banyak cingcong, sekarang lanjut ke pemakaian.

WAINI bagian serunya, aku mau sambat! HUAHAHAHA.

Asli akutu heran kenapa rangorang demen ama Emina Cheek Lit Cream Blush?

Tau nggak sih, pertama kali pake (shade Peach) aku totol-totol ke pipi tuh enggak ada warnanya! Emang sih kondisinya waktu itu aku udah pake foundation. Pikirku cream blush kan bisa diaplikasikan di atas foundation, just because… they are cream, right?

Ternyata aku salah besar gais. Saking encernya tuh cream blush, aku jadi usreg-usreg dan bikin complexion makin kacau AAAARRRGGGGHHHH.

Akhirnya aku aplikasikan lagi berulang kali sampe warnanya keliatan samar. Trus yang bikin makin emosyiong, namanya shade Peach tapi napa nggak ada Peach-Peach-nyaaaa. Itu malah keliatan kayak warna soft pink HUHU menangos.

*sengaja ngetik menangos bukan menangis just because of Twitter culture LMAO*

Aniwei, rupanya Emina Cheek Lit Cream Blush emang bagusnya diaplikasikan langsung di atas kulit, gais. Soalnya habis kejadian di atas, akutuh kesel banget. Berminggu-minggu nggak aku jamah tuh cream blush. Sampai kemudian hari pas mau ngampus tanpa makeup-an, aku iseng pake.

Waktu itu aku masih punya shade Peach doang, jadi itu ya yang aku pake.

Aku templokin produknya banyak-banyak gais, saking masih kesel akutu. Pikirku sekalian ngabisin isinya, biar gak mubadzir. Udah kan tuh. Pas mau berangkat, auto kaget. LHA KOK PIPIKU OREN MEN IKI PIYE CERITANE.

Jadi ini penampakannya. Mon maap kamera depan Xiaomi Mi A1 emang ampas banget marai dongkol, jadi nggak begitu terlihat warnanya. Sementara aslinya tuh cukup ngejreng di pipi. Takjublah aku!


Oalah dasar Emina Cheek Lit Cream Blush, maunya diaplikasiin langsung ke kulit, butuh waktu lama buat keluarin warna pula. Trus ya kalo kamu skincare-an rada tebel pun warnanya juga masih sulit menampakkan wujud.

Tau nggak yang nyebelin lagi, dia nge-stain banget di jari! (bisa dilihat di foto header postingan ini) Apa-apaan di jari doang ngejreng, begitu di pipi kok ampas. Mon maap ini review apa curhat Mamah Dedeh ya kok sambat teros.

Oya ini akhirnya aku cobain shade Pink dari kemasan baru.

Before - After

Hasilnya memang lebih cepat keluar warnanya dibandingkan shade Peach, tapi tetep sih buatku kelamaan nunggu untuk ditemplokin bedak. Jadi aku pake Emina Cheek Lit Cream Blush ini kalo lagi buru-buru pergi dan gak sempet bedakan.

Dia itu sebenernya pigmented kok, asal pake produknya banyak-banyak dan itu sangat nggak efektif.

Tapi aku enggak seberapa suka warna pink-nya sih, kurang hangat di kulitku. Cenderung pink fanta gitu, jatohnya kurang natural ya menurutku.

Satu alasan lagi, dia juga susah diratain! Penyebabnya tentu saja kemunculan warnanya yang delay itu jadi aku harus mengira-ngira sendiri mau ratain cream blush ke arah mana hhhh.


Kesimpulannya, apa pun yang banyak orang suka, belum tentu kita suka juga.

Kesimpulan lagi, poin-poin alasan kenapa aku nggak suka Emina Cheek Lit Cream Blush:


  • Bagusnya diaplikasikan langsung ke kulit doang
  • Butuh waktu lama buat keluar warnanya
  • Susah diratain

Intinya cuma 3 itu dan sukses bikin aku enggak mau beli produk ini lagi, gengs.

Kalo kamu, pernah cobain produk ini gak? Ceritain dong pendapat kamu di kolom komentar!

Salam syantik,
-Hilda Ikka-

2 comments

  1. Lengkap banget reviewnya Neng! Kagum akutu!
    Aku juga bikin review Make Up tapi versi singkatnya hehehehe ceki ceki yaa

    ReplyDelete
  2. Iya sih aku ngeliat teksturnya agak encer gitu (kemasan lama) jd ragu mau pake. Apalagi kamu bilang warnanya lama kluar :p, duuuh rasanya aku ttp LBH suka pake blush on yg powder deh mba :D

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Untuk saat ini, komentar saya moderasi dulu ya. Saya suka baca komentar kalian namun mohon maaf saya tidak selalu dapat membalasnya. Untuk berinteraksi atau butuh jawaban cepat, sapa saya di Twitter @newHildaIkka saja!

Sexy Red Lips