Life Updates #2


Welcome July! Bulan Juli adalah bulan favoritku karena aku lahir di bulan ini, hihi. Terakhir nulis Life Updates #1 pas Maret, sekarang aku mau nyambung cerita apa aja yang udah aku lalui sampai Juli ini.

Sedih banget ya, dunia rasanya nggak sama kayak dulu lagi semenjak ada pandemi. Waktu nulis Life Updates #1, aku kira pandemi akan lekas berakhir setidaknya di bulan Juli. Rupanya aku salah, ilmuwan di negara maju yang menerapkan protokol kesehatan standar tinggi aja memprediksikan pandemi ini berakhir paling cepat 2-3 tahun lagi. Lama banget ya, nggak ada hal lain yang bisa kita lakukan selain ‘terima aja lah’ dan berusaha beradaptasi.

Aku tahu, dalam hati kalian masing-masing berteriak, “Adaptasi terus, sampai kapan?”

Sama kok, aku juga. :’) Mari bergandengan tangan. :’))

Hal terberat yang aku rasakan selama pandemi tentu saja berjauhan sama Muffin (suamiku). Sedih banget sih pas Maret batal ketemu karena COVID-19 udah keburu masuk Indonesia. Lebaran pun Muffin batal pulkam karena sikon masih belum membaik. Kalau ditotal, kami udah 6 bulan nggak ketemu! Ini rekor terlama kami enggak berhubungan seks. Jujur nyesek sih soalnya kami kan belum punya anak, harusnya dipuas-puasin dong momen pacarannya karena kalo udah ada bocil pasti nggak leluasa lagi. :(

Beberapa kali aku nangis waktu video call karena saking kangennya. Pengen peluk, cium, dan ndusel-ndusel ke suami. Mellow banget deh pokoknya.

Namun ke-mellow-an itu jauh berkurang sejak aku ngefans Super Junior LOL. Ibarat punya pelarian untuk menyalurkan hormon oksitosin berlebih. 😂 Alhamdulillah Muffin nggak cemburu atau memandang rendah, bahkan sewaktu video call aku beberapa kali ngobrolin Super Junior and he seemed okay. Hahahaha aduh makin sayang deh ama Muffin!

Sekarang keadaan (pandemi) belum juga membaik sih, tapi manusianya yang melonggarkan diri. Di satu sisi aku seneng soalnya ada kesempatan buat berkunjung ke Jakarta, tapi di sisi lain ngerasa bersalah juga karena aku pasti masih ada tendensi buat ketularan/menularkan COVID-19. Muffin sih berharap banget aku bisa nyamperin dia setelah urusanku dengan kampus selesai.'

Yup, saat ini aku lagi sibuk mengurus keperluan yudisium/kelulusan S1.

Alhamdulillah, berjuta syukur aku panjatkan pada Gusti Allah. Antara senang, haru, dan nggak nyangka akhirnya aku bisa sampai di titik ini. Masih keinget jelas momen awal-awal ngerjain skripsi, rasanya hopeless mulu. Dikit-dikit nangis, dikit-dikit stress, apalagi pas berusaha mencerna hal yang sulit untuk aku pahami. Nggak jarang aku ngerasa insecure dan merutuki diri sendiri ‘bodoh’, ‘nggak berguna’, dll. Huhuhu.

Proses bimbingan juga jadi pemicu stress sih soalnya dosen pembimbingku itu kaprodi yang notabene orang sibuk. Pernah deh seminggu gak ada bimbingan sama sekali soalnya beliau nggak merespon di grup WA. Belum antreannya yang panjang sementara sehari beliau melayani maksimal 3 mahasiswa. Proses pengerjaan bab 1-3 aku emang banyak sambat, tapi begitu masuk bab 4, ditambah nangis-nangis WKWKWKWK.

Aku kira proses pengerjaan bab 2-3 udah yang paling berliku, ternyata bab 4 lebih dahsyat. Aku sempat mengalami kesulitan mendapatkan narasumber yang sesuai dengan kriteria, dicuekin dan di-PHP calon narasumber, macem-macem deh sementara waktu terus bergulir dan mepet deadline. Beneran ini aku sampe di level curhat ke temenku nangis-nangis, ke Muffin juga, aku nangis saking takutnya gagal dan lanjut semester depan.

Alhamdulillah, Allah selalu kasih aku kekuatan. Kadang di saat udah gak tau mau ngapain, Allah kasih jawaban. Yang paling epic, habis nangis gegara 3 hari di-PHP-in narasumber, besoknya langsung dapet 3 narasumber pengganti. :’)

Tanggal 1 Juli lalu aku sidang alias uji presentasi skripsi. Pelaksanaannya tentu saja daring dan aku nderedeg pol. Lima belas menit sebelum giliranku maju, aku udah siap dengan kondisi tangan sampe gemetaran. 😂 Alhamdulillah sidang lancar sih walau sempet stress karena ada beberapa poin yang aku nggak bisa jawab huhu.

Lanjut ngerjain revisi dan artikel ilmiah yang cukup bikin puyeng dan overthinking, alhamdulillah lolos. Sekarang lagi ngurusin berkas administrasi untuk yudisium yang ribetnya alaiyum gambreng. But it’s not a big deal sih, karena udah bisa bernapas lega dan nilai skripsi udah keluar. Hihihi.

Ngomong-ngomong, hari ini aku berulang tahun ke 25. Nggak kerasa udah seperempat abad aku hidup dunia, kalo direnungkan suka bikin sedih because I take this life for granted. Aku harap di sisa umurku aku bisa lebih banyak beramal soleh dan berkontribusi agar dunia menjadi sedikit lebih baik untuk ditempati.

Oya, di rentang usia menuju 25 tahun ini aku mengalami pasang-surut kehidupan. Mulai dari suami yang diberhentikan kerja, menjalani LDM—Long Distance Marriage, magang yang diwarnai kegagalan, skripsi yang molor, dan lain sebagainya. Lambat laun aku tumbuh sebagai pribadi yang insecure, tidak percaya diri, merasa nggak berharga, dan super pesimis. Aku emang tipikal orang yang gampang kepikiran, tapi mendekati usia 25 overthinking-ku semakin menjadi. Somehow I feel I’m in quarter life crisis.

Mengutip dari Tirto.id, quarter life crisis dapat didefinisikan sebagai periode ketika pada seseorang terjadi krisis emosional yang melibatkan perasaan kesedihan, terisolasi, ketidakcukupan, keraguan terhadap diri, kecemasan, tak termotivasi, kebingungan, serta ketakutan akan kegagalan. Hmm, seems similar to me.

Quarter life crisis emang pas banget sama kondisiku yang lagi di fase lulus kuliah dan galau nyari kerja. Aku cenderung merasa minder dan bertanya-tanya apa ada perusahaan/orang yang mau mempekerjakan aku. Serendah itu kepercayaan diriku dan aku rasa emang harus lekas mendapatkan konseling soal karier dan pengembangan diri. :’

So, what’s next? I don’t know either. :’

Kamu punya saran nggak buatku? Atau cerita pengalaman serupa waktu berada di fase ini. Oh iya barangkali punya info layanan konseling karier yang buka praktik secara daring, kasih tahu aku ya.

Thanks for reading,
-Hilda Ikka-

3 comments

  1. Selamat skripsinya udah selesai ya ikka :). Kalo masalah kerjaan yg belum dapat, jgn sampe dijadiin tambahan stress. Duluuuu aku juga ngalamin begitu kok. Ga lgs dpt kerja. Balik ke indo, aku msh sempet nganggur bbrp bulan. Padahal tiap hari kirim2 CV. Sempet diterima di perusahaan investasi, tp akuny ga betah. Krn job desk ya bukan aku bangetttt. Akhirnya kluar LG.

    Malah sempet ngalamin dpt kerja yg ga bangettttt. Berasa ketipu sih itu hahahaha. Yg ada aku cm sehari trus lgs bhaaaay.

    Aku sempet juga ga PD, sedih blm kerja, apalagi sempet numpang di rumah sepupu.walopun dia baik, ttp aja ga enak kaaan. Tp dari banyakin tahajud, puasa Sunnah, kemudian rezeki itu DTG kok. Malah lgs dr perusahaan asing yg aku samasekali ga inget prnh ngirim CV kesana :p.

    Dari situ sih jd naik LG percaya diri. Jadi sabar aja mba. Apalagi skr pandemi blm selesai. Agak wajar kalo mencari kerja jd LBH berat :(. Yg ptg ttp diinget, rezeki itu dr Yang di Atas. Mau seperti apapun kondisinya, cuma Dia yg berhak nurunin rezeki. Tetep yakin dan berdoa yaaaa :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh Mbak, thanks for made my day huhuhu :')
      Makasih banyak atas komentar dan semangatnya. I adore you a lot Mbak :'D

      Aamiin, emang udah paling bener menggantungkan hidup ini pada pemilik kehidupan :'

      Delete
  2. Semangat kakak, the journey has just begun :D

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Untuk saat ini, komentar saya moderasi dulu ya. Saya suka baca komentar kalian namun mohon maaf saya tidak selalu dapat membalasnya. Untuk berinteraksi atau butuh jawaban cepat, sapa saya di Twitter @newHildaIkka saja!

Sexy Red Lips