Featured Slider

7 Hari Menginap di Dewa Hostel - Ubud (Bali)

Gambar via Traveloka
Dewa Hostel - Ubud (Bali): penginapan recommended untuk backpacker!

Bila di Ubud Writers & Readers Festival 2014 aku share penginapan dengan Mbak Prima, tahun ini aku nginep sendiri. Soalnya Mbak Prima sempet bilang kalo gak bisa ikutan UWRF 2017 ini. Yaudah aku nyari penginapan yang sesuai budget dong di Traveloka.

Buat yang bingung apa itu UWRF, bisa baca ini ya 👉 Kilas Balik UWRF 2014

Sebenernya di Ubud banyak sih penginapan murah untuk kamar berkapasitas 2 orang. Cuma aku nggak punya bayangan, bakal sharing ama siapa? Kata Mbak Prima ntar banyak kok volunteer yang biasanya cari roommate, tapi kan ya cocok-cocokan. Belum tentu bisa dapet yang sehati. Lah buktinya temen volunteer aku ada kok yang bener-bener gak dapet roommate akhirnya. :3

Jalan Kaki Ngos-Ngosan dan Keringetan di Bukit Campuhan - Ubud (Bali)

Bukit Campuhan yang punya nama beken Tjampuhan's Sacred Hills ini merupakan arena favorit untuk trekking, jogging, dan cycling lho. Oleh karena itu ia juga biasa disebut Campuhan Ridge Walk.
*

Are you ready for the next story?

Setelah pegel nulis sebanyak 7 halaman Ms. Word tentang petualangan nyebrang ke Pulau Dewata, kali ini aku mo posting yang rada ringan ah.

Baca: Perjalanan ke Bali: Dari Naik Kereta Api, Bus, dan Berakhir dengan Uber!

Trip to Ubud: Berawal Naik Kereta Api, Berujung Mengendarai Uber

Hints: Naik kereta api Mutiara Timur Malam jurusan Surabaya - Banyuwangi, turun di stasiun Banyuwangi Baru. Jalan dikit menuju pelabuhan Ketapang. Naik bus jurusan Denpasar, turun di Terminal Mengwi. Lalu pesan Uber (secara sembunyi-sembunyi) dan diantar sampai depan hostel di Ubud.
*





















Oh my blog, how I miss you so MUCH!

Akhirnya setelah kutinggal berminggu-minggu lamanya, bisa posting lagi huhu kusenang. Maafkan kesibukan anak kuliah semester 3 ini ya. Duh apa kabar semester berikutnya nanti? *sigh*

Iya nih bulan Oktober aku lagi hectic-hecticnya. Tugas kelompok dan makalah bejibun, bikin paspor, nyiapin apa saja buat ke Bali, volunteering di Ubud Writers & Readers Festival 2017 (yang selanjutnya aku singkat jadi UWRF 2017), trus langsung UTS JENG JENG JENG! UTS-ku 2 minggu pula, omagad. *elap keringat*

Tips Merawat Tas Rajut Kesayangan supaya Awet

Tips Merawat Tas Rajut Kesayangan supaya Awet

Gini-gini aku punya keterampilan merajut loh. Yah walau nggak expert (baca pola pun gak mudeng), bisa lah dikit-dikit. Skill ini aku dapetin jaman nyantri dulu, gara-gara ustadzahku ada yang pinter ngerajut. Beliau pinter bikin tas rajut, topi klupuk, sampe aksesoris macam bros bunga-bunga rajutan yang hits pada zamannya. Hasilnya cakep bener.

Awalnya aku nggak kepikiran sama sekali buat menekuni hobi merajut. Saking banyak temen sekamarku yang latah dan bawa buntelan benang ke mana-mana, jadilah iseng belajar. Susah emang pada awalnya, tapi aku merasa tertantang ampe bisa. Akhirnya aku mulai bikin bros-bros lucu, wadah hape, sampe pouch alat tulis. Bahkan tas selempang mini pun pernah.

Kulit Cerah Itu Cantik bersama Rubiena Beauty (+ Review Produk)

Kulit Cerah Itu Cantik bersama Rubiena Beauty (+ Review Produk)
[SPONSORED POST]

"Ka, skincare yang ampuh buat wajah kusam apa ya? Biar cerah lagi gitu."

Glek. Ini salah satu pertanyaan skakmat buat aku. Alias kagak pernah bisa jawab shayy! Mentok jawabanku pasti, "Wah aku nggak tau."

Kamu sendiri kalo ditanya gitu pasti bingung kan? Apalagi yang diminta beneran ampuh gitu, bukan sekadar klaim. Trus yang bertanya notabene berbujet realistis, yang kagak bakal keluarin duit sejuta buat skincare. Yakali, aku pun ogah. :v

Selama ini aku belum pernah nemu brightening skincare yang pas, pas di hasil dan di kantong tentunya. Sampai akhirnya aku dapat undangan peluncuran produk skincare brand lokal, yaitu Rubiena Beauty.
Sexy Red Lips