Life Updates #1


Setelah aku cek postingan-postingan lamaku, ternyata belakangan ini aku jarang nulis kehidupan pribadi. Besar penyebabnya karena terlalu fokus jadi budak konten! Hahaha. Padahal kan nyawa dari blog pribadi itu ya tulisan personal pemilik blog sendiri, ya kan?

Lagipula salah satu tujuanku nulis di blog ya buat dibaca ulang. Oh aku pernah begini ya, pernah begitu ya. Karena memori adalah salah satu harta berharga, yang kalo enggak pernah ditulis + disimpan lama-lama akan terlupa.

Bacain tulisan-tulisan lama kita itu rasanya kayak lagi bukain peti harta karun. 😃

Jadiiiii yaudah aku mau nulis random aja soal kehidupan pribadi sejak awal tahun 2020 ini.
*

Awal tahun ini aku isi hari-hariku dengan rebahan LOL. Bales dendam sih ceritanya karena di semester 7 perkuliahan rasanya penuh drama, bahkan bisa dibilang masa transisi. Di semester itu aku dan Muffin mulai menjalani LDR, ditambah aku punya masalah dengan tempat magang sehingga aku memutuskan keluar karena stress berat.

Mungkin nanti kalau aku udah siap, aku bakal cerita soal masalah magang itu. :)

Libur semester niatnya mau produktif bikin konten, tapi laptopku error. Mau aku bawa ke tempat servis masih mikir-mikir soalnya aku butuh buat tetep produktif. Eh lama-kelamaan makin parah ngadatnya. Suka tiba-tiba mati. Ini mimpi buruk buat pejuang skripsi kayak aku kan.

Februari aku bawa ke tempat servis langganan temenku.

Lhadalah masih tetep error. -_-

Sampe akhirnya pertengahan Maret ini aku dapet rekomendasi dari temenku lain lagi. Alhamdulillah jodoh, kelar dibenerin si laptop enggak berulah lagi. Duh sehat-sehat ya kamu laptopku. :’)
*
Januari, aku juga ke Jakarta dong buat ngunjungin suamiku. Akhirnya main ke Dufan untuk kali pertama. Sebenernya ini kunjungan kedua, tapi di kunjungan pertama aku cuma dateng buat bikin annual pass-card dan gak sempet main saking penuh sesaknya pengunjung saat itu.


Di kunjungan ini menurutku pengunjungnya enggak terlalu rame, standar taman hiburan di kala weekend. Bisa jadi penyebabnya karena insiden banjir awal tahun atau emang duit gajian udah pada habis, LOL.

Aku seneng sih di Dufan ada banyak permainan walau banyak yang aku skip karena aku masih saying jantungku. Yang nggak aku suka, PEGEL bok. Iya dia dari gerbang Ancol masuk ke dalam kan jalan kaki lumayan jauh. Belom pas pulangnya, udah capek, eh kudu jalan kaki jauh dulu buat keluar Ancol.

Duh pokoknya pulang dari Dufan ini selalu bertengkar soalnya aku capek jalan jadi emosian. 😂

“Alah gitu doang capek?”

Duh sis, ini berangkat dari kost suami naik TransJakarta soalnya. Buat yang belom tau, halte TransJakarta itu nggak jarang rutenya panjang, meliuk-liuk, dan naik-turun tangga. 😭 Gempor deh pokoknya kaki, pulang ke Surabaya auto pijet di Nakamura! 😝
*
Sekarang aku lagi insecure ama berat badan. Aku udah berusaha makan makanan sehat, banyakin rebusan dan kukusan sekaligus mengurangi gorengan. Tetep nggak ada perubahan. Emang sih harus dibarengi olah raga, tapi aku punya masalah di bagian pinggang dan itu ganggu banget.

Dulu aku pernah diet dan workout, lumayan disiplin dan beneran ngaruh. Sekarang udah diet makanan, gak bisa workout kayak dulu lagi gara-gara nih pinggang.

Olah raga yang cocok buatku itu yoga, sepeda kayuh, sama renang.

Yoga sih gak ngefek ke berat badanku, huhu. Sepeda kayuh? Aku trauma semenjak pernah jatuh sampe harus kehilangan salah satu gigi gingsulku. Trus kalo dipikir-pikir juga jalanan di area rumahku enggak bikecycling-friendly. Jalanan komplek perumahan sih mulus, tapi polisi tidurnya segambreng! *huh sebel* *mana tingginya udah kek batu nisan*

Renang? Oh well aku suka, cuma aku kuatnya 2x seminggu wkwk. Namun semenjak COVID-19 menyerang, udah hampir 2 bulan aku nggak renang hiks.
*

Sejujurnya aku sendiri nggak begitu paham apa yang salah di area pinggangku. Tapi beneran sakit di sebelah kiri pinggang belakang, dekat tulang ekor. Pernah periksa, katanya scoliosis. Nyari second opinion, katanya cuma otot kaku. Ini mau nyari third opinion belum sempat karena RS yang aku mau lokasinya jauh banget dari rumah.

Aku sendiri nggak betah dengan rasa sakit ini, tapi mau gimana lagi saat ini kita diimbau untuk berdiam diri di rumah kan. :’)

Bahkan bulan ini harusnya aku lagi ada di Jakarta, tapi aku batalin. Bahkan aku sempet ngundurin keberangkatan ke awal April dan makan biaya 200 ribu untuk reschedule tiket kereta api. Namun melihat kondisi sekarang yang belum ada tanda-tanda segera berakhir, aku putuskan untuk enggak ke Jakarta dulu.


Keputusan yang superrrr berat namun insyaAllah tepat mengingat kebaikan bersama. :’) Soalnya suami kerja dan tinggal di Jaksel, yang mana itu udah zona merah di peta persebaran COVID-19. Trus ada orang yang satu gedung bahkan satu lantai ama suami positif terinfeksi COVID-19. Makin ngeri kan.

Ya Allah, semoga kabut hitam ini berangsur pergi.
*

Kalau kalian, ada cerita apa? :) Boleh kok berbagi di kolom komentar.

Sending virtual hug,
-Hilda Ikka-

No comments

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Untuk saat ini, komentar saya moderasi dulu ya. I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips