Featured Slider

Itemanis & Ichipono: Cafe & Resto Kuliner Jepang Sederhana di Rungkut Asri Tengah - Surabaya

Itemanis & Ichipono: Cafe & Resto Kuliner Jepang Sederhana di Rungkut Asri Tengah - Surabaya

Dulu, lidahku sama sekali nggak akrab dengan kuliner Jepang seperti ramen, sushi, kari Jepang, dan kawan-kawannya. Namun semenjak pacaran dengan Muffin, lama-kelamaan aku doyan juga. Gara-gara dia demen ngajakin aku wisata kuliner asal negeri sakura ini sih.

Selama ini, kami nyobain resto/kedai yang menyediakan kuliner Jepang di kawasan tengah kota Surabaya aja. Ya sekitaran Ngagel, Pucang, dan Tegalsari. Soalnya waktu pacaran dulu, aku masih ngekos di Kaliasin. Baru setelah menikah, kami tinggal di rumah orang tua Muffin di wilayah Rungkut.

Nah, semenjak tinggal di Rungkut dan sering wara-wiri, aku jadi ngeh ada tempat nongkrong yang sekilas tampak kayak kedai makanan Jepang gitu. Tepatnya di pinggir jalan raya Rungkut Asri Tengah yang sebelahan dengan McD Rungkut. Namanya, Itemanis. Karena hampir tiap hari aku melintas di depannya, aku pun tergoda buat nyoba makan di situ.

Review: Pixy Bright Fix BB Cream (Cream, Beige)

Review: Pixy Bright Fix BB Cream (Cream, Beige)

Halo sobat-sobat cantique-ku! Akhirnya balik ngereview produk kosmetik dan lagi-lagi yang aku review adalah ... BB cream! Ahaha nggak variatif amat ya, dasar. *lah, ngolok diri sendiri*

Sebenarnya aku udah lama nyobain Pixy Bright Fix BB Cream ini, khususnya yang varian Cream. Eh belom sempet ngedraft, rupanya aku dapet gratis yang varian Beige isi 30 ml. Yaudah sekalian aja ya reviewnya digabung. Namun produk yang aku potret cuma 1, yaitu yang Cream isi 15 ml. Toh isinya sama, cuma beda warna. Setuju, gak?

Akhirnya Aku Pelihara Kucing! (Lengkap dengan Dramanya)


WARNING! This is gonna be a long post! So, be prepared!

Kalau ditanya soal hiburan murah meriah (yang bahkan nggak ngeluarin duit sama sekali), jawabanku pasti: main dengan kucing! Atau ngeliat tingkah laku anak kucing yang gemayyyy uwuwuwuwuww~

Iyes, aku suka kucing pake banget! Tiap ketemu kucing di jalan, minimal bakal aku elus-elus atau nggak, ya aku panggilin “Puss, puss!” gitu. Kalo lagi mood bakal aku ajak ngobrol juga. Nanya rumahnya di mana dan anaknya berapa. *lha*

Jadi Volunteer Ubud Writers & Readers Festival, Ngapain Aja sih?

Jadi Volunteer Ubud Writers & Readers Festival, Ngapain Aja sih?

Wayooo! Udah lama sekali ya semenjak kemunculan terakhirku di blog huhu. Biasalah ya drama anak kuliah di bulan UAS. Abis gitu aku ambil bagian buat jadi buddy (teman pendamping) mahasiswa dari Thailand. Tiap hari Senin - Kamis aku nemenin mereka dan ini bakal berlangsung sampe bulan April.

Kebayang gimana liburanku? Sungguh berfaedah yaw, say bye to mager all day!

Nah, sebenernya udah lama aku bertekad nerusin blogpost tentang UWRF tapi ya itu... waktunya yang nggak pernah memungkinkan buat nulis. Trus sampe ada yang nagih di komen blogpost nih, aku jadi terpacu untuk cepet-cepet ngepost. 😂

Well, setiap aku nge-post hal-hal yang berkenaan dengan UWRF, pasti banyak banget pembaca yang roaming. Apaan sih UWRF itu? Disebut-sebut mulu tapi gak ada penjelasan lengkapnya. Kesalahanku sih, belom bikin 1 postingan khusus yang menerangkan tentang UWRF itu sendiri. :v

Yaudah lah ya, mari kita langsung aja!

Review: Imperial Leather Body Perfume Collection, Murah tapi Nggak Murahan

Review: Imperial Leather Body Perfume Collection, Murah tapi Nggak Murahan
[SPONSORED POST]

Sebagai warga kelas menengah ngehe (yang berusaha tetep waras), aku tuh kalo mau beli apa-apa harus berdasarkan bujet. Semisal, untuk beli pakaian nominalnya nggak boleh melebihi 200 ribu. Atau untuk makan di luar maksimal 75 ribu per porsi.

Nah, hal ini pun berlaku untuk pembelian produk perawatan tubuh. Parfum salah satunya. Aku pantang banget buat beli parfum yang harganya ratusan ribu. Duhhh ntar juga ilang baunya, ngapain mahal-mahal ye kan. Maka dari itu, aku termasuk kaum pengguna parfum murah meriah yang gampang ditemukan di berbagai konter dan swalayan terdekat.
Sexy Red Lips